Beranda Balap Jonas Vingegaard Bersiap Tempur di Tour de France Meski Dalam Kondisi Tak...

Jonas Vingegaard Bersiap Tempur di Tour de France Meski Dalam Kondisi Tak Ideal

17
0

Jonas Vingegaard dipastikan akan berlaga di Tour de France 2023 yang akan dimulai dalam waktu kurang dari 10 hari di Florence. Visma-Lease a Bike, tim Vingegaard, telah mengonfirmasi keikutsertaannya pada Kamis lalu.

Namun, usai delapan minggu istirahat untuk memulihkan diri dari cedera akibat kecelakaan di Itzulia Basque Country pada awal April, tim asal Belanda ini masih belum mengungkap target spesifik Vingegaard dalam balapan nanti.

Meraih gelar juara ketiga tentu menjadi harapan logis, tetapi direktur olahraga tim, Merijn Zeeman, pada Kamis lalu menegaskan bahwa kondisi Vingegaard masih belum jelas karena ia belum mengikuti balapan kompetitif sejak kecelakaan tersebut.

"Tentu saja, kami belum tahu seberapa jauh ia bisa melangkah," kata Zeeman dalam rilis pers yang hanya menyatakan bahwa Vingegaard akan berusaha "berjuang untuk hasil yang bagus".

"Persiapannya jauh dari ideal, paling tidak begitu," tambah Zeeman. "Tetapi ia akan berada di sana, sehat dan termotivasi."

Meskipun kondisinya belum jelas, Vingegaard yang berusia 27 tahun akan tiba di Italia dalam kondisi terbaik yang dapat ia raih dalam situasi ini, dan siap untuk berlomba keras setelah berminggu-minggu berlatih, termasuk di Tignes bersama seluruh skuat Visma-Lease a Bike Tour.

Pelatihnya, Tim Heemskerk, sebelumnya menyoroti bahwa Vingegaard bukanlah atlet rata-rata di peloton, yang berarti ia telah berada dalam kondisi fisik prima bahkan sebelum mengalami kecelakaan pada bulan April.

"Kita berhadapan dengan juara Tour de France dua kali," kata Heemskerk. "Kita tahu para pebalap ini tangguh secara mental dan dapat pulih dengan sangat cepat."

Vingegaard telah lama dikenal sebagai pejuang dan bukan seseorang yang mudah menyerah. Mantan rekan setimnya di ColoQuick-Cult, Christian Moberg, percaya bahwa ia tidak akan dipilih untuk Tour hanya untuk melengkapi jumlah.

Moberg mengatakan kepada Cycling Weekly pada Kamis pagi bahwa ia tidak melihat adanya kurangnya kejelasan mengenai tujuan Vingegaard di Prancis. Mantan pebalap yang kini menjadi manajer ColoQuick ini percaya bahwa ia terpilih untuk memperebutkan podium di Nice, tidak kurang.

"Ia akan pergi ke Nice untuk memperjuangkan posisi terbaik di GC," kata Moberg. "Mereka akan percaya diri di minggu ketiga. Ada banyak ketinggian tinggi di sana dan uji waktu."

Moberg mengatakan bahwa satu-satunya kemungkinan di mana ia dapat melihat perubahan pola pikir untuk menargetkan kemenangan etape adalah jika Vingegaard telah kehilangan waktu yang signifikan pada akhir minggu pertama.

"Hanya jika Jonas tertinggal 20 menit setelah minggu pertama, mungkin ada kesempatan bagi Matteo [Jorgenson] dan perubahan taktik," tambahnya. "Tetapi menurut saya, saya tidak berpikir ada keraguan tentang alasan mereka berada di sana. Mereka akan pergi dan mencoba memenangkan Tour de France bersama Jonas.

"Memilihnya untuk Tour berarti mereka yakin ia dapat tampil baik di GC. Tim akan masuk dengan tujuan yang jelas."

Tidak seperti yang lain, Vingegaard telah lama dikenal sebagai pebalap yang lebih suka menghindari media sosial, dan lebih suka menyendiri saat berlatih untuk mencapai tujuannya setiap tahun. Setelah kembali dari kecelakaan yang traumatis, mentalitas itu kini dapat menguntungkannya lebih dari sebelumnya saat ia siap berjejer di Florence dalam waktu hanya sembilan hari.

UAE mungkin memiliki pebalap yang lebih bugar, tetapi Visma-Lease a Bike akan percaya diri dengan kebugaran Vingegaard. Didukung oleh Sepp Kuss, Wout van Aert, dan Matteo Jorgenson, tidak ada yang tahu apa yang bisa terjadi begitu balapan dimulai.

Hanya jalanan yang akan memutuskannya, sebuah klise yang sering digunakan dalam wawancara. Namun pada kesempatan ini, peribahasa itu tampaknya lebih pas dari sebelumnya saat Tour semakin dekat.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini