Beranda Berita UCI Perketat Pemberantasan Kecurangan Teknologis dalam Sepeda

UCI Perketat Pemberantasan Kecurangan Teknologis dalam Sepeda

28
0

Federasi Balap Sepeda Internasional (UCI) telah menunjuk mantan penyelidik kriminal sebagai Kepala Pemberantasan Kecurangan Teknologis. Penunjukan ini merupakan upaya UCI untuk memperkuat langkahnya memerangi "penggunaan motor atau aktivitas lain yang melanggar Regulasi UCI".

Nicholas Raudenski, mantan anggota Badan Pengujian Internasional (ITA) yang bertanggung jawab atas operasi antidoping UCI, akan memimpin strategi global mulai 1 Mei 2023. Ia akan melanjutkan kerja yang telah dilakukan UCI untuk memastikan integritas olahraga.

Kecurangan teknologi, atau "doping motor", telah menjadi perhatian serius UCI dalam 15 tahun terakhir. Sebelumnya, penanganan masalah ini dipimpin oleh mantan Kepala Inovasi dan Esport UCI, Michael Rogers, yang telah meninggalkan perannya awal bulan ini.

Raudenski adalah penyelidik kriminal berpengalaman yang telah menghabiskan 23 tahun bekerja di "eselon tertinggi olahraga global", seperti yang disebutkan dalam siaran pers, untuk melawan korupsi, pengaturan pertandingan, dan masalah etika lainnya.

"Mengejar upaya efektif untuk memerangi kecurangan teknologi adalah elemen kunci dari Agenda 2030 UCI, dan kami senang bisa menggandeng Nick Raudenski untuk menyingkirkan kemungkinan atlet lolos dari kecurangan," kata Presiden UCI David Lappartient dalam siaran pers.

"Pengalamannya yang tak tertandingi dalam hal pencegahan dan deteksi, intelijen dan investigasi, serta integritas olahraga akan menjadi bonus besar bagi UCI dalam memastikan standar etika tertinggi dan agar semua orang memahami bahwa tidak ada tempat dalam bersepeda untuk penggunaan motor yang curang atau aktivitas lain yang melanggar Regulasi UCI."

UCI mendefinisikan kecurangan teknologi sebagai "penggunaan motor atau teknik lain yang curang atau tidak sah yang melanggar artikel 1.3.010 Peraturan UCI". Artikel tersebut menyatakan bahwa "Sepeda harus digerakkan hanya melalui satu set rantai, oleh kaki (rantai otot bagian bawah) yang bergerak dalam gerakan melingkar, tanpa bantuan listrik atau lainnya."

UCI menyatakan bahwa Raudenski akan mengawasi metode baru yang potensial untuk mendeteksi kecurangan teknologi, selain yang saat ini digunakan dalam perlombaan, seperti tablet magnetik, kabinet X-ray bergerak, dan perangkat portabel yang menggunakan teknologi hamburan balik dan transmisi.

Pengalaman Raudenski sebelumnya telah menjadikannya otoritas global dalam Intelijen & Investigasi di bidang olahraga. Ia telah bekerja untuk Fédération Internationale de Football Association (FIFA) dan Union des Associations Européennes de Football (UEFA) sebelum beralih ke antidoping.

"Saya senang bergabung dengan UCI dan berkontribusi pada misi serta upayanya dalam memerangi kecurangan teknologi dalam bersepeda," kata Raudenski.

"Sebagai Federasi Internasional terkemuka yang berdedikasi untuk menegakkan integritas dalam semua aspek operasinya, UCI ‘berjalan sesuai omongan’ dengan mengintensifkan fokusnya pada masalah penting ini."

"Saya menantikan untuk memanfaatkan keahlian dan pengalaman saya untuk mendukung salah satu misi utama UCI: menjamin integritas bersepeda. Selain itu, menegakkan aturan sambil menjaga kesejahteraan atlet dan menjaga integritas kompetisi global tetap menjadi yang terpenting untuk memastikan keadilan dan kredibilitas dalam bersepeda."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini