Beranda Berita Pogačar Kuasai Giro d’Italia, Waspadai Bahaya Crash

Pogačar Kuasai Giro d’Italia, Waspadai Bahaya Crash

42
0

Tadej Pogačar mendominasi Giro d’Italia 2024 sejak start di Turin. Namun, ia tidak bisa mengabaikan potensi bahaya kecelakaan yang dapat merenggut kemenangannya.

Pogačar unggul 7:42 atas Dani Martinez dan 8:04 atas Geraint Thomas. Namun, tabrakan dapat mengubah situasi tersebut secara drastis, bahkan mengeliminasinya dari balapan. Dari 176 pembalap yang memulai, 34 telah mengundurkan diri, termasuk Andrea Piccolo dari EF Education-EasyPost yang menjadi korban kecelakaan terbaru.

Pebalap Slovenia itu mengisyaratkan akan menyerang pada etape gunung terakhir pada Sabtu di Monte Grappa. Namun, ia akan menghindari risiko pada turunan menuju garis akhir di Bassano del Grappa.

"Saya sadar sejak balapan 15 tahun lalu bahwa kecelakaan bisa terjadi kapan saja," kata Pogačar. "Di atas sepeda, kita tidak pernah tahu apa yang akan terjadi. Kita harus fokus dan mengantisipasinya."

Pogačar menyaksikan Thomas jatuh di depannya. Beruntung, kecelakaan itu tidak terjadi pada kecepatan tinggi dan pebalap Wales tersebut dapat melanjutkan balapan.

"Ia terjatuh tiba-tiba, saya tidak tahu apa yang terjadi," kata Pogačar.

Meski mendominasi, Pogačar juga memberikan kesempatan bagi pebalap lain untuk menyerang dan mengejar kemenangan. Rival-rivalnya mengakui keunggulan dan sportivitasnya.

"Seluruh Giro berjalan dengan sangat hormat," kata Pogačar. "Tentu saja, kami saling siku di kerumunan, tetapi dengan penuh respek."

Etappe ke-19 di Sappada dekat dengan perbatasan Slovenia. Banyak warga Slovenia telah datang ke Italia untuk mendukung Pogačar pada akhir pekan terakhir balapan.

Mereka meneriakkan nama Pogačar saat ia menyelesaikan wawancara pasca-etape di Sappada. Banyak keluarga, teman, klub penggemar, dan tim pengembangan Pogi Team hadir di garis akhir.

Pogačar melambai kepada para pendukungnya, menikmati ketenaran dan perhatian publik dengan mudah seperti kemenangan balap Grand Tour.

"Ini tekanan ekstra, tetapi pada saat yang sama, Anda merasa sedikit istimewa. Itu hal yang baik. Saya mencoba menikmatinya," katanya dengan rendah hati. "Mungkin dalam beberapa tahun, semua orang akan melupakan saya, jadi saya akan mencoba menikmatinya. Kemudian saya bisa hidup tenang, dan saya akan bahagia dengan itu juga."

Pendakian Monte Grappa akan dilewati dua kali selama etape hari Sabtu. Diharapkan akan dipadati oleh tifosi Italia dan pendukung Pogačar dari Slovenia.

Dua hari lalu, Pogačar mengisyaratkan akan melakukan serangan terakhir, sebuah pertunjukan superioritasnya untuk meraih kemenangan etape kelima dengan maglia rosa, seperti yang dilakukan Eddy Merckx pada tahun 1973. Ia berhati-hati mengumbar janji, terutama setelah kecelakaan Thomas. Namun, ekspektasi semakin meningkat.

"Hari ini adalah hari yang lebih mudah bagi kami, jadi besok kami dapat mencoba mengendalikan dari awal dan kemudian melakukan kecepatan yang baik pada tanjakan pertama," kata Pogačar. "Besok adalah kesempatan terakhir untuk kemenangan etape bagi para pembalap pendaki, kita bisa melihat apa yang dapat kami lakukan sebagai tim."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini