Beranda Berita Wiggle Dijual Rp 56 Miliar oleh Frasers Group

Wiggle Dijual Rp 56 Miliar oleh Frasers Group

35
0

Jakarta, 25 Februari 2024 – Pengecer daring Wiggle Chain Reaction Cycles telah diakuisisi oleh Frasers Group milik Mike Ashley dengan harga hanya £3 juta plus PPN awal tahun ini.

Akuisisi tersebut, yang rampung pada 22 Februari, menjadi berita utama pada Maret, dengan laporan valuasinya "kurang dari £10 juta". Laporan terbaru dari administrator bersama Wiggle kini mengungkapkan nilai sebenarnya, serta rincian kesepakatan dengan dana ekuitas swasta yang gagal sebelum Natal.

Dalam laporan tersebut, administrator FRP Advisory membenarkan bahwa sebuah perusahaan, yang diketahui sebagai Frasers Group, membeli "kekayaan intelektual bisnis tertentu" seharga £3 juta plus PPN, jauh di bawah akuisisi perusahaan sebelumnya.

Pada tahun 2011, Wiggle dibeli seharga £180 juta oleh perusahaan ekuitas swasta Bridgepoint. Satu dekade kemudian, Bridgepoint menjual pengecer daring tersebut ke Signa Sports United (SSU) dalam kesepakatan yang diperkirakan saat itu akan menghasilkan $645 juta (£505 juta) bagi pemilik barunya. SSU dinyatakan pailit pada Oktober 2023.

Terkait kesepakatan Frasers Group, para administrator menulis: "Pembayaran awal sebesar £2,625 juta dibayarkan pada saat penyelesaian dengan retensi yang disepakati yang akan dibayarkan setelah semua transfer kekayaan intelektual yang diperlukan selesai. Aspek ini berhasil diselesaikan dan keseimbangan pertimbangan telah dibayarkan secara penuh."

Wiggle memasuki administrasi pada Oktober 2023, seminggu setelah perusahaan induknya, SSU, kehilangan jaminan pembiayaan sebesar €150 juta (£130 juta). Perusahaan menunjuk FRP Advisory, yang mengirim rincian penjualan kepada 58 pihak yang berminat.

Selama proses penjualan, 24 perjanjian kerahasiaan ditandatangani dengan pihak yang berminat, dengan tujuh di antaranya melakukan pertemuan dengan tim manajemen.

Penawaran awalnya diterima dari "dana ekuitas swasta yang memiliki operasi global" sebagai bisnis yang berjalan terus, yang berarti diasumsikan bahwa perusahaan cukup stabil secara finansial untuk terus beroperasi di masa mendatang.

"Meskipun uji tuntas dan waktu yang cukup besar diinvestasikan oleh manajemen dan staf Administrator, pembeli yang diusulkan menarik penawaran mereka pada hari penyelesaian [19 Desember 2023]," ungkap laporan baru tersebut.

Administrator kemudian menguatkan stok Wiggle untuk periode Natal, dan memulai kembali penjualan bisnis tersebut pada bulan Januari, menghubungi pihak yang sebelumnya tertarik.

Tiga calon pembeli menunjukkan minat; namun, pada saat yang sama, perusahaan tidak lagi dianggap cukup stabil untuk menjadi bisnis yang berjalan terus. Hanya satu perusahaan, Frasers Group, yang berminat pada "bisnis yang hilang", dan kesepakatan untuk kekayaan intelektual Wiggle dibuat.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini