Beranda Balap Anna van der Breggen Kembali ke Peloton pada 2025

Anna van der Breggen Kembali ke Peloton pada 2025

19
0

Mantan juara dunia Anna van der Breggen mengejutkan dunia balap sepeda dengan mengumumkan kembalinya ke peloton profesional pada 2025 setelah tiga tahun pensiun.

Pengumuman ini disampaikan dalam konferensi pers mendadak yang digelar oleh timnya, SD Worx-Protime, pada Kamis (23/2). Dua kali juara dunia itu sebelumnya turun dari sepeda dan menjadi direktur olahraga untuk tim yang telah dibelanya sejak 2017.

"Saya menemukan pekerjaan saya sebagai pemimpin tim sangat indah dan menantang, tetapi saya menyadari bahwa saya masih bisa melakukan pekerjaan ini dalam sepuluh tahun ke depan," katanya. "Jika saya ingin kembali sebagai pembalap, sekarang atau tidak sama sekali. Saya sangat menantikannya."

"Motivasinya sangat besar untuk kembali bersepeda setelah tiga tahun," lanjutnya. "Ini keputusan yang menarik. Jika saya tidak merasakan motivasi, saya tidak akan pernah bisa melakukan ini. Itu juga alasan mengapa saya memutuskan untuk berhenti pada 2021 setelah Olimpiade Tokyo. Saya telah melakukan hal yang sama selama bertahun-tahun dan merasa lelah. Saya bisa memenangkan banyak kompetisi, tetapi secara fisik dan mental itu juga menguras banyak tenaga."

"Setelah tiga tahun di mana saya melihat balap sepeda dari sudut pandang berbeda, saya merasa motivasi dan keinginan untuk bersepeda telah kembali sepenuhnya. Saya bersemangat untuk kembali, menderita di sepeda lagi, dan berlomba dengan tim lagi. Saya menyadari sekarang betapa saya mencintai permainan, olahraga, dan kompetisi."

Selama kariernya yang gemilang, Van der Breggen yang kini berusia 34 tahun telah memenangkan Giro d’Italia Women sebanyak empat kali dan meraih kemenangan di hampir semua balapan besar, termasuk rekor tujuh kemenangan di La Flèche Wallonne, tujuh kali berturut-turut. Dia memenangkan balapan jalan raya Kejuaraan Dunia pada 2018 dan 2020, serta balapan jalan raya Olimpiade di Rio pada 2016. Dia juga memenangkan time trial di Kejuaraan Dunia pada 2020.

Sejak pensiun, dia telah dengan ahli membimbing SD Worx menjadi tim terbaik di peloton, dengan kemenangan besar bagi Demi Vollering, Lotte Kopecky, dan Lorena Wiebes.

"Pola pikir saya akan berbeda," kata Van der Breggen. "Saya tidak akan terlalu fokus pada kemenangan di balapan tertentu atau memiliki tujuan yang jelas. Setelah istirahat panjang ini, saya merasa menjadi hak istimewa untuk bisa mengikuti balapan dan menjadi pembalap lagi. Bagi saya, ini bukan lagi tentang mencentang balapan atau kemenangan, tetapi lebih pada menikmati olahraga dan kompetisi."

"Dalam enam bulan ke depan, saya akan berlatih banyak dan meningkatkan kebugaran saya. Saya penasaran untuk melihat level apa yang bisa saya capai kembali. Tentu saja saya bertujuan untuk menjadi pembalap yang lebih baik daripada periode saya sebelumnya. Apakah itu berhasil selalu menjadi pertanyaan."

"Apakah saya masih ingin menjadi pemenang?" tanyanya. "Tentu saja saya merasakan kompetisi dalam diri saya. Saya selalu ingin menang. Namun, itu tidak berarti Anda selalu bisa menang. Tidak masalah juga, karena itu hanya membuat kemenangan yang Anda raih lebih indah. Ketika Anda harus berjuang untuk sampai ke suatu tempat, itu hanya membuat hadiah nantinya lebih indah. Bagaimanapun, bagi saya adalah hak istimewa untuk menjadi pembalap lagi segera di tahun 2025."

"Kami sudah memperhatikan selama beberapa waktu bahwa selama balapan etape, Anna semakin sering bersepeda sedikit," kata Danny Stam, manajer tim. "Kami senang memiliki pembalap kelas dunia lain di tim bersamanya. Kami berharap dia bisa tumbuh ke level tinggi itu lagi. Kami yakin tentang itu. Jika Anna ragu tentang sesuatu, dia tidak akan melakukannya. Itu pasti berlaku untuk langkah besar ini."

Berita dia yang tidak pensiun datang setelah diumumkan bahwa Vollering, pemimpin GC SD Worx, dan juara bertahan Tour de France Femmes avec Zwift, akan meninggalkan tim pada akhir musim.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini