Beranda Balap Kurangnya Partisipasi Tim Top Dunia di Tour of Britain Women 2023

Kurangnya Partisipasi Tim Top Dunia di Tour of Britain Women 2023

41
0

Jakarta, 2 Maret 2023 – Berbagai kendala, termasuk kekhawatiran penundaan di perbatasan dan keterlambatan penyelenggaraan acara, menjadi alasan sejumlah tim WorldTour putri memilih untuk tidak berpartisipasi dalam Tour of Britain Women 2023 yang akan digelar bulan depan.

Awal pekan ini, diumumkan bahwa hanya empat tim papan atas yang akan ambil bagian dalam balapan etape yang dimulai pada 6 Juni tersebut. Sebagai ajang WorldTour, seluruh 15 tim WorldTour seharusnya mendapat undangan.

Keempat tim WorldTour yang dipastikan hadir adalah SD Worx-Protime, dsm-firmenich PostNL, Liv AlUla Jayco, dan Human Powered Health. Mereka akan bergabung dengan sejumlah tim Kontinental tingkat bawah, termasuk keenam tim putri Inggris pada level tersebut.

Dalam pernyataan yang dikirimkan ke Cycling Weekly, tim WorldTour Movistar dan Roland menyebut Brexit sebagai alasan mereka tidak berpartisipasi.

"Masalah logistik yang melekat pada karakter Britania Raya yang berada di luar Uni Eropa untuk kedua balapan [RideLondon Classique dan Tour of Britain Women], serta kalender WorldTour putri yang padat membuat hal ini tidak memungkinkan bagi tim untuk hadir," kata juru bicara Movistar.

Manajer Roland, Ruben Contreras, mengatakan Brexit membuat balapan di Inggris "sangat, sangat rumit".

"Bahkan jika kami memiliki van, ATA carnet, semua perlengkapan, semua dokumen, itu masih sangat rumit," katanya. "Kami terjebak di perbatasan pabean tahun lalu."

Salah satu tim yang enggan disebut identitasnya menceritakan insiden di mana truk mekanik mereka "terdampar" di perbatasan selama dua hari sebelum balapan di Inggris. Tim yang meminta anonimitas itu menegaskan telah memiliki semua dokumen yang diperlukan, tetapi hanya diizinkan masuk ke negara tersebut kurang dari 24 jam sebelum balapan dimulai.

Ketika balapan terakhir kali diadakan pada 2022, dengan nama Women’s Tour, 13 tim WorldTour hadir.

Cycling Weekly memahami bahwa British Cycling, penyelenggara baru acara tersebut, mengalami kesulitan meyakinkan tim WorldTour untuk berkomitmen pada balapan tahun ini di tengah ketidakpastian apakah balapan akan berlangsung atau tidak.

Acara tersebut dihapus dari kalender online UCI pada bulan Januari, setelah penyelenggara sebelumnya, SweetSpot, dilikuidasi. British Cycling kemudian mengambil alih pada bulan Februari, dengan CEO Jon Dutton mengatakan bahwa ini akan menjadi "perlombaan melawan waktu" untuk merencanakan acara pada bulan Juni.

Dalam sebuah pernyataan, tim WorldTour putri Prancis FDJ-Suez mengatakan: "Jadwal balapan tahunan kami disusun pada akhir musim lalu dengan informasi yang kami miliki saat itu, dan ketika beberapa ketidakpastian sayangnya masih ada tentang Tour of Britain."

"Oleh karena itu, manajemen tim mengambil keputusan untuk mengikuti kompetisi lain dalam periode waktu tersebut – Mei/Juni. Tim telah mengikuti [sebelumnya bernama] Women’s Tour sejak 2015 dan akan terus melakukannya di masa depan."

Demikian pula, juru bicara Canyon-SRAM mengatakan timnya "sudah membuat pengaturan dan pembayaran untuk kamp pelatihan" selama waktu Tour of Britain Women, "sebelum balapan diumumkan akan kembali ke kalender".

Tour of Britain Women empat etape dimulai di Welshpool pada 6 Juni dan berakhir di Leigh, Greater Manchester pada 9 Juni.

"Kami sangat senang melihat susunan tim yang begitu kuat," kata direktur balapan Rod Ellingworth dalam siaran pers. "Selain tim Women’s WorldTour, kami sangat senang menyambut tim UCI Women’s Continental yang menarik. Penonton dapat menantikan balapan yang menarik, dan kami tidak sabar melihat mereka beraksi bulan depan."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini