Beranda Berita Tadej Pogačar Tantang Gravel Road, Hadapi Risiko Jatuh pada Etape 9 Tour...

Tadej Pogačar Tantang Gravel Road, Hadapi Risiko Jatuh pada Etape 9 Tour de France

10
0

Colombey-les-Deux-Eglises, Prancis – Pemimpin Tour de France, Tadej Pogačar, menjalani etape ke-8 yang "membosankan" pada Sabtu (9/7/2023) dengan finis aman di peleton di Colombey-les-Deux-Eglises. Hari itu merupakan hari yang relatif tenang bagi sebagian besar pebalap Tour.

Seperti halnya beberapa etape sebelumnya yang ramah bagi sprinter, etape ke-8 minim aksi hingga mendekati finis. Jonas Abrahamsen (Uno-X Mobility) menjadi satu-satunya pebalap yang memisahkan diri dan memimpin hampir sepanjang hari.

Pogačar, yang menyatakan bahwa "minggu ini agak seperti tidak ada yang dinanti," pasti sangat menantikan pertarungan GC lainnya di jalan kerikil di sekitar Troyes pada etape ke-9, meskipun ia mengakui bahwa balapan bisa kalah di sana.

"Anda harus lebih tajam, lebih fokus daripada hari ini," kata Pogačar. "Dan Anda harus berhati-hati di setiap sektor kerikil, setiap pintu masuk, setiap pintu keluar. Mungkin juga akan ada angin dan hujan."

"Ada banyak hal yang dapat menyebabkan Anda jatuh atau terjebak di belakang. Jadi, ini tidak akan menjadi penentu, tetapi Anda bisa kalah di Tour besok."

"Anda bisa menjadi yang terbaik di kerikil, tetapi jika Anda mengalami bocor pada waktu yang salah, Anda bisa kehilangan waktu. Besok sangat bergantung pada kontrol tim yang baik dan konsentrasi hingga garis finis."

Beberapa pebalap dan staf tim, terutama bos Soudal-QuickStep Patrick Lefevere, telah menyuarakan penolakan mereka terhadap dimasukkannya etape kerikil di Grand Tours. Mereka berpendapat bahwa melombakan etape di jalan seperti itu akan membawa unsur keberuntungan yang terlalu besar.

Namun, Pogačar menepis pertanyaan tersebut, hanya mengatakan bahwa ia hadir untuk menghadapinya dan "banyak hal lain bisa terjadi," seperti di etape Tour lainnya.

"Selalu ada pertanyaan seperti ini – ‘Apakah etape ini benar di Tour atau tidak?’ Saya bukan orang yang harus ditanya, saya harus membalapnya, baik itu ada atau tidak. Itu hanyalah rintangan lain di Tour de France. Seperti etape lainnya, banyak hal lain bisa terjadi. Anda harus siap dari awal hingga akhir. Hal ini bisa menjadi rumit dalam perlombaan."

"Besok tidak ada favorit. Mads Pedersen – jika dia ada di sini. Sekarang saya tidak melihat favorit murni, karena tidak ada satu tim untuk mengontrol atau apa pun, tidak ada satu breakaway atau apa pun. Ini akan menarik besok."

Satu aspek perlombaan yang dapat diprediksi adalah hierarki di UAE Team Emirates yang menaungi Pogačar. Etape gunung pertama Tour di Col du Galibier memperlihatkan sedikit drama di dalam tim ketika João Almeida tampaknya menegur Juan Ayuso karena tidak membalap di depan saat pasukan tersebut berlomba untuk membantu pemimpin mereka.

Pogačar mengatakan bahwa suasana tim baik sambil menanggapi pertanyaan tentang rumor ketidakpuasan dengan gerakan mengatup mulut.

"Saya pernah membaca beberapa hal," katanya sambil melakukan gerakan tersebut. "Jelas, kami punya tim yang sangat kuat – João, Juan, dan Adam [Yates] – yang sangat dekat di GC. Ini kartu yang bagus untuk dimiliki dan sejauh ini, suasananya masih cukup bagus."

"Kita akan lihat bagaimana suasana di minggu terakhir. Ini pertama kalinya membalap dengan João dan Juan bersama-sama dan saya tidak banyak membalap dengan Juan. Seharusnya baik-baik saja. Kita semua tahu kenapa kita di sini, dan apa tujuan utamanya. Sejauh ini, bagus."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini