Beranda Berita Elisa Balsamo Berurai Air Mata Usai Finish Kedua di Paris-Roubaix Femmes

Elisa Balsamo Berurai Air Mata Usai Finish Kedua di Paris-Roubaix Femmes

22
0

Roubaix – Elisa Balsamo dari tim Lidl-Trek tertunduk di lintasan balap Roubaix dan menitikkan air mata setelah finis di posisi kedua di belakang Lotte Kopecky (SD Worx) dalam sprint enam pembalap yang menentukan Paris-Roubaix Femmes tahun ini.

Pembalap asal Italia itu mungkin adalah finis tercepat dari keenam pembalap dan menggunakan keterampilan treknya untuk memastikan dia berada di depan dan tidak terkotak-kotak. Namun, Kopecky datang dari belakang untuk melesat melewatinya dan Marianne Vos (Visma-Lease a Bike) saat garis finis mendekat.

Balsamo menyeka air matanya untuk upacara podium dan secara bertahap mulai melihat sisi positif dari perjalanan hebatnya di jalan berbatu. Lidl-Trek kembali menunjukkan kekuatan dan keterampilan taktis mereka, dengan posisi kedua Balsamo setelah kemenangan Lizzie Deignan pada 2021 dan Elisa Longo Borghini pada 2022.

Balsamo selalu mampu mengikuti Kopecky setiap kali dia menyerang dan bersama Vos, mereka membentuk grup depan setelah sektor batu Camphin-en-Pévèle. Balsamo tertinggal di sektor berikutnya, yang terpapar angin silang dan balapannya tampak berakhir.

Namun, Lidl-Trek kemudian mengonfirmasi kepada Cyclingnews bahwa dia tidak mengalami kebocoran ban, melainkan mengatur kecepatannya dan mampu kembali ke Kopecky dan Vos bersama Georgi. Keempatnya menangkap rekan setim Lidl-Trek-nya, Ellen Van Dijk dan Amber Kraak (FDJ-Suez) yang mengesankan yang dengan cerdik mengantisipasi serangan Kopecky.

Tim Lidl-Trek kemudian memilih untuk melindungi Balsamo untuk sprint di velodrome Roubaix.

"Tim ini luar biasa dan Ellen sangat kuat dan mengesankan," kata Balsamo.

“Dia menyerang berkali-kali. Dia luar biasa. Dia membantu saya 100%. Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada Ellen dan semua rekan setim saya dan tim karena motornya sempurna dan juga setelah setiap sektor kami memiliki staf dengan roda dan air. Itu benar-benar kerja tim yang besar hari ini."

“Kami ingin mengambil tiga sektor pertama yang berbatu semuanya bersama-sama di depan dengan tim tetapi itu sangat sulit karena semua orang bertarung dan jadi itu tidak mungkin.

“Lalu Ellen terus berusaha menyerang karena kami tahu tiba sendiri adalah solusi terbaik dalam balapan ini. Tapi pada jarak empat kilometer dari finis, tim memutuskan bahwa Ellen akan bekerja untuk saya di sprint”

“Saya melakukan sprint yang bagus dan melakukan balapan yang bagus, jadi saya harus senang. Mungkin saya bisa memulai sprint sedikit lebih lambat tetapi setelah balapan selalu mudah untuk mengatakannya. Saya hanya sangat lelah dan saya pikir saya melakukan yang terbaik yang saya bisa.”

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini