Beranda Berita Tim Merlier Patahkan Keraguan, Raih Kemenangan Kedua di Giro d’Italia

Tim Merlier Patahkan Keraguan, Raih Kemenangan Kedua di Giro d’Italia

46
0

Tim Merlier dari tim Soudal-QuickStep membuktikan kemampuannya dengan meraih kemenangan kedua pada etape ke-18 Giro d’Italia. Prestasi ini membungkam kritikan yang meragukan kemampuannya bertahan setelah minggu pertama turnamen.

Merlier, yang telah mengoleksi empat kemenangan etape di Grand Tours, 20 kemenangan untuk Soudal-QuickStep dan 43 kemenangan karier, kerap dinilai mengalami penurunan performa setelah pekan pertama Grand Tour. Namun, kemenangannya di Padova membuktikan sebaliknya, sekaligus menjadi kemenangan etape kedua baginya dalam satu Grand Tour.

Pada etape ke-18, Merlier menang di Fossano pada etape ke-3. Ia kemudian kembali menunjukkan kehebatannya di Padova dengan manajemen sprint yang tepat. Pebalap Belgia itu mengalahkan Jonathan Milan yang mengejarnya dengan jarak tipis.

"Para pembenci pasti kecewa," kata Merlier setelah membuktikan bahwa ia mampu memenangkan sprint pada etape ke-18 Grand Tour. "Akhirnya saya bisa menunjukkan bahwa saya juga bisa menang di minggu ketiga Grand Tour. Saya sudah lama percaya, tetapi terkadang orang butuh sesuatu untuk dibicarakan."

Merlier mendedikasikan kemenangannya untuk sponsor pakaian Castelli, yang berbasis di sekitar Padova. Castelli juga telah mengumumkan perpanjangan kontrak sponsor selama dua tahun. Setelah kemenangan kedua di Padova, Merlier menargetkan kemenangan ketiga di Roma pada hari Minggu.

"Itu akan sangat bagus, tapi tidak mudah," akunya.

Perebutan sprint di Padova berlangsung sengit, terutama setelah menuruni lembah dari kaki Dolomit. Para sprinter sempat bermain dengan kelompok yang memisahkan diri sebelum mengambil alih kendali pada 10 kilometer terakhir.

Tim Soudal-QuickStep bekerja keras untuk Merlier, sementara pebalap GC Jan Hirt dan Mauri Vansevenant tetap aman di roda. Merlier memuji setiap pembalap dalam timnya atas kerja sama yang solid.

"Para pemain menahan saya dalam posisi yang baik, saya tidak melaju bebas tetapi berada di posisi yang baik di grup," jelas Merlier. "[Pieter] Serry melakukan tugas awal, lalu [Josef] Černy memimpin dan bertahan dengan kuat. Julian [Alaphilippe] melakukan bagiannya dengan kecepatan tinggi, [Luke] Lamperti juga.

"Bert Van Lerberghe bersentuhan dengan seorang penonton pada jarak 2 kilometer. Untungnya, dia seperti beruang dan memiliki berat 85kg, kalau tidak, dia pasti terjatuh."

"Setelah itu, saya dan Bert Van Lerberghe agak tertinggal, sehingga dia memutuskan untuk membawa saya ke posisi yang baik di tikungan kedua terakhir. Saya kemudian mencari posisi yang baik dengan jarak 900 meter, tetapi ketika saya melihat ada 300 meter lagi, saya tahu harus memulai sprint."

"Saya senang bisa membalas kerja keras tim dengan cara ini dan membungkam kritikus saya."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini