Beranda Berita Vingegaard Masih Diragukan Tampil di Tour de France, Visma Siapkan Rencana Alternatif

Vingegaard Masih Diragukan Tampil di Tour de France, Visma Siapkan Rencana Alternatif

21
0

Visma-Lease a Bike masih belum mengkonfirmasi apakah Jonas Vingegaard akan kembali berlaga di Tour de France tahun ini setelah mengalami kecelakaan mengerikan di Itzulia Basque Country. Namun, rencananya masih memprioritaskan pembalap Denmark tersebut, yang dianggap sebagai "orang yang mampu memenangkan balapan", meskipun menderita patah tulang selangka, tulang rusuk, dan paru-paru kolaps pada bulan April.

Vingegaard telah membuat kemajuan positif dalam beberapa pekan terakhir, berlatih mengendarai sepeda di luar ruangan, lalu ke medan pegunungan Spanyol yang lebih tinggi, dan sekarang berlatih di ketinggian di Tignes. Namun, kehadiran juara bertahan Tour dua kali itu masih tanda tanya, karena Visma tidak ingin mengirimnya jika dia belum 100% pulih.

Meskipun demikian, bahkan dengan absennya pemimpin mereka dan Matteo Jorgenson serta Sepp Kuss yang harus menggantikannya di Critérium du Dauphiné untuk mencoba membuat tiga kemenangan berturut-turut bagi tim Belanda itu, semangat masih tinggi.

"Semangat baik. Kami berharap Jonas [Vingegaard] akan fit dalam waktu empat minggu tetapi belum ada kabar terbaru," kata Visma DS Grischa Niermann kepada Cyclingnews setelah tahap pembukaan di Saint-Pourçain-sur-Sioule.

"Kami belum bisa memprediksinya, tetapi kami adalah tim yang sangat kuat dan bahkan tanpa Jonas, kami akan mampu melakukan Tour de France yang sangat bagus."

Namun, Niermann bersikeras bahwa harapan saat ini adalah Vingegaard bisa start dan berjuang meraih kemenangan melawan Tadej Pogačar (UAE Team Emirates), saat pembalap Slovenia itu berusaha menyelesaikan Giro-Tour ganda untuk pertama kalinya sejak 1998.

"Keyakinan ada pada Jonas [Vingegaard] dan Jonas adalah orang yang bisa memenangkan balapan," kata Niermann di luar bus tim.

"Jika dia tidak bisa membalap, maka kami harus membuat rencana baru dan itu bisa termasuk Sepp [Kuss] dan Matteo [Jorgenson]."

Kuss adalah pemenang terbaru Vuelta a España dan Jorgenson telah mencapai level baru pada tahun 2023 sejak bergabung dengan tim Belanda, meraih kemenangan secara keseluruhan di Paris-Nice dan meraih kesuksesan satu hari di Dwars door Vlaanderen.

Dan, meskipun Niermann tidak mau memberikan tekanan kepada keduanya untuk Tour, setelah kamp pelatihan ketinggian yang panjang sebelum Dauphiné, performanya cukup solid menuju balapan tahap delapan pra-Tour de France.

"Mereka dalam performa yang bagus. Sepp [Kuss] mengalami beberapa hari minggu lalu ketika dia tidak merasa 100% fit, tetapi hari-hari yang sangat berat masih jauh, jadi kami berharap mereka akan tampil baik," kata Niermann.

"Dan setidaknya mereka memiliki persiapan yang bagus. Tentu saja, itu bukan persiapan untuk Dauphiné tetapi untuk Tour de France tetapi mereka terlihat bagus dan kita akan lihat seberapa jauh mereka melaju."

Kuss dan Jorgenson Ambil Alih Kendali saat Vingegaard Absen

Tahap 1 adalah pertama kalinya duo berbakat dari AS itu membalap bersama dengan kaus kuning mereka, dengan Jorgenson memilih fokus yang lebih klasik di awal musim, sementara yang berusia 24 tahun sangat senang bisa ikut serta dalam tantangan GC bersama rekan senegaranya.

"Saya hanya sekamar dengan Sepp [Kuss] selama beberapa minggu di Sierra [kamp pelatihan ketinggian] dan itu seperti pertama kali kami berkumpul dan sangat menyenangkan memiliki orang Amerika di tim," kata Jorgenson kepada wartawan sebelum start.

"Berada di sini bersama-sama untuk GC sungguh luar biasa. Merupakan suatu kehormatan, saya harus mencubit diri saya sendiri."

Dia juga tidak merasakan tekanan memimpin skuad karena absennya Vingegaard, tetapi mengakui bahwa tantangan untuk menjadi yang teratas akan sangat sulit meskipun sebelumnya sukses di balapan tahap Prancis di Race to the Sun.

"Tidak, sebenarnya saya pikir bersama Sepp di sini, saya pikir kami bisa berbagi beban sedikit dan saya tidak merasakan banyak tekanan. Saya hanya ingin melakukan yang terbaik," kata Jorgenson.

"Bagaimanapun juga akan sulit [untuk menang], itu sulit di Paris-Nice. Saya pikir ini lintasan yang bagus, tetapi akhir pekan akan menjadi tantangan besar dalam 3 hari terakhir." Pembalap Amerika itu tentu saja mengacu pada trio puncak akhir yang menutup perlombaan di Prancis.

Pendakian Collet d’Allevard (11,2 km pada 8,1%), Samoëns 1600 (10 km pada 9,3%), dan Plateau des Glières (9,4 km pada 7,1%) akan menentukan pemenang keseluruhan sebagai finis masing-masing pada tahap 6-8 dan akan memisahkan mereka yang dalam bentuk terbaik menjelang Tour. Tetapi Jorgenson melihat hari-hari itu lebih menguntungkan bagi pemenang Grand Tour, Kuss.

"Saya pikir Sepp dan saya memiliki karakteristik yang sangat berbeda. Dia sangat cocok untuk akhir pekan itu dan saya lebih cocok untuk TT dan beberapa tanjakan awal, jadi saya bersemangat untuk mencobanya dan melihat di mana kami berakhir."

Kuss sangat tenang di awal hari, hanya menyelesaikan tugas media beberapa detik sebelum hitungan mundur ke awal dimulai, menyadari bahwa hari ini bukan untuknya dan bahwa jarak antara Dauphiné dan Tour memberi ruang untuk menemukan performa terbaik.

"Anda tidak bisa datang ke Dauphine tidak dalam kondisi yang baik, tetapi ini adalah balapan yang bagus untuk merasakan jenis balapan yang akan Anda hadapi di Tour dan kemudian masih punya waktu untuk menyesuaikan latihan," kata Kuss ke mikrofon FloBikes.

"Ini balapan penting pastinya. Saya sudah lama tidak balapan. Tapi saya pikir saya merasa cukup baik.

"Tentu saja, ada uji coba waktu yang panjang tetapi ada juga beberapa tahapan pegunungan yang sulit jadi kita lihat saja nanti setiap hari dan saya menantikan akhir pekan khususnya."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini