Beranda Berita Tadej Pogačar Kuasai Giro d’Italia, Geraint Thomas Fokus Perebutan Podium

Tadej Pogačar Kuasai Giro d’Italia, Geraint Thomas Fokus Perebutan Podium

35
0

Tadej Pogačar tampil dominan di Giro d’Italia, meninggalkan saingannya jauh di belakang. Pebalap asal Slovenia ini memilih etape yang ingin ia menangi, sementara Geraint Thomas dan rival lainnya harus puas bertarung memperebutkan podium.

Pada etape ke-15 ke Livigno, Pogačar berhasil meraih kemenangan berkat keunggulannya melewati Passo di Foscagno. Kemenangan ini terasa spesial baginya karena Livigno merupakan tempat di mana ia pertama kali berkencan dengan pacarnya, Urška Žigart.

Sementara itu, Thomas harus puas finis bersama Dani Martínez (Bora-Hansgrohe) yang semakin memanaskan persaingan menuju podium. Ben O’Connor (Decathlon AG2R La Mondiale) kehilangan delapan detik dan Antonio Tiberi (Bahrain Victorious) tertinggal lebih dari satu menit.

Pogačar mengukuhkan posisinya di klasemen umum dengan unggul tiga menit dari para pesaingnya. Thomas masih bertahan di posisi kedua, meski tertinggal 6:41 menit, sementara Martínez berada di urutan ketiga dengan selisih 6:56 menit dan O’Connor di tempat keempat dengan selisih 7:43 menit.

Namun, Thomas tak berkecil hati dengan keunggulan Pogačar. Ia memilih fokus pada pertarungan memperebutkan podium.

"Saya pikir dia berhak mengejar setiap etape yang dia inginkan," ujar Thomas. "Ini adalah balap sepeda. Sayangnya, tak ada dari kami yang bisa mendekati dia saat ini."

"Selisih waktunya semakin gila. Saya tidak tahu sekarang, lima menit atau lebih. Saya pikir dia berada di level yang berbeda. Dia balapan di dunia yang berbeda, tapi saya masih yang terbaik di antara yang lain, untuk saat ini."

Thomas mengakui bahwa UAE Team Emirates bekerja sangat keras untuk mendukung Pogačar. Ineos Grenadiers juga hadir dalam jumlah yang banyak, tetapi ketika Pogačar menyerang, Thomas memilih untuk fokus pada persaingan untuk podium.

"Kami tahu serangan itu akan datang," jelas Thomas. "UAE berlomba sangat keras sepanjang hari dan ingin memenangkan etape tersebut. Mereka semua menunjukkan penampilan terbaik mereka."

"Saya tidak merasa 100% yakin, jadi ketika serangan datang, saya hanya mencoba mengikuti pebalap lain. Saya ingin mengikuti Pog, tetapi saya akan kelelahan."

"Kami memperlambat laju dan menjadi seperti kucing dan tikus, balapan di antara kami sendiri. Kami membiarkan Pog melakukan tugasnya. Begitu selisih waktu terbentuk, semua orang hanya saling memandang. Tidak masalah apakah dia menang dengan selisih lima menit atau satu menit, kelompok kami tidak peduli. Yang penting adalah berlomba satu sama lain."

Thomas menantikan hari istirahat pada Senin di Livigno, tetapi ia khawatir dengan ramalan hujan deras pada etape ke-16 pada Selasa dan selama etape pegunungan lainnya di kemudian hari.

"Ini membuatku kecewa, saya sudah menanti-nanti hari istirahat," candanya. "Akan menyenangkan mendapatkan hari istirahat untuk keluar dari rombongan dan bersantai. Tetapi, itulah kenyataannya. Jika hujan, hujanlah."

"Kami telah berjuang dengan baik sejauh ini, tetapi ada dua hari yang sangat sulit setelah hari istirahat, jadi kami harus siap untuk itu. Etapenya juga menanjak pada Selasa, jadi itu akan sulit."

"Rabu juga sulit. Rutenya hanya 160 km, tetapi selalu menanjak atau menurun. Saya pikir itu akan lebih sulit daripada hari ini, apalagi setelah hari sebelumnya. Saya tidak mengatakan bahwa hari ini mudah, tetapi saya telah melewati banyak hari yang berat selama bertahun-tahun."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini