Beranda Berita Pogačar Ubah Strategi di Giro d’italia, Fokus Menabung Energi untuk Tour de...

Pogačar Ubah Strategi di Giro d’italia, Fokus Menabung Energi untuk Tour de France

13
0

Pada tahap ke-10 Giro d’Italia, pemimpin klasemen Tadej Pogačar membuat kejutan dengan mengizinkan peloton kabur. Strategi ini bertolak belakang dengan dominasinya pada minggu pertama balapan.

Pogačar mengungkapkan alasannya, "Saya tidak berusaha menang atau kalah hari ini. Kami berkendara lebih santai dan membiarkan Bahrain Victorious memimpin di tanjakan terakhir. Menurut saya, lebih baik kami berkendara sesuai keinginan kami, tetapi terkadang ada terlalu banyak orang di peloton yang ingin berbagi kemenangan."

Perubahan pendekatan ini merupakan hal yang tidak biasa bagi Pogačar, yang selama ini dikenal sebagai pembalap yang haus kemenangan. Namun, pada Giro kali ini, ia tampaknya memprioritaskan pengelolaan energi untuk menghadapi tantangan yang lebih berat di akhir pekan ini.

"Kadang Anda bisa mengambil risiko, dan kadang Anda tidak bisa," kata Pogačar. "Hari ini adalah 50-50. Pada Prati di Tivo, lebih mudah untuk mengambil risiko. Terkadang, Anda tidak perlu memaksakan diri dan tim Anda untuk menang etape – karena kami harus memikirkan hari-hari berikutnya, bukan hanya membuat orang lain senang. Kami harus memikirkan tiga hari ke depan, uji waktu, dan etape ratu di akhir pekan ini."

Sementara Pogačar mengendalikan balapan, satu-satunya serangan dari kelompok maglia rosa datang dari Antonio Tiberi (Bahrain Victorious), yang saat ini menempati peringkat ke-6 secara keseluruhan. Tiberi dipuji oleh Pogačar atas keberaniannya.

Pogačar menekankan pentingnya mengelola kelelahan dalam balapan tiga minggu seperti Giro. Ia mengaku sudah merasakan kelelahan sejak hari ketiga atau keempat.

"Dalam Grand Tour, Anda sudah lelah sejak hari ketiga atau keempat karena tubuh tidak terbiasa. Kemudian Anda menumpuk kelelahan ini, Anda menerimanya," kata Pogačar. "Saya pikir Anda datang dengan kelelahan kronis di akhir, dan itu sebabnya kami selalu mengatakan Anda membutuhkan istirahat besar di akhir Grand Tour. Anda mungkin kelelahan selama lebih dari dua minggu."

Keputusan Pogačar untuk mengalah pada tahap ke-10 dipandang sebagai langkah pragmatis dan diplomatis. Dengan mengizinkan peloton kabur, ia dapat melestarikan energi untuk tahapan yang lebih berat dan Tour de France mendatang, yang menurut Pogačar sudah mulai ia pikirkan.

"Anda harus rileks," kata Pogačar. "Saya harus tenang dan rileks karena saya masih harus menjalani satu balapan besar di bulan Juli."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini