Beranda Balap Tadej Pogačar, Akankah Jadi Pebalap Terhebat Sepanjang Masa?

Tadej Pogačar, Akankah Jadi Pebalap Terhebat Sepanjang Masa?

29
0

Wonderboy dari UAE-Team Emirates, Tadej Pogačar, baru berusia 25 tahun, tetapi ia telah memenangkan 69 balapan hanya dalam waktu lima tahun berkarier sebagai pebalap profesional. Ia telah mengoleksi dua gelar Tour de France dan lima gelar Monument di antara banyak gelarnya.

Penampilan impresifnya di musim semi ini telah mengangkat standar ke level selanjutnya, dengan pebalap Slovenia itu menyerang sejauh 80 km dari garis finis di Strade Bianche dan memenangi empat dari tujuh etape Volta a Catalunya, sekaligus mengantarkan kemenangannya di balapan Spanyol itu dengan selisih waktu 3:41.

Kemampuan Pogačar untuk memenangkan balapan satu hari dan etape, menaiki tanjakan pendek dan panjang, serta dalam cuaca panas atau dingin, menjadikannya bakat generasi sejati, jenis pebalap yang belum pernah dimiliki olahraga ini sejak Eddy Merckx, atau bahkan mungkin belum pernah sama sekali.

Ditanya oleh Cycling Weekly di Volta a Catalunya apakah ia mulai memikirkan posisinya dalam sejarah, Pogačar mengangguk dan berkata: "Ya. Sekarang saya telah tiba di titik di mana saya benar-benar berusaha menjadi yang terbaik yang pernah ada."

Akankah ia melakukannya? "Kita lihat saja nanti," jawabnya. "Ada balapan besar yang akan datang tahun ini, dan jika semuanya berjalan sesuai rencana, saya pikir itu mungkin."

Sebelumnya, Pogačar tidak pernah terhibur dengan pertanyaan seperti itu, tetapi dominasinya secara menyeluruh di hampir setiap balapan yang diikutinya telah memberinya kepercayaan diri untuk menggapai kejayaan abadi.

Ia menjadi favorit berat untuk memenangkan Giro d’Italia pada Mei dan kemudian akan menghadapi Tour melawan musuh bebuyutannya dan satu-satunya pebalap yang secara teratur mengalahkannya, Jonas Vingegaard.

"Saya berada dalam kondisi terbaik yang pernah saya alami," katanya kepada wartawan setelah memenangkan etape ketujuh, dan secara keseluruhan, dari balapan Catalan di Barcelona. "Saya akan mengatakan bahwa saya merasa paling nyaman yang pernah saya rasakan di atas sepeda.

"Saya telah membuat satu langkah lagi untuk semakin menikmati bersepeda, dan menjalani setiap hari dengan senyum di atas sepeda. Saya merasa senang dengan latihan saya dan segalanya. Saya sangat bahagia, dan terkadang ini lebih penting daripada sekadar angka."

Dari balapan etape mingguan yang disebut ‘Big 7’ dalam balap sepeda, Pogačar kini telah memenangkan tiga gelar – Tirreno-Adriatico (dua kali), Paris-Nice, dan Volta a Catalunya. Untuk melengkapi catatan tersebut, ia harus menang di Itzulia Basque Country, Tour de Romandie, Critérium du Dauphiné, dan Tour de Suisse.

"Yang pasti saya ingin menandai semuanya," katanya. "Tapi ini akan menjadi jalan yang panjang, karena kalendernya cukup sulit. Saya akan melangkah selangkah demi selangkah: pertama yang ini, dan kemudian kita akan lihat mana yang bisa kita coba untuk raih."

Margin kemenangannya dalam beberapa minggu terakhir juga luar biasa: hampir tiga menit di Strade, dan mendekati empat menit di Catalunya. Ini dapat diartikan sebagai tanda seorang atlet yang ingin menimbulkan kesengsaraan maksimum pada para rivalnya untuk benar-benar menunjukkan superioritasnya, tetapi Pogačar tidak melihatnya seperti itu.

"Yang penting menang," katanya. "Tidak masalah apakah itu dengan selisih satu detik atau lima menit. Tetapi Anda tidak pernah tahu apa yang bisa terjadi [dalam balapan etape]: Anda bisa mengalami nasib buruk, jadi lebih baik memiliki waktu daripada stres dengan keunggulan 10 detik."

Peloton yang terkalahkan bereaksi terhadap pameran terbaru Tadej Pogačar: ‘Tidak ada yang bisa bersaing dengannya. Saya belum pernah melihat yang seperti ini’

Tentang dominasinya di Catalunya, ia berkata bahwa "pekan ini sangat berarti bagi saya. Saya pikir saya mengalami setengah tahun yang buruk tahun lalu, jadi memulai musim seperti ini benar-benar fantastis dan kemenangan ini memberi saya banyak kepercayaan diri. Saya dapat melihat kondisi saya sangat baik dan saya benar-benar berada di jalur yang baik untuk Giro dan Tour de France.

"Saya mengonfirmasi kondisi saya di Strade dan Milan-Sanremo. Di sini medannya berbeda, tanjakannya jauh lebih banyak, dan sepanjang pekan itu fantastis. Bukan hanya saya, tetapi seluruh tim meyakinkan bahwa kami berada di jalur yang benar."

Balapan Pogačar berikutnya akan menjadi pertarungan yang sangat dinanti dengan Remco Evenepoel di Liège-Bastogne-Liège. Sementara hanya sedikit orang, termasuk Evenepoel sendiri, yang berpendapat bahwa pebalap Belgia itu lebih kuat daripada Pogačar dalam balapan etape, dalam balapan satu hari itu adalah pertarungan yang jauh lebih ketat.

Tetapi tidak seorang pun di planet ini saat ini, bahkan mungkin sebelumnya, yang mampu menyatukan kemenangan di semua jenis balapan dan medan seperti yang bisa dilakukan Pogačar. Apakah dia yang terhebat yang pernah ada? Semakin banyak ia tampil, semakin besar kemungkinan jawaban dari pertanyaan itu adalah ya yang memekakkan telinga.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini