Beranda Balap Tobias Foss Menangis Raih Kemenangan Perdana Setelah Terpuruk Akibat Penyakit

Tobias Foss Menangis Raih Kemenangan Perdana Setelah Terpuruk Akibat Penyakit

20
0

Cortina, Italia – Meskipun tampil prima sebagai pemimpin balapan, Tobias Foss mengaku belum pulih sepenuhnya dari masalah kesehatan yang dialaminya.

Pebalap Norwegia ini meraih kemenangan pada etape pembuka Tour of the Alps pada hari Senin, mengungguli Chris Harper (Jayco AlUla) dan Esteban Chaves (EF Education-EasyPost) di garis finis. Kemenangan ini terasa istimewa karena menjadi yang pertama setelah ia menjadi juara dunia time trial pada tahun 2022, sekaligus menandai akhir dari tahun yang sulit dilalui karena penyakit.

"Rasanya sangat luar biasa," ungkap Foss yang berusia 26 tahun kepada pers di Cortina, saat ditanya bagaimana perasaannya kembali menjadi yang teratas. "Secara kesehatan, saya jauh lebih baik daripada beberapa waktu lalu."

Tahun lalu pada waktu ini, Foss sedang mempersiapkan diri untuk Giro d’Italia, ketika ia jatuh sakit di Tour de Romandie. "Saya hampir mencapai titik terbaik," kenangnya. "Kemudian Robert Gesink dan saya terkena Covid, dan setelah itu, saya terbaring di sofa selama empat atau lima minggu, dengan demam tinggi.

"Sejak saat itu hingga September, saya selalu merasa tidak enak badan. Saya berlatih selama dua minggu dan kemudian saya benar-benar kelelahan lagi. Saya tidak pernah benar-benar konsisten. Saya berhasil mengumpulkan kekuatan untuk menyelesaikan musim, dan kemudian, pada bulan September, saya sakit parah lagi."

Kali ini, Foss menderita demam kelenjar. Hal itu diketahui melalui pemeriksaan medis dengan Ineos Grenadiers, tim yang akan dibela Foss pada tahun baru. Ia tidak yakin kapan ia tertular penyakit itu, tetapi dengan sistem kekebalan tubuh yang menurun dan performa yang buruk, hal itu tidak mengejutkan.

"Kami mengakhiri tahun ini dan saya menjalani sekitar delapan minggu di luar musim tanpa bersepeda," katanya. "Itu waktu yang sangat lama, tetapi sangat dibutuhkan. Saya masih merasa perlu beradaptasi."

Butuh enam bulan bagi Foss untuk kembali berlomba, yang dilakukannya pada UAE Tour Februari lalu. Etape Tour of the Alps pada hari Senin baru menjadi balapan hari kedelapannya tahun ini.

Setelah melewati garis finis di Cortina, Foss tersenyum lebar di tengah hiruk pikuk pasca balapan. Ia berdiri berdampingan dengan Geraint Thomas, salah satu favorit juara umum, dan rekan satu tim yang memberinya kode untuk menyerang. Kemudian datang Torstein Træen, rekan senegara Foss di Bahrain Victorious, yang menerobos kerumunan dan menepuk pundaknya.

Itu adalah ucapan selamat yang kecil. Namun, di saat yang sama, itu juga merupakan pengakuan atas perjalanan yang telah dilalui pebalap Norwegia itu. Hampir 19 bulan setelah kemenangannya di Wollongong, Australia, Foss menemukan dirinya di sebuah desa kecil, yang terletak di antara kebun-kebun anggur Italia, akhirnya kembali ke jalur kemenangan. Ia membalas senyuman Træen dengan senyum yang cerah.

Apa rencana pebalap mantan juara dunia ini untuk masa depan? "Secara pribadi, Olimpiade akan menjadi tujuan utama saya tahun ini," katanya. "Semoga saya bisa meletakkan fondasi yang baik di paruh pertama [tahun ini], dan kemudian saya benar-benar ingin menargetkan time trial di Olimpiade."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini