Beranda Berita Pidcock Raih Kemenangan dramatis di Amstel Gold Race, Menghapus Trauma Masa Lalu

Pidcock Raih Kemenangan dramatis di Amstel Gold Race, Menghapus Trauma Masa Lalu

21
0

Tom Pidcock berhasil mengukir kemenangan menakjubkan di Amstel Gold Race, mengubur kenangan pahit kekalahannya dari Wout van Aert tiga tahun silam. Kali ini, pembalap Ineos Grenadier tersebut harus berhadapan dengan rekan setim Van Aert, Tiesj Benoot, Marc Hirschi, dan Mauri Vansevenant.

"Ketika saya menyerang dan Tiesj berada di samping saya, saya melihat saya berada di samping pembalap Jumbo lainnya dan saya merasa deja vu," kata Pidcock pasca balapan. "Tapi kemudian saya berkata, teruskan, buat celah."

Pidcock meraih kemenangan telak di depan Hirschi, sementara Benoot finis di urutan ketiga dan Vansevenant di urutan keempat. Kuartet ini melepaskan diri dari kelompok awal yang terdiri dari dua belas pembalap di tanjakan Geulhemmerberg, dan berhasil menahan para pengejar mereka.

"Kami beruntung Mauri menyerang dari jauh karena kami mungkin akan terkejar dan semua akan berakhir sia-sia," ucap Pidcock. "Saya harus berterima kasih padanya dan juga tim saya."

Momen krusial terjadi ketika Hirschi memicu serangan yang terbukti menjadi langkah kemenangan. Sementara sebagian besar pesaing menunggu respons Mathieu van der Poel, Pidcock mengendus bahaya dan segera bergabung dengan Benoot di depan.

Keputusan untuk memimpin balapan membuahkan hasil. Van der Poel, yang saat itu tanpa rekan setim Alpecin-Deceuninck, tertinggal di belakang kelompok yang diwakili oleh sebelas tim. Sang juara dunia tidak dapat menyusul, dan finis di urutan ke-22, tertinggal 11 detik di belakang Pidcock.

"Tidak apa-apa jika dia tidak dalam performa terbaik, dia telah mencapai dua tujuan besar, jadi jangan salahkan dia karena sedikit menurun," kata Pidcock tentang Van der Poel. "Anda tidak bisa selalu menggantungkan balapan pada dia. Hari ini jika dia tidak terlalu bagus, Anda mengorbankan balapan Anda sendiri."

Pidcock menyerang di tanjakan terakhir Bemelerberg untuk menghindari sprint kelompok, karena luka lecet di telapak tangannya belum sembuh setelah tampil mengejutkan di Paris-Roubaix bulan lalu. "Saya mengalami banyak nyeri bahu karena tidak bisa memegang setang dengan baik, jadi saya tidak terlalu yakin untuk sprint," ujarnya.

Kemenangan Pidcock di Amstel Gold Race melengkapi podiumnya pada tahun 2021 dan 2023. Ini juga merupakan kemenangan pertamanya musim ini, dan dia mengaku merasa lega bisa memecahkan kebekuan. "Rasanya sangat melegakan," kata Pidcock. "Saya mempertanyakan diri saya sendiri di awal musim semi, jadi memenangkan balapan besar seperti ini sangat menyenangkan."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini