Beranda Berita Rebecca Koerner, dari High Diving ke Jersey QOM di RideLondon Classique

Rebecca Koerner, dari High Diving ke Jersey QOM di RideLondon Classique

48
0

Saffron Walden, Inggris – Rebecca Koerner (Uno-X Mobility) tampil gemilang pada etape pertama RideLondon Classique, mencuri perhatian dengan jersey merah putih juara nasional Denmark. Namun, pada etape kedua, dia menyabet jersey oranye-biru QOM (Queen of the Mountains) setelah memenangkan ketiga sprint QOM.

"Kami ingin balapan agresif dan berada di depan dengan setidaknya satu pebalap. Beruntung, saya bisa melepaskan diri. Saya sangat ingin terlibat dalam pelarian sejati, dan hari ini saya berhasil, jadi saya sangat bahagia," ujar Koerner dalam wawancara pasca balapan.

Bersama Lea Lin Teutenberg (Ceratizit-WNT), Koerner memisahkan diri pada awal etape 159,2 kilometer. Mereka membagi poin QOM dan sprint, berbagi beban kerja pada perjalanan 140 kilometer sebelum ditangkap 16,5 kilometer sebelum garis finis.

"Akan lebih baik jika lebih banyak pebalap yang berada di luar sana, tetapi kami berdua bekerja sama dengan baik, dan kami bersenang-senang bersama. Pada akhirnya, saya berhasil mendapatkan apa yang saya tuju, saya senang tentang itu," kata Koerner tentang harinya di lintasan Essex.

Pebalap Denmark ini adalah pendatang baru di dunia balap sepeda. Sebelumnya, dia berstatus sebagai atlet loncat indah dan telah memenangkan tiga kejuaraan Denmark pada usia 18 tahun.

Namun, setelah cedera pinggul dan punggung saat jatuh di kolam loncat indah, dia beralih ke balap sepeda, membeli sepeda balap pertamanya pada tahun 2019.

Koerner menghabiskan dua musim berikutnya dengan klub sepeda Copenhagen terkemuka, ABC (Arbejdernes Bicycle Club). Pada tahun 2021, dia meraih enam kemenangan domestik dengan seragam merah-putih-biru, termasuk satu etape dan GC di Randers Bike Week yang bergengsi, dan terpilih untuk Kejuaraan Dunia.

Pada tahun 2022, Koerner bergabung dengan Uno-X Pro Cycling Team, dan pada tahun 2023, dia memenangkan kejuaraan jalan raya Denmark dari pelarian awal, finis dengan solo 32 kilometer.

Menjelang etape terakhir hari Sabtu, Koerner berharap dapat mempertahankan jersey oranye-biru barunya.

"Akan menyenangkan bisa mempertahankan jersey ini juga setelah besok, tetapi kita lihat saja bagaimana balapan berjalan besok," katanya.

Tidak ada QOM pada etape terakhir di pusat kota London, dan etape 2 memiliki jumlah QOM yang sama dengan etape 1. Ini berarti bahwa bahkan jika seseorang memenangkan semua QOM etape 2, mereka paling banyak bisa menyamai Koerner, menempatkan posisi GC sebagai penentu.

Koerner kehilangan 20 detik pada finis menanjak di Colchester dan berada di urutan ke-54 secara keseluruhan, 22 detik di belakang pemenang etape Lorena Wiebes (SD Worx-Protime), dan klasifikasi QOM bahkan bisa turun ke poin bonus pada sprint menengah di London. Namun, jika Koerner berhasil merebut satu poin QOM pada etape 2, dia hanya perlu menyelesaikan balapan untuk memenangkan jersey oranye.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini