Beranda Balap Cavendish Didenda Gegara Manfaatkan Kendaraan di Tour de France

Cavendish Didenda Gegara Manfaatkan Kendaraan di Tour de France

13
0

Mark Cavendish dari tim Astana-Qazaqstan diganjar denda 174 poundsterling karena membuntuti mobil di belakangnya pada etape keenam Tour de France. Sang sprinter yang baru saja memecahkan rekor kemenangan etape di Saint-Vulbas pada Rabu lalu, tertangkap kamera berkendara di belakang sebuah kendaraan setelah terlepas dari peleton utama sekitar 70 kilometer tersisa menuju Dijon.

Dewan juri balapan memutuskan untuk menjatuhkan sanksi kepada Cavendish karena "berlindung atau memanfaatkan slipstream kendaraan." Selain denda, ia juga mendapat pengurangan 10 poin dalam klasifikasi poin, 40 detik dalam klasifikasi umum, dan 15 poin dalam peringkat UCI secara keseluruhan.

Pasca-balapan, Cavendish menjelaskan bahwa ia mengalami masalah mekanis. "Rantai saya terbelit dan terkunci di braket bawah," ungkapnya saat berbicara dengan pers di bus timnya. "Saya mulai panik ketika [melihat] ada kamera TV. Ini kali kedua kamera khusus ini melakukannya. Dia masuk ke tengah jalan dan menghentikan konvoi datang, dan itu membuat Anda keluar dari belakang.

"Kamera televisi itu ada untuk mengambil gambar, bukan memengaruhi balapan," lanjutnya. "Ini kali kedua motor khusus ini melakukan hal tersebut, dan saat itulah Anda mulai panik, karena ketika kontrol luar memengaruhi balapan, itu adalah sesuatu yang tidak dapat Anda persiapkan."

Setelah insiden tersebut, Cavendish melaju di samping mobil ofisial, sebelum bersembunyi di belakangnya saat kembali ke peleton.

Pembalap asal Inggris itu akhirnya finis di urutan ke-19 dalam sprint terakhir, yang juga berujung pada tindakan dewan juri. Jasper Philipsen dari Alpecin-Deceuninck yang awalnya finis kedua, diturunkan peringkatnya karena menyimpang dan didenda 435 poundsterling. Direktur olahraga tim Christoph Roodhooft mengatakan kepada media bahwa ia menerima telepon dari UCI yang menginformasikan keputusan tersebut. "Tidak ada komentar lebih lanjut, hanya pesan singkat," ujarnya.

Terlepas dari denda tersebut, Cavendish mengatakan ia mengalami hari yang "sangat, sangat istimewa" di kelompok pada Rabu, setelah mencetak sejarah sebagai pemegang rekor kemenangan etape Tour sepanjang masa.

"Saya sangat terhormat berada di peleton itu hari ini, dengan banyaknya orang yang benar-benar bahagia," katanya. "Saya memiliki orang-orang tua yang berkata, ‘Kamu memberi kami harapan bahwa kami masih bisa melakukannya. Lalu ada Tom, Tom Pidcock, yang datang dan berkata, ‘Saya berusia sembilan tahun ketika Anda memenangkan etape pertama Anda’."

Hari itu diwarnai oleh angin sakal sekitar titik tengahnya, yang mengancam akan memecah peleton. "Ini tentang tetap fokus, yang selama tiga setengah, empat jam, terkadang lebih sulit daripada menderita di hari pegunungan," kata Cavendish.

rekan setim Cavendish dari Astana-Qazaqstan, Alexey Lutsenko, juga didenda 174 poundsterling karena berlindung di belakang kendaraan selama balapan, sementara direktur olahraga tim Dmitriy Fofonov didenda 435 poundsterling atas peran mobilnya dalam pelanggaran tersebut.

Sehari sebelumnya, Davide Ballerini menerima denda 174 poundsterling karena "perilaku tidak pantas," setelah ia berhenti 300 meter menjelang akhir untuk menonton rekan setimnya memenangi etape di layar TV besar.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini