Beranda Berita Fenomena ‘Jenuh Makna’ pada Kata ‘Chicane’ dalam Tour Sepeda Paris-Roubaix

Fenomena ‘Jenuh Makna’ pada Kata ‘Chicane’ dalam Tour Sepeda Paris-Roubaix

22
0

Jakarta, CNBC Indonesia – Pernahkah Anda mendengar istilah ‘jenuh makna’? Kemungkinan besar tidak. Istilah tersebut mengacu pada fenomena psikologis sejak 1962, ketika kata-kata kehilangan artinya karena terlalu sering diulang.

Anda mungkin pernah mengalaminya. Saat sebuah kata sederhana tiba-tiba terasa tidak masuk akal lagi. Begitulah yang saya rasakan terhadap kata ‘chicane’.

Minggu ini, sebuah pulau lalu lintas berbentuk lonjong di Prancis utara menjadi pusat perhatian dunia bersepeda. Pulau itu akan menjadi salah satu bintang dalam ajang Paris-Roubaix pria pada hari Minggu, untuk memperlambat barisan pembalap yang akan memasuki Hutan Arenberg yang ditakuti.

Sebuah video tentang pulau lalu lintas tersebut, atau chicane (jika kata itu masih berarti bagi Anda), telah beredar di media sosial minggu ini. Saat artikel ini diterbitkan, video tersebut telah ditonton sebanyak 2,1 juta kali. Jalan D313 di Prancis belum pernah sepopuler ini.

Setelah langkah keselamatan tersebut diumumkan oleh penyelenggara pada hari Rabu, muncul gelombang ketidaksepakatan. Mathieu van der Poel, juara bertahan Roubaix, mempertanyakan apakah tindakan itu sebuah lelucon. Sementara yang lain memujinya sebagai cara cerdas untuk mencegah pembalap meluncur ke parit berbatu dengan kecepatan lebih dari 60 km/jam.

Untungnya, ada satu hal yang bisa disatukan semua orang di media sosial. Satu hewan, lebih tepatnya. Jika Anda berdiri di chicane dan mendengarkan dengan seksama, Anda mungkin bisa mendengar suara mengembik.

Ya, saya berbicara tentang kambing Paris-Roubaix, armada pembersih jalan berbatu dalam perlombaan, dan selebriti sebenarnya di Hutan Arenberg. Tahun ini, popularitas mereka meroket, bahkan teman-teman kita di Velo sampai mencari wawancara eksklusif dengan mereka. Artikel itu akan terasa sangat nyata, dengan prediksi, banyak suara mengembik.

Kami pertama kali memberitakan kisah kambing tahun lalu (tanpa bermaksud menyombongkan diri), dan sangat senang melihat mereka akhirnya mendapat perhatian massal yang pantas mereka dapatkan. Jadi, lain kali seseorang mencoba berbicara kepada Anda tentang chicane, tanyakan apakah mereka sudah melihat kambing-kambing tersebut. Tunjukkan gambarnya kepada mereka, jika belum. Dan ceritakan tentang nafsu makan mereka yang tak terpuaskan terhadap rumput berlumpur. Itu akan menghentikan Anda mengalami kejenuhan makna.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini