Beranda Balap Demi Vollering Raih Kemenangan Pertama di Vuelta Femenina, Kuasai Jersey Merah

Demi Vollering Raih Kemenangan Pertama di Vuelta Femenina, Kuasai Jersey Merah

13
0

Jaca, Spanyol – Demi Vollering dari tim SD Worx-Protime membuka kemenangan musim ini pada etape kelima Vuelta Femenina. Ia mendaki dengan penuh percaya diri ke puncak Alto del Fuerte Rapitán, dan sekaligus merebut jersey merah.

Vollering menunjukkan kelasnya dengan melesat di tanjakan kategori kedua, dengan mudah meninggalkan semua pesaing di belakangnya. Ia akhirnya berhasil memecah kebekuan kemenangannya musim ini. Berselang 28 detik kemudian, Yara Kastelijn (Fenix-Deceuninck) menempati posisi kedua, setelah mengalahkan Elisa Longo Borghini (Lidl-Trek) dalam sprint.

Setelah kekecewaan di Ardennes Classics, Vollering mengingatkan semua orang tentang kemampuannya melalui kemenangan meyakinkan di etape pertama yang berbukit signifikan di Vuelta. Ini menandai kemenangan ke-30 dalam kariernya.

Memasuki etape keenam, Vollering kini unggul 31 detik atas Longo Borghini, dan 53 detik atas Riejanne Markus (Visma-Lease a Bike). Dua dari tiga etape terakhir adalah finish puncak, di mana Vollering bertekad untuk memperkuat cengkeramannya pada jersey merah.

Pemegang jersey merah sebelumnya, Marianne Vos (Visma-Lease a Bike), menyerahkan keunggulan dalam lomba, tetapi sekarang bertanggung jawab atas jersey poin hijau.

"Saya merasa sangat kuat musim ini, tetapi [kemenangan] tidak kunjung datang," kata Vollering. "Saya mendapat beberapa podium, tetapi kemenangan memakan waktu lama bagi saya tahun ini. Saya sangat senang bisa melakukannya di sini. Tahun lalu, saya sudah punya jersey cantik ini [jersey juara Belanda], tapi saya mengenakan jersey pemimpin UCI. Jadi tujuan saya adalah memenangkan beberapa kali musim ini dengan jersey juara Belanda sebelum kejuaraan.

"Sayang sekarang jersey ini akan menjadi jersey lain," candanya. "Jersey merah ini sangat cantik, dan saya berharap bisa membawanya sampai akhir.

"Saya baru saja memulai tempo, dan saya merasa sangat bagus," jelasnya tentang pendakiannya. "Saya hanya mencoba untuk terus melaju, karena saya bisa merasakan Elisa sedikit kesulitan di roda saya, jadi saya memberikan segalanya sampai akhir. Saya berharap untuk mendapatkan waktu darinya, dan itu berhasil, jadi sangat bagus. Semoga beberapa hari yang menyenangkan akan datang untuk tim kami."

Dengan semua mata tertuju pada finish puncak, hari itu berlalu tanpa pelarian yang signifikan. Antri Christoforou (Roland) mencoba keluar dari jalur sejak awal, tetapi tertangkap dengan jarak 90 km tersisa. Kemudian, butuh waktu 57 km sebelum pebalap lain melaju dari depan, kali ini Lourdes Oyarbide (Laboral Kutxa-Fundación Euskadi) mencoba sesuatu, dan meskipun jaraknya meningkat hingga 30 detik, ia tertangkap dengan jarak 41 km tersisa.

Pada pendakian kategori kedua di Alto del Monasterio de San Juan de la Peña, banyak finisher cepat terlepas dari kelompok, meskipun Marianne Vos (Visma-Lease a Bike) tetap bertahan.

Grace Brown (FDJ-Suez) dan Antonia Nierdermaier (Canyon-SRAM) mencoba melakukan pergerakan, tetapi segera tertangkap. Karlijn Swinkels (UAE Team ADQ), pemimpin kategori QOM, mengambil poin maksimal di Alto del Monasterio.

Pada turunan yang cepat dan panjang, terdapat upaya untuk melakukan pergerakan, tetapi tidak ada yang berhasil. Gaia Realini (Lidl-Trek) mengalami kecelakaan, dan kemudian tertinggal dari kelompok.

Dengan jarak 13 km lagi, saat kelompok mendekati pendakian terakhir, Alto del Fuerte Rapitán kategori kedua, Swinkels kembali melaju dari depan. Ia memenangkan sprint menengah, tetapi tertangkap dengan jarak 3,1 km tersisa.

Saat jalan mulai menanjak, pemimpin lomba Vos tertinggal dari kelompok, yang berarti jersey merah akan berpindah tangan di penghujung hari.

Kasia Niewiadoma (Canyon-SRAM) adalah nama penting berikutnya yang kehilangan kontak dengan para pemimpin, karena kecepatan tinggi ditetapkan oleh Demi Vollering (SD Worx-Protime). Mavi Garcia (Liv AlUla Jayco) kemudian tertinggal.

Memasuki kilometer terakhir, kelompok terdepan hanya berjumlah tiga pebalap: Vollering, Elisa Longo Borghini (Lidl-Trek), dan Yara Kastelijn (Fenix-Deceuninck).

Dengan jarak 700 m lagi, Vollering melakukan serangan menentukan, dan mengungguli para pesaingnya hampir setengah menit.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini