Beranda Berita Power Meter Canggih Campagnolo Akhirnya Hadir!

Power Meter Canggih Campagnolo Akhirnya Hadir!

23
0

Campagnolo, produsen sistem transmisi asal Italia, akhirnya merilis power meter berbasis engkol yang telah lama ditunggu-tunggu. Sejak 2020, perusahaan ini telah mengajukan paten untuk power meter engkol pertamanya, dan sejak itu dunia bersepeda amat menanti kehadirannya.

Selain gambar paten, engkol Campagnolo HPPM pertama kali terlihat di Kejuaraan Dunia Cyclocross UCI awal tahun ini, terpasang pada sepeda Ryan Kamp dari Belanda. Dengan demikian, peluncuran resmi diperkirakan tidak akan lama lagi.

Power meter internal selama ini menjadi celah dalam penawaran produk Campagnolo, karena para pesaing utamanya seperti Shimano dan SRAM telah lama mengintegrasikan power meter internal ke dalam penawaran groupset mereka.

Setelah mengakuisisi Quarq pada tahun 2011, SRAM adalah yang pertama merilis power meter internal, yakni SRAM RED Quarq spindle pada tahun 2014. Shimano menyusul pada tahun 2016 dengan meluncurkan Shimano FC-R9100-P power meter, yang terintegrasi ke dalam engkol seri Dura-Ace R9100. Sementara itu, konsumen Campagnolo mengandalkan opsi pihak ketiga seperti SRM dan Stages untuk mendapatkan data daya mereka.

Tahun lalu, publik sempat terkejut ketika Campagnolo merilis groupset Campagnolo Super Record Wireless 12-kecepatan yang baru. Meski merupakan groupset pasar massal paling mahal yang pernah dirilis dengan harga $5.399 / £4.499, groupset tersebut masih belum menyertakan opsi power. Namun, sekarang semuanya telah berubah.

Saat SRAM mendorong power meter untuk kalangan luas dengan merilis power meter berbasis engkol Apex tingkat bawah seharga $300 pada tahun 2023 (meskipun hanya satu sisi), Campagnolo justru menyasar ujung pasar yang berlawanan dengan meluncurkan HPPM (Pengukuran Daya Presisi Tinggi), sebuah alat pengukur berbasis engkol yang merupakan bagian dari jajaran Super Record merek tersebut dan hadir dengan harga mengejutkan sebesar $2.449 / £1.949,00 / €2.240.

Cycling Weekly termasuk di antara segelintir orang yang mendapatkan engkol tersebut sebelum peluncuran untuk merasakan paket Campagnolo Super Record kelas atas yang kini lengkap, yang terdiri dari teknologi perpindahan nirkabel penuh, engkol power meter, dan bahkan roda Bora Ultra WTO yang baru dirilis.

Campagnolo menyatakan bahwa desain power meter ini membutuhkan "riset dan analisis ekstensif" dan bahwa peluncurannya hari ini bukan hanya untuk melengkapi jajaran produk merek tersebut, melainkan "komitmen untuk memberikan data yang sangat akurat untuk meningkatkan latihan dan balap bagi pengendara yang bersemangat".

Untuk mengukur data ini, Campagnolo memilih power meter berbasis spider, dengan alat pengukur yang terletak di antara lengan engkol dan gir rantai. Power meter berbasis spider menawarkan beberapa keuntungan, mulai dari perlindungan keausan hingga yang terpenting, kemampuan untuk menangkap pengukuran daya dua sisi yang lengkap.

HPPM Campagnolo dilengkapi dengan 16 sensor (disebut strain gauges) yang ditempatkan secara strategis pada lengan engkol untuk mendeteksi nilai torsi sepanjang kayuhan pedal. Data ini kemudian dipasangkan dengan data kecepatan sudut real-time yang disediakan oleh giroskop bawaan engkol. Power meter mengukur sinyal kecepatan sudut dan torsi setiap lima milidetik yang, ketika diterjemahkan melalui algoritme yang disesuaikan, menawarkan tingkat akurasi yang diklaim dalam +/- 1%.

Power meter tersebut ditempatkan dalam sistem engkol ‘Ultra-Torque’ Campagnolo, yang menurut merek tersebut merupakan ‘sistem paling canggih untuk menerjemahkan tenaga organik pengendara menjadi output’. Seperti yang terlihat pada engkol Super Record yang sudah ada, sistem ini menggunakan lengan engkol serat karbon searah dan poros titanium untuk transfer tenaga yang efisien. Namun, spider power meter tampaknya terbuat dari paduan.

HPPM berkomunikasi dengan ponsel atau unit kepala melalui Bluetooth dan ANT+, dan menggunakan konektor pengisian magnetik yang sama seperti komponen nirkabel Campagnolo lainnya. Saat terisi penuh, power meter diklaim dapat bertahan "lebih dari sebulan", apa pun artinya, dan dapat diisi ulang sepenuhnya dalam waktu kurang dari empat jam.

Engkol HPPM tersedia dalam konfigurasi 2×12 dengan lengan engkol 170mm, 172,5mm, atau 175 mm dan tiga konfigurasi gir rantai: 45-29, 48-32, dan 50-34.

Aplikasi telepon terbaru Campagnolo, My Campy 3.0, akan menerima pembaruan perangkat lunak untuk melacak status baterai dan menjadikan kalibrasi sistem dan pembaruan sebagai pengalaman yang mudah digunakan.

Power meter Campagnolo melampaui harga pesaing sistem transmisi lebih dari seribu dolar – dan seseorang dapat dengan mudah membeli dua engkol atau pedal daya tingkat menengah yang dilengkapi power meter dengan uang tersebut. Jika Anda ingin membeli groupset Campagnolo Super Record Wireless dengan engkol power meter baru yang disertakan, Anda harus merogoh kocek sebesar $6890 / €6290.

Ketika ditanya apa yang diperoleh konsumen dengan tambahan $1200 tersebut, Campagnolo menunjuk pada janji "tingkat akurasi yang tak tertandingi", "geometri spider terbaik di kelasnya", "efisiensi luar biasa" dari teknologi Ultra-Torque, dan "standar tertinggi penyelesaian produk dan desain yang menarik" yang dikenal Campagnolo. Atau sederhananya, "pengalaman berkendara terbaik".

Memang, dengan tingkat akurasi yang diklaim +/- 1, alat ini memberikan tingkat akurasi yang lebih baik dibandingkan para pesaing Shimano dan SRAM dan menempatkan dirinya di antara spesialis power meter seperti Power2Max dan SRM.

Tentu saja, desain dan penyelesaian yang menarik sangatlah personal, meskipun saya setuju bahwa estetika karbon yang terbuka pada lengan engkol memang cukup memukau.

Dengan berat hanya 656g (untuk lengan engkol 172,5mm dan gir 45×29), engkol tersebut juga cukup ringan. Sekitar 100g lebih ringan dari power meter Dura Ace tetapi tidak seringan engkol power meter SRAM Red AXS dengan berat 630 gram dengan lengan engkol 170mm dan gir 50/37.

HPPM yang digunakan

Untuk memamerkan lini produk kelas atasnya, Campagnolo memberikan saya bingkai Trek Madone SLR 9 yang dilengkapi dengan sistem transmisi Super Record Wireless baru, engkol power meter HPPM, dan roda Bora Ultra WTO yang baru dirilis dibalut dengan Continental 5000. Siap dikendarai, berat sepeda hanya 15,5 pon (7kg).

Paket siap WorldTour ini terlihat dan dibuat sebagai sepeda super kencang yang membuatku tersenyum lebar di setiap perjalanan. Dengan harga lebih dari $16K, sepeda ini juga termasuk sepeda produksi massal paling mahal yang pernah saya kendarai. Mendapatkan satu Strava Personal Best demi yang lain, sepeda ini membuatku mengingat betapa menyenangkannya sepeda balap all-out.

Campagnolo menyebutkan "desain yang menarik" dan penyelesaian produk yang superior sebagai alasan mengapa mereka menonjol dari para pesaingnya, dan saya setuju. Sentuhan Italia memang terlihat mewah — terutama sekarang setelah menghilangkan pemindah gigi jempol yang lama. Seluruh sistem ini juga sangat senyap. Tidak ada suara hub bebas, tidak ada perpindahan yang berdentang – sembunyi-sembunyi murni.

Groupset elektronik mengerjapkan lampu birunya sesekali, sementara power meter HPPM memberi tahu Anda bahwa alat tersebut siap digunakan melalui dua lampu kuning di tengah spider. Seperti halnya groupset Super Record lainnya, power meter HPPM dengan cepat berkomunikasi dengan unit kepala Garmin dan ponsel saya.

Sayangnya, perjalanan saya dengan motor berdarah murni ini hanya sedikit dan, tentu saja, dengan tujuan pengujian. Dengan demikian, saya mengendarai dengan dua komputer dan power meter untuk membandingkan data perjalanan.

Saya telah membandingkan data daya berbasis engkol Campagnolo HPPM dengan hasil power meter berbasis pedal dua sisi Garmin dan Wahoo – yang keduanya juga memiliki tingkat akurasi yang diklaim +/- 1,0% (dan karena saya belum mengetahui cara menjalankan dua power meter berbasis engkol secara bersamaan).

Sebelum saya berbagi kesan awal, penting untuk mengawali bahwa kami menerima unit pengujian ini sebelum peluncuran dan dengan demikian, aplikasi My Camp 3.0 belum menerima pembaruannya untuk mengenali power meter. Dengan demikian, kami tidak dapat melakukan kalibrasi dalam aplikasi apa pun, jika diperlukan. Namun, dalam pengalaman kami, sebagian besar power meter berbasis spider atau engkol modern setara dengan nol setelah perakitan dan pemasangan di pabrik dan seharusnya tidak memerlukan kalibrasi pra-perjalanan, tetapi ini tentu saja dapat menjadi faktor dalam temuan awal ini. Saya juga belum melakukan tes dalam ruangan di mana saya dapat membandingkan data HPPM dengan Kickr.

Selama saya menggunakan sepeda berfitur Campagnolo, saya mengendarai putaran biasa pada kecepatan normal, naik sendirian, dan saya juga melakukan sesi pengulangan bukit. Dibandingkan dengan kedua power meter berbasis pedal, meteran Campagnolo secara konsisten mencatatkan angka yang lebih tinggi daripada pedal daya. Pada rata-rata daya perjalanan penuh, perbedaan rata-rata mencapai 15% antara data HPPM dan data pedal daya. Pada data daya maksimum, perbedaannya lebih kecil dengan rata-rata perbedaan 8,7%. Namun, data irama serta data Keseimbangan Daya Kiri dan Kanan hampir identik.

Perbedaannya lebih besar dari yang kami perkirakan akan terlihat antara

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini