Beranda Balap Tadej Pogačar Kuasai Giro d’Italia dengan Kemenangan Time Trial

Tadej Pogačar Kuasai Giro d’Italia dengan Kemenangan Time Trial

12
0

Tadej Pogačar (UAE Team Emirates) semakin memperkuat posisinya sebagai pemimpin klasemen umum Giro d’Italia setelah menjuarai etape ketujuh yang merupakan time trial.

Pembalap Slovenia itu memulai etape dengan keunggulan 46 detik di puncak klasifikasi umum, dan kini unggul dua menit dan 36 detik dari Dani Martínez (Bora-Hansgrohe) yang berada di posisi kedua.

Geraint Thomas (Ineos Grenadiers), yang berada di posisi kesepuluh pada etape tersebut, turun ke posisi ketiga di klasemen umum. "Begitulah adanya," kata pembalap Inggris itu setelah etape. "Ini adalah salah satu hari itu."

Bagi Pogačar, balapan ini menandai penampilan pertamanya menggunakan sepeda TT sejak Kejuaraan Dunia Agustus tahun lalu. "Banyak persiapan untuk ini," katanya, "banyak naik turun sejak time trial tahun lalu. Saya sangat senang hari ini saya merasa baik."

"Saya memulai sedikit dengan tempo yang lebih mudah. Saya harus terbiasa dengan sepeda TT, dan kemudian saya mengatur kecepatan saya di pendakian dan melakukan pendakian sekuat tenaga."

Filippo Ganna (Ineos Grenadiers) berada di puncak klasemen sementara hampir sepanjang sore, setelah mencatat waktu 52 menit dan satu detik untuk lintasan sepanjang 40,6 km antara Foligno dan Perugia. Namun, pada pendakian terakhir, Pogačar berhasil membalikkan defisit waktu lebih dari satu menit dari pembalap Italia itu, mengungguli Ganna dengan 17 detik di garis finis.

"Saya hanya mendengar selisih waktu dua kali, dan saya tidak begitu yakin apa yang mereka katakan di radio," kata pembalap Slovenia itu. "Saya hanya fokus pada diri saya sendiri. Saya tahu bahwa pendakian ini lebih cocok untuk saya daripada Pippo, tentunya. Itu keuntungan saya di sana, di pendakian, terutama karena cukup curam. Saya pikir time trial berikutnya akan sedikit berbeda."

Lintasan time trial etape ketujuh menjadi yang terpanjang di Giro d’Italia dalam sembilan tahun. Dengan panjang 40,6 km, rute tersebut dibagi menjadi dua bagian berbeda – bagian datar awal sepanjang 32 km, sebelum pendakian menanjak ke garis finis, dengan tanjakan hingga 16%.

Juara dunia time trial dua kali, Ganna, start lebih awal pada hari itu, dan meskipun mengenai lengan penonton di sebuah tikungan, ia mencatat waktu tercepat pada dua pemeriksaan interval, melaju dengan kecepatan lebih dari 52,5 km/jam.

Di kaki pendakian, pembalap Italia itu terlihat berada dalam performa terbaiknya. Dia menyalip Marius Mayrhofer (Tudor Pro Cycling), pembalap yang start lima menit sebelumnya, dan kemudian mengejar Luka Mezgec (Jayco AlUla), yang start sembilan menit sebelumnya, untuk mulai memimpin klasemen sementara cukup lama.

Waktu yang kuat dicatat oleh Max Schachmann (Bora-Hansgrohe) dan Magnus Sheffield (Ineos Grenadiers), yang menjadi yang pertama mendekati catatan waktu Ganna. Rekan setim pembalap Italia itu, Thymen Arensman, kemudian melakukan hal yang sama, membuat tim Ineos Grenadiers untuk sementara menempati posisi 1-2-3.

Ketegangan, sementara itu, meningkat seputar bagaimana Thomas dan Pogačar akan tampil. Saat sore berlalu, angin bertiup kencang, menyisakan kondisi terberat bagi para pesaing GC. Pembalap berjersey merah muda itu, seperti biasa, menyukai tantangan tersebut.

Kemenangan etape awalnya terlihat akan luput dari Pogačar. Di bagian datar, catatan waktunya lebih lambat dari Ganna, tetapi yang terpenting, ia lebih cepat dari Thomas, rival terdekatnya di klasemen keseluruhan. Keunggulan delapan detik pada pemeriksaan waktu pertama berubah menjadi 40 detik pada pemeriksaan kedua, dan genggamannya pada jersey merah muda semakin kuat.

Pada pendakian terakhir, pembalap UAE Team Emirates itu kemudian menambah kecepatan. "Piano," pelan-pelan, kata Ganna, saat dia menonton di layar kecil. Pogačar, tentu saja, tidak mau. Dia akhirnya unggul dari pembalap Italia itu dengan 17 detik, dan Thomas dengan tepat dua menit.

Pembalap Slovenia itu kini unggul jauh menjelang etape kesembilan Sabtu, sebuah etape puncak di Prati di Tivo.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini