Beranda Berita Trio Legenda Balap Sepeda Inspirasi Generasi Muda di Greenville

Trio Legenda Balap Sepeda Inspirasi Generasi Muda di Greenville

13
0

Greenville, South Carolina menjadi tuan rumah bergulirnya Grand Tour setiap tahunnya. Kehadiran trio mantan pembalap profesional, George Hincapie, Bobby Julich, dan Christian Vande Velde yang kini menetap di kota kecil di selatan Amerika Serikat tersebut membuat Greenville dijuluki "Kota Legenda Grand Tour".

Ketiga mantan pembalap tersebut mencatatkan total 59 penampilan di ajang balap ternama Giro d’Italia, Tour de France, dan Vuelta a España. Mereka juga menjadi bagian dari generasi pembalap yang pernah terlibat skandal penggunaan zat terlarang. Namun, kini telah beralih menjadi pelatih, penyiar, dan pengusaha yang sukses.

Trio legenda ini memanfaatkan kesempatan untuk memberikan kontribusi kepada komunitas lokal dengan mendukung penyelenggaraan Greenville Cycling Classic perdana. Mereka berperan sebagai ‘legenda’ untuk menginspirasi anak-anak dan remaja agar menyukai dan menggeluti balap sepeda.

"Hal terpenting adalah mengadakan acara seperti ini, acara komunitas besar di mana banyak orang berkumpul di pusat kota. Ini memotivasi anak-anak. Setiap anak yang hadir malam ini memperhatikan dan mungkin berkata, ‘Itu terlihat keren, aku ingin mencobanya’," ujar Hincapie, mantan pembalap Tour de France sebanyak 14 kali.

"Saya pikir acara seperti ini adalah wadah untuk mengenalkan anak-anak pada olahraga ini."

Greenville Cycling Classic yang baru berusia enam bulan menjadi acara pembuka untuk seri balap USA Speed Week 2024, yang digelar di tiga negara bagian selatan AS selama 11 hari. Hincapie merasa perlu menghidupkan kembali komunitas balap setelah 20 tahun vakum.

"Balap kriterium merupakan fondasi balap sepeda bagi warga Amerika. Saya tumbuh dengan balap kriterium. Ketika kita mendapatkan anak-anak berbakat yang jago di kriterium, mereka bisa berkembang ke hal lain. Tentu saja, tujuan akhirnya adalah balap jalanan di Eropa. Tapi ini adalah cara yang bagus untuk memulai," jelasnya.

Trio legenda tersebut terhubung dengan tim pengembangan EF Education-ONTO. Vande Velde menjadi anggota dewan, Julich sebagai ‘pemandu sorak’, dan Hincapie melalui bisnis pakaian keluarganya sebagai sponsor dan putranya, Enzo, yang menjadi anggota tim.

"Saya pertama kali datang ke Greenville untuk Kejuaraan Nasional pada tahun 2007 dan tidak pernah terpikir akan menjadi penduduk kota yang luar biasa ini pada tahun 2016," kata Julich, mantan peringkat ketiga di GC Tour de France 1998.

"George, Christian, dan saya, kami mencoba mengayuh sepeda lima atau enam hari seminggu. Dan anak-anak ini melihat kami melakukan itu. Mereka mendengar cerita tentang apa yang telah kami capai, dan mereka punya referensi. Ada banyak orang di sini yang pernah bersepeda."

Ia menjelaskan bahwa tim pengembangan EF Education-ONTO, yang memasuki tahun ke-10, telah menyediakan jalan bagi pembalap muda untuk belajar tentang balap jalanan. Tersedia juga kesempatan bagi pembalap pemula melalui Klub Bersepeda Supra, yang memiliki lebih dari 150 anggota.

"Bersepeda tidak mudah, dan Anda akan menderita. Dan ketika Anda masih muda dan tidak tahu mengapa Anda melakukannya, itu tidak masuk akal. Di sini, dengan tim pengembangan EF, apa yang mereka ciptakan, ada banyak kesempatan. [Pembalap muda] menyaksikan pembalap profesional saat ini meraih sukses. Mereka punya referensi dari kami, mantan pembalap profesional, dan mereka hanya melakukan hal mereka dan bersenang-senang bersama. Itulah kunci kesuksesan. Anda ingin mengayuh sepeda bersama anak-anak seumuran Anda."

Vande Velde setuju bahwa pembalap junior akan lebih baik jika berlomba dengan rekan-rekan seusianya. Ia juga menjadi anggota dewan di ONTO, dan direktur tim Rusty Miller mengonfirmasi bahwa mantan pembalap profesional itu membawa "pengalaman yang luas" ke tim dan "sangat peduli dengan perjalanan anak-anak muda kami", baik ke arah karier balap sepeda profesional atau lainnya.

"Greenville Cycling Classic luar biasa untuk membangun bakat di halaman belakang kami," kata Vande Velde. "Setiap orang membutuhkan seorang mentor untuk memulai. Bergabunglah dengan klub atau terlibat dengan kelompok inti di mana Anda akan menerima bimbingan. Saat ini ada banyak pilihan selain balap."

Vande Velde, yang menjadi veteran Tour de France sebanyak 10 kali dan memiliki peringkat terbaik keempat secara keseluruhan di Tour 2008, mengatakan ada begitu banyak teknologi yang tersedia sehingga pembalap dapat mendidik diri mereka sendiri tentang metrik yang diperlukan untuk tampil di level tinggi. Namun, Vande Velde menambahkan bahwa cara nomor satu untuk membuat anak-anak muda tertarik pada balap sebagai karier adalah dengan "membalap sepeda Anda dan membuktikan diri Anda kepada orang lain".

"Itulah mengapa balapan seperti Greenville Cycling Classic sangat penting dalam melanjutkan pertumbuhan pembalap AS terkemuka seperti yang kita lihat hari ini di Eropa. Dan tidak hanya untuk Enzo, tetapi juga untuk anak-anak muda yang bisa mengayuh/membalap di lintasan bersama orang tua mereka dan kemudian melihat pembalap seperti Enzo dan Gray [Barnett], dari komunitas mereka, tampil di level tinggi dan bercita-cita menjadi seperti mereka."

Sebelum balapan pro berlangsung, pesepeda dari segala usia dan kemampuan berpartisipasi dalam Tour de France Legends ride, sesi 20 menit gratis yang dipimpin oleh para legenda itu sendiri, yang mengenakan pakaian kasual. Vande Velde dan Julich menaiki sepeda listrik, sedangkan Hincapie menggunakan sepeda gunungnya.

Seorang pesepeda lokal mengatakan bahwa balapan legenda tidak hanya memberinya dan keluarganya cara untuk mencari rute sepanjang satu kilometer dengan enam belokan untuk menemukan tempat yang bagus untuk menyaksikan balapan profesional nanti dan menyaksikan kecelakaan, tetapi juga menginspirasinya untuk memasukkan balap ke dalam daftar cita-citanya.

"Saya mulai dari belakang dan saat saya bergerak dari belakang ke depan, usia orang-orang semakin rendah. Di belakang Anda memiliki orang-orang yang lebih tua, beberapa dengan sepeda lipat, dan mungkin tidak nyaman mengendarai dalam kelompok. Sekitar pertengahan jalur, saya melihat orang-orang seusia saya atau lebih muda [20-an hingga 40-an]. Kemudian di depan tempat George berada, sangat terlihat — semuanya anak-anak. Mereka mencoba mengikuti George," kata warga Greenville, Alex Dresko.

"Bobby dan Christian menggunakan sepeda listrik, yang lucu, tapi saya melihat mereka semua berinteraksi dengan orang-orang. George berbicara kepada semua anak-anak.

"Saya mengayuh sembilan atau 10 putaran. Itu adalah kesempatan untuk mengayuh dalam sekelompok orang untuk merasakan lintasan kriterium. Saya tidak super cepat, tetapi itu memberi saya kepercayaan diri untuk mengikuti balapan kat 5."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini