Beranda Berita Sprinter Asal Irlandia Sam Bennett Kembali Beraksi di Tour de France

Sprinter Asal Irlandia Sam Bennett Kembali Beraksi di Tour de France

23
0

Setelah empat tahun absen, sprinter asal Irlandia Sam Bennett akan kembali berlaga di Tour de France musim panas ini bersama tim Decathlon AG2R La Mondiale. Bennett yang kini berusia 33 tahun akan menjadi bagian dari tim yang menargetkan kemenangan di klasifikasi umum dan etape.

Tim ini juga diperkuat oleh Felix Gall dari Austria, pemenang etape Col de la Loze di Tour de France tahun lalu, yang akan berusaha memperbaiki peringkat kedelapannya secara keseluruhan pada tahun 2023. Paul Lapeira, Juara Nasional Prancis baru-baru ini, juga akan melakukan debutnya di balapan tersebut.

Namun, Benoît Cosnefroy secara mengejutkan absen dari daftar Decathlon AG2R La Mondiale pada bulan Juli ini. Ia lebih memilih untuk mempersiapkan diri menghadapi Olimpiade tanpa harus mengikuti Tour terlebih dahulu. Ini akan menjadi pertama kalinya Cosnefroy, pemenang enam balapan musim ini, tidak ambil bagian dalam Grand Tour kandang sejak 2018.

Kembalinya Bennett ke Tour sangat dinantikan. Pada tahun 2020, ia berhasil merebut dua kemenangan etape dan jersey poin. Akan tetapi, timnya saat itu, Deceuninck-QuickStep, tidak memilihnya pada tahun 2021. Kepulangannya ke mantan tim Bora-Hansgrohe pada 2022 dan 2023 juga tidak membawanya ke Tour.

Setelah bergabung dengan Decathlon AG2R La Mondiale, Bennett meraih empat kemenangan etape yang memukau dan gelar keseluruhan di 4 Jours de Dunkerque. Ia juga nyaris meraih kemenangan pada etape pembukaan Critérium du Dauphiné dan kini dipastikan akan berlaga di Tour.

"Saya sangat senang kembali ke Tour de France setelah empat tahun absen," kata Bennett dalam siaran pers timnya. "Saya ingin berterima kasih kepada tim atas kesempatan luar biasa ini. Kembali ke Grande Boucle dengan tim Prancis adalah perasaan yang istimewa. Memenangkan satu etape untuk tim ini di balapan terhebat di dunia akan menjadi jauh lebih istimewa!"

"Saya punya banyak waktu untuk bersiap menghadapi balapan, karena etape awal cukup berbukit. Meskipun demikian, setiap etape sangat penting, dan peluang pertama akan datang setelah akhir pekan pembukaan, dan saya berharap siap untuk itu. Akan ada sekitar delapan sprint besar dengan banyak penantang. Saya menantikan pertarungannya."

Dalam daftar tim yang dipenuhi oleh pembalap satu hari dan spesialis pelarian, akan hadir Nans Peters, pemenang etape Pyrenean di Tour de France 2020. Ia akan berkolaborasi dengan spesialis Classics Dorian Godon dan Oliver Naesen. Decathlon juga menurunkan Bruno Armirail untuk mempertahankan kepentingan mereka di etape uji waktu.

Armirail memenangkan gelar Juara Uji Waktu Nasional Prancis untuk kedua kalinya dalam kariernya minggu lalu, sempat memimpin Giro d’Italia tahun lalu, dan hampir merebut satu etape Critérium du Dauphiné dalam finis menanjak beberapa minggu lalu.

Setelah peningkatan kemenangan yang drastis tahun ini, dengan 26 kemenangan hingga saat ini dibandingkan dengan hanya 9 kemenangan pada tahun 2023, Decathlon AG2R La Mondiale akan menghadapi ekspektasi yang jauh lebih tinggi pada bulan Juli ini. Mereka mengincar kemenangan etape ke-23 dan lebih banyak lagi dalam sejarah tim mereka.

"Kami memiliki dua tujuan utama untuk Tour de France ini," kata manajer tim Vincent Lavenu. "Pertama, untuk memastikan performa kami tahun lalu di klasifikasi umum dengan Felix Gall. Kedua, kami juga mengincar setidaknya satu kemenangan etape."

"Sam Bennett akan menjadi salah satu peluang terbaik kami di finis sprint, tetapi kami juga memiliki pembalap lain yang mampu merebut kemenangan. Saya memikirkan Dorian Godon dan Paul Lapeira, yang mampu memaksimalkan kecepatan mereka jika terjadi finis dengan grup kecil."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini