Beranda Berita Sir Mark Cavendish, Sprinter Legendaris Sepeda, Incar Rekor 35 Kemenangan Tour de...

Sir Mark Cavendish, Sprinter Legendaris Sepeda, Incar Rekor 35 Kemenangan Tour de France

27
0

Mark Cavendish, sprinter sepeda terbaik sepanjang masa, telah menerima gelar ksatria. Ia akan membidik rekor baru 35 kemenangan etape Tour de France sebagai Sir Mark Cavendish.

Cavendish dianugerahi gelar ksatria sebagai bagian dari King’s Birthday Honours 2024 di Inggris atas kontribusinya yang luar biasa pada olahraga sepeda, kerja amal, dan perannya sebagai duta olahraga untuk Isle of Man dan Inggris.

Sprinter asal Inggris ini telah menjadi ikon olahraga Inggris sejak menjadi sorotan pada akhir 2000-an. Cavendish membangun warisan sebagai salah satu tokoh paling karismatik dan menarik di dunia olahraga.

Kesuksesan Cavendish bertahan lama, berdampingan dengan karier Lance Armstrong, Chris Froome, dan sekarang Tadej Pogačar, mempertahankan performa tingkat tinggi selama bertahun-tahun.

Penghargaan ini merupakan bukti atas rasa hausnya yang berkelanjutan dan sikap pantang menyerah yang membuatnya meraih kemenangan dari Scheldeprijs pada tahun 2007 hingga Tour de Hongrie tahun ini, di mana ia secara resmi menjadi sprinter paling sukses sepanjang masa setelah menyalip Mario Cipollini dalam kemenangan profesional.

"Sir Mark adalah atlet fenomenal, panutan, dan duta untuk olahraganya dan Isle of Man," kata Kepala Menteri Isle of Man, Alfred Cannan MHK. "Dia telah tampil di level tertinggi selama lebih dari satu dekade, dan sikap pantang menyerahnya benar-benar menjadi inspirasi bagi kita semua."

Karakter yang membuat Cavendish menjadi superstar modern seperti saat ini tampaknya selalu ada. Mereka yang membimbingnya sebagai anak muda mengakui dorongan dan ambisi yang sama untuk sukses yang mendorongnya sekarang dalam balapan pertamanya di Isle of Man National Sports Centre.

"Saat saya melatih Mark sebagai anak laki-laki, saya tidak ragu bahwa dia akan mencapai hal-hal luar biasa. Dia sangat bersemangat dan termotivasi – dia akan mempelajari kursus untuk mencari cara terbaik dan meneliti gadget terbaru untuk membantunya sukses," kata pelatih pertama Cavendish, Dot Tilbury.

"Dia sering kembali ke Pulau dan bersepeda bersama anak-anaknya. Hal ini selalu menimbulkan banyak kegembiraan setiap kali mereka datang.

"Setiap orang di Isle of Man, dari anak kecil hingga nenek, sangat bangga atas apa yang telah dia capai. Dia telah menginspirasi banyak anak untuk berpikir bahwa Anda tidak harus berasal dari kota besar untuk mengejar apa yang Anda inginkan dalam hidup."

Cavendish, 39, selalu tahu bahwa dia akan sukses, dengan mendukung kesombongannya dari wawancara pada Tour de France pertamanya, yang tidak berakhir dengan kesuksesan yang membuatnya dikenal, di setiap ujian sepanjang kariernya yang gemilang.

Dia telah mengumpulkan 34 kemenangan dalam balapan terbesar, mengaku berkali-kali bagaimana satu kemenangan saja sudah cukup. Namun, ketika ia mencoba melesat pada tahun 2007 sebagai pemain berusia 22 tahun di Tim T-Mobile, ia mengalami kecelakaan dan air mata selama Grand Départ Inggris dan akhirnya mundur di Alpen.

Baru pada upaya keduanya di Tour, kesuksesan di panggung terbesar yang ditunggunya akhirnya terwujud, menandai era baru sprint saat ia mengalahkan Óscar Freire dan Erik Zabel di Châteauroux dan merayakannya dengan kedua tangan di kepalanya karena tak percaya.

Ini bukan era sprinter baru, terlepas dari rivalitas yang dimilikinya dengan Andre Greipel dan Marcel Kittel yang merupakan pemain hebat dengan cara mereka sendiri, melainkan era Mark Cavendish.

Ia akan menggunakan perayaan yang sama di Châteauroux 3 tahun kemudian pada tahun 2011 ketika ia kembali ke kota di Prancis tengah itu sebelum menirunya sekali lagi sekitar 13 tahun kemudian pada Tur 2021 ketika ia melakukan comeback yang luar biasa untuk membentuk.

Dan edisi balapan tahun 2021 itulah yang sangat identik dengan dirinya dan menjadi balapan terhebatnya, menemukan jalannya kembali ke puncak mutlak olahraga dan mengelola empat kemenangan ajaib lagi setelah lima tahun tanpa mengangkat tangannya ke udara di Grand Tour.

Faktanya, kemenangannya hanya berselang-seling pada tahun 2016 hingga 2021, dengan waktu istirahat karena Virus Epstein-Barr dan depresi klinis yang membuat kehidupan pribadi dan profesionalnya menurun. Hingga akhirnya ia bersyukur bisa mendapatkan bantuan profesional dari mantan dokter tim dan dengan dukungan keluarga, menempatkan dirinya di jalan yang lebih cerah dalam perjalanannya dengan kesehatan mental.

Situasi semakin parah hingga penggemar mengira telah melihat Cavendish terakhir pada tahun 2020 ketika wawancara pascabalapan yang penuh air mata dengan Sporza di Gent-Wevelgem melihat pembalap Bahrain-McLaren saat itu tersedak dan menyatakan "Itu mungkin balapan terakhir saya."

Namun kemudian datanglah kepulangan. Pertama kembali ke tim tempat ia mencetak 43 kemenangan antara tahun 2013 dan 2015, tim Deceuninck Quick-Step milik Patrick Lefevere, kemudian ke tim Tur skuad Belgia. Diboyong sebagai pengganti Sam Bennett, dan setelah kemenangan profesional pertamanya dalam tiga musim di Tour of Turkey.

Pada titik ini, Cavendish sudah berada di urutan kedua dalam daftar kemenangan etape Tur sepanjang masa setelah Eddy Merckx dan terpilih sebagai legenda dan mungkin sprinter terhebat sepanjang masa.

Tidak pernah mengikuti Tur sejak 2018 ketika hasil terbaiknya adalah kedelapan dan ia finis di luar batas waktu, belum lagi di mana ia berada pada musim sebelumnya, kembali ke Tur itu sendiri merupakan sebuah kemenangan. Apalagi memenangkan satu tahap lagi.

Fougères, Châteauroux, Valence, dan Carcassonne. Empat lokasi, beberapa dikenal, beberapa baru tetapi hasilnya sama. Cavendish telah kembali ke jalur kemenangan dan menyamai rekor 34 kemenangan etape Eddy Merckx.

Meskipun ia adalah legenda Tour yang bonafide, kesuksesan Cavendish meluas di luar bulan Juli, juga meraih kemenangan di Milan-San Remo pada tahun 2009 di mana ia mengejar gerakan terlambat dari Heinrich Haussler dan memaku dia di garis finis untuk menjadi pemenang La Classicissima pertama di Inggris sejak Tom Simpson pada tahun 1964.

Cavendish juga menjadi Juara Dunia jalan raya pada tahun 2011 setelah mungkin musim terbaiknya ketika ia dan HTC-Highroad berada di puncak dan mendominasi sprint Tour untuk mengambil lima kemenangan etape dan jersey hijau. Tony Martin, Bernie Eisel, dan Mark Renshaw yang merupakan orang terakhir dalam jangka panjang termasuk di antara mereka yang berada di tim yang menjadi kunci bagi Manx Missile untuk melesat.

Dengan jersey pelangi di punggungnya pada tahun 2012, Cavendish membuat langkah besar saat bersepeda berkembang pesat di Inggris ke Sky Procycling, di mana ia akan bersatu kembali dengan banyak pemain Inggris yang dibesarkannya dengan balapan.

Ini seiring dengan orang-orang seperti Bradley Wiggins, yang menurut Cavendish seperti saudara laki-laki, dengan mantan menjadi orang Inggris pertama yang memenangkan Tour de France. Sebuah prestasi yang sebagai bagian dari tim itu Cavendish nyatakan sebagai yang terhebat.

Wiggins kemudian menghasilkan salah satu momen paling berkesan dalam sejarah bersepeda Inggris dengan berakselerasi ke wilayah yang tidak dikenal untuk maillot jaune di Rue de Rivoli dan melakukan sebagian dari lead-out untuk Cavendish ke jalan paling terkenal di dunia, Champs-Élysées.

Hal itu menghasilkan kemenangan keempat di etape itu bagi Cavendish berturut-turut pada hari terakhir Tour dan seorang teman membantu seorang teman untuk meraih kemenangan. Hebatnya, sebagaimana hal-hal yang cenderung terjadi dalam karier Cavendish, teman Inggris lainnya dari Manxman akan membantunya dengan cara yang sama 11 tahun kemudian di Giro d’Italia.

Kali ini adalah Geraint Thomas, yang setelah kehilangan Giro secara keseluruhan hanya sehari sebelumnya, menunjuk kepalanya ke pembalap terdepan Cavendish yang mulai goyah dan membuatnya cukup dekat dengan barisan depan untuk mengambil kemenangan sprint yang menakjubkan di Roma di depan Colosseum.

Dengan Cavendish sebagai Astana Qazaqstan, mereka bukan lagi rekan satu tim di Sky atau junior Inggris yang naik bersama-sama, tetapi Thomas merasa dia dapat membantu seorang teman, jadi dia melakukannya. Ini adalah kemenangan Grand Tour ke-54 dan terbaru Cavendish dan akan menjadi yang terakhirnya setelah mengumumkan pengunduran dirinya pada Giro yang sama dan keluar dari Tur pada musim itu.

Namun Cavendish tidak bisa tinggal jauh, masih yakin dia memilikinya untuk menang sekali lagi di Tour dan berdiri sendiri di puncak papan peringkat jauh dari Merckx. Dia telah kembali dari patah tulang selangka lagi dan setelah terlihat goyah di awal musim tanpa banyak keberhasilan, kemenangan di Turki tampaknya telah membuatnya kembali ke jalurnya.

Apakah ia mengelola rekor ke-35 atau tidak, itu tidak terlalu penting. Legenda Sir Mark Cavendish sebagai sprinter sepeda terbaik sepanjang masa telah terpatri bertahun-tahun yang lalu.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini