Beranda Balap Mark Cavendish Pecahkan Rekor, Merayakan dengan Pesta ala Yunani

Mark Cavendish Pecahkan Rekor, Merayakan dengan Pesta ala Yunani

11
0

Saint-Vulbas, Prancis – Mark Cavendish telah mencatatkan sejarah di Tour de France, memecahkan rekor kemenangan etape terbanyak dengan raihannya yang ke-35. Pelatihnya, Vasilis Anastopoulos, membeberkan rencana perayaan pecahnya rekor itu, yaitu pesta besar bergaya Yunani.

"Pesta besar malam ini," ujar Anastopoulos kepada awak media. "Pesta Yunani, tentu saja. Kami akan memecahkan banyak piring di hotel. Vini [Alexander Vinokourov, Manajer Tim] akan mengeluarkan banyak uang malam ini, saya jamin."

Meski Cavendish asal Inggris dan timnya dari Kazakhstan, pesta Yunani bukanlah hal yang aneh. Pasalnya, pembalap berusia 39 tahun itu telah menghabiskan banyak waktu di negara tersebut sejak awal tahun. Bahkan, anak-anak Anastopoulos telah memberinya nama baru, "Markos Cavendishopolous."

"Pada awal April, dia datang ke Yunani bersama saya. Kami menghabiskan tiga bulan di sana selama Tour Turki, Tour Hungaria, dan Tour de Suisse. Kami berlatih bersama setiap hari dan percaya pada proses. Saya dapat memberitahu Anda bahwa itu bukanlah hal yang mudah. Tapi kami tidak pernah berhenti percaya bahwa ini akan terwujud."

Keyakinan mereka akhirnya terbayarkan. Cavendish membuat sejarah di luar area industri di pinggiran desa Saint-Vulbas. Dia kini memegang rekor kemenangan etape terbanyak sepanjang masa Tour de France, dari kemenangan pertamanya pada 2008 hingga yang terbaru pada Rabu sore.

Rencana untuk memecahkan rekor itu telah disusun sejak Desember tahun lalu. ‘Project 35’, begitu proyek itu dikenal di Astana-Qazaqstan, menjanjikan salah satu momen puncak dalam olahraga. Anastopoulos ditugaskan untuk memimpin proyek tersebut.

"Kami memulai kamp pelatihan dari Desember," kata sang pelatih. "Saya kira pada bulan Desember, dia hanya menghabiskan empat hari di rumah."

Jumlah itu hanya bertambah menjadi "maksimal 15 hari", perkiraan Anastopoulos, yang berarti Cavendish telah menghabiskan lebih banyak waktu bersama pelatihnya daripada keluarganya tahun ini. "Saya harap dia tidak membenci saya karena itu," kata pria berusia 48 tahun itu sambil tersenyum.

Setelah lama menghabiskan waktu di Yunani pada musim semi, Cavendish pergi ke Tour de Suisse bulan lalu. Di sana, ia menjaga profilnya tetap rendah, membangun kekuatan mendakinya melalui pegunungan Alpen. Setelah itu, ia kembali lagi ke negara asal Anastopoulos.

"Kami menghabiskan seluruh minggu melakukan latihan sprint, karena semua pendakian yang kami lakukan sebelumnya," ujar sang pelatih. "Data yang saya miliki menunjukkan bahwa dia mampu melakukannya."

"Anda lihat hari ini mengapa dia menjadi juara hebat. Dia berusia 39 tahun. Sebagian besar orang mengatakan dia tidak akan berhasil. Dia membuktikan mereka salah pada 2021, dan kemudian dia membuktikan semua orang salah lagi pada 2024. Dia benar-benar fenomenal."

Pada tahun 2021, Anastopoulos dan Cavendish pertama kali menjalin hubungan dan mulai bekerja sama di Quick-Step. Musim panas itu di Tour, setelah lima tahun tanpa kemenangan, Cavendish memenangkan empat etape dan menyamai rekor sepanjang masa, sejajar dengan Eddy Merckx.

Dia kembali ke balapan pada 2022, dengan fokus pada satu kemenangan lagi. Namun, kesempatan itu secara kejam dicabut setengah jalan pada hari kedelapan, ketika ia jatuh, patah tulang selangka, dan meninggalkan balapan.

"Saya mengatakan kepadanya, ‘Sobat, jika kamu terus berlanjut, kita akan bersama, kita akan berhasil’," kenang Anastopoulos. "Pada malam ketika dia berada di rumah sakit, setelah dia menjalani operasi, kami berjanji satu sama lain bahwa kami hanya akan berusaha sekali lagi."

Rute tahun ini mempersembahkan delapan etape datar, sehingga mereka tahu akan memiliki beberapa kesempatan untuk memecahkan rekor. "Tantangan terbesar kami adalah tiga hari di Italia," kata Anastopoulos. "Kami melihat hari pertama dia menderita karena cuaca panas, tapi kami tidak pernah panik. Kami mengendalikan segalanya."

"Kemarin, saya pikir kami membuat rencana yang sempurna dengan tiba tepat di batas waktu, tanpa mengeluarkan terlalu banyak [energi]. Ketika grupetto pergi kemarin di pendakian terakhir, kami menyuruhnya tetap tenang, mengikuti wattnya sendiri – watt yang telah kami prediksi sebelumnya – agar tiba hari ini sesegar mungkin."

Ternyata, kecepatan Cavendish di Saint-Vulbas sangat mencengangkan. Ia mengalahkan pemenang jersey hijau tahun lalu, Jasper Philipsen, seorang pria 13 tahun lebih muda yang dianggap sebagai sprinter terbaik di dunia.

Apa rahasia umur panjang Cavendish? "Kerja keras," jawab Anastopoulos. "Dia fenomenal. Dia bisa bekerja seperti orang lain. Itulah yang membuatnya menjadi juara hebat."

"Dia berada di bawah tekanan. Semua orang membicarakannya; 35, 35, sejak awal musim, ketika dia mengumumkan akan melanjutkan untuk satu musim lagi. Anda tidak bisa membayangkan seberapa besar tekanan yang dialami orang ini. Tapi dia adalah juara hebat, dan hanya juara yang bisa mengatasi tekanan ini."

Sekarang, lanjut Anastopoulos, rencananya adalah agar Cavendish "menang sebanyak mungkin" dalam Tour perpisahannya. "Kami tidak akan berhenti," katanya. Bisa jadi akan ada lebih banyak pesta Yunani yang akan datang, dan kemungkinan akan terjadi kekurangan piring di seluruh pedesaan Prancis.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini