Beranda Balap Menaklukkan "Neraka Berbatu" di Tour de France

Menaklukkan "Neraka Berbatu" di Tour de France

10
0

Troyes, Prancis – Hari kesembilan balap Tour de France menghadirkan drama yang sangat ditunggu-tunggu ketika para pesepeda menghadapi etape penuh jalan kerikil alias "chemins blancs". Etape sepanjang 199 km yang melintasi Troyes dengan 14 sektor batuan lepas itu dimenangkan secara mengejutkan oleh Anthony Turgis dari TotalEnergies.

Namun, di belakang Turgis, para pesaing utama mempertunjukkan adu kecepatan dan strategi yang menguras tenaga. Eta pe ini, yang dijuluki "neraka berbatu" oleh para pesepeda, membuat peloton finis berdekatan, tanpa pemenang yang jelas.

Tim Declercq dari Lidl-Trek mengibaratkan etape ini sebagai pertandingan sepak bola yang berakhir imbang 4-4. "Tidak ada pemenang, tidak ada yang kalah, tapi semua orang kelelahan," ujarnya.

Sektor kedua etape ini menjadi titik krusial. Sebuah kelompok yang terdiri dari 12 pesepeda berhasil melewatinya dengan mulus. Namun, saat peloton utama tiba di jalan kerikil, mereka terpaksa turun dari sepeda dan berjalan menaiki tanjakan 10%.

"Itu seperti komedi slapstick," kata Declercq. "Kamu mencoba terus melaju tapi tidak bisa, jadi kamu turun dari sepeda, berlari sebentar, naik lagi, tapi kemudian pesepeda lain punya lebih banyak masalah, turun dari sepeda, dan kamu terpaksa berlari lagi."

Kondisi jalan kerikil yang berdebu dan mengotori wajah para pesepeda membuat mereka terlihat seperti baru menyelesaikan balap Strade Bianche atau Paris-Roubaix.

"Ini sangat tidak nyata di luar sana," ujar Derek Gee dari Israel-PremierTech yang menempati posisi ketiga. "Parcoursnya kejam."

Sementara itu, Pavel Sivakov dari UAE-Team Emirates menyebut etape ini sebagai hari tersulit sejauh ini. "Ini brutal, gas penuh sejak start, tidak ada momen istirahat sama sekali."

Pendapat mengenai etape berkerikil ini terpecah. Pello Bilbao dari Bahrain-Victorious mengaku menikmatinya. "Ini balapan yang spesial, dan saya ingin ada beberapa hari berbeda seperti ini," katanya.

Namun, Declercq berpendapat seharusnya etape seperti ini tidak masuk dalam Grand Tour. "Ini mungkin dipertanyakan untuk dimasukkan dalam Grand Tour, meskipun sangat menyenangkan untuk dilalui," ujarnya.

"Kami sekarang memiliki banyak pesaing GC, dan itu membuat balapan sangat menarik. Bayangkan jika dua atau tiga dari mereka kehilangan waktu karena nasib buruk dan terjatuh."

Johannes Kulset dari Uno-X Mobility, pesepeda termuda dalam balapan, memberikan perspektif yang mengharukan. "Ini super emosional karena kami kehilangan seorang teman kemarin yang suka jalan kerikil. Jadi, saya memikirkannya di setiap sektor," katanya.

"Dan super cerdas dari mereka untuk mengadakan etape jenis ini di hari kesembilan而不是start karena peloton lebih lelah dan semua orang berpisah sejak awal."

Apakah jalan kerikil termasuk dalam Tour de France atau tidak masih menjadi perdebatan. Namun, yang jelas, etape "neraka berbatu" ini menjadi tontonan terbaik dalam balapan sejauh ini. Dan yang terpenting, semua pesepeda berhasil menyelesaikannya, memberikan penghormatan kepada André Drege yang meninggal di Tour of Austria sehari sebelumnya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini