Beranda Berita Gagal Pecahkan Rekor Velodrome, Ultrarider James MacDonald Beralih Haluan

Gagal Pecahkan Rekor Velodrome, Ultrarider James MacDonald Beralih Haluan

17
0

Jakarta – Impian James MacDonald untuk mengukir rekor baru bersepeda dalam ruangan sepanjang 100 mil pupus akibat serangan virus perut. Gagal mengendalikan faktor tak terduga, sang ultrarider asal Skotlandia itu kini mengalihkan fokusnya ke tantangan baru.

Usai melalui perencanaan dan persiapan berbulan-bulan, MacDonald merasa siap menghadapi velodrome Lee Valley. Namun, sesaat setelah mengayuh sepedanya, ia menyadari bahwa rekor tak akan tercapai.

"Saya langsung berkata pada istri saya bahwa jika ini latihan, saya pasti sudah menyerah setelah 20 menit dan pulang," ujar MacDonald kepada Cycling Weekly.

Virus perut yang dideritanya itu menghancurkan persiapannya. "Kondisi itu membuat saya merasa tidak enak sejak awal, bukan saat separuh jalan," tuturnya.

Meski begitu, MacDonald tetap berjuang selama 90 menit dengan kecepatan yang ditargetkan. "Tapi, saya sadar bahwa rasanya tidak benar. Saat latihan, saya biasanya sanggup bertahan hingga dua setengah atau tiga jam sebelum merasa tidak nyaman," imbuhnya.

"Awalnya saya yakin bisa melakukannya, tapi ternyata tidak," kata MacDonald yang berambisi memecahkan rekor Michael Secrest asal AS yang bertahan selama 13 tahun (3 jam 46 menit 16 detik).

"Tidak ada tempat bersembunyi di velodrome. Semua orang bisa melihat jika ada yang salah," kata MacDonald tentang tampil di velodrome. "Kebetulan, minggu itu saya sedang sakit."

MacDonald bermitra dengan badan amal kanker darah DKMS dan didukung secara teknis oleh CTS Appsbroker, yang membangun sistem pengaturan waktu putaran kedua yang disyaratkan oleh World Ultra Cycling Union (WUCA).

Meski sedang sakit, MacDonald yakin bisa mengukir rekor baru di Inggris. Namun, lagi-lagi takdir tidak berpihak karena penjadwalan trek yang padat.

"Itu akan menjadi hadiah hiburan yang bagus," katanya. "Tapi, kami harus turun dari trek untuk sesi berikutnya. Itulah dunia nyata."

Kegagalan ini bukan yang pertama bagi MacDonald. Setelah kembali bersepeda di usia pertengahan 30-an, ia meraih rekor ultrasepeda, seperti dari Land’s End ke John o’ Groats dan kembali (2017), serta 300 km dan 500 km dalam ruangan, dan menyelesaikan Race Across America seorang diri (2016).

MacDonald memahami risiko yang dapat ditimbulkan oleh nasib, terlepas dari seberapa besar usaha yang telah dicurahkan. Awalnya, MacDonald bersepeda pada masa remajanya, tetapi ia menjauh dari dunia roda dua setelah kuliah dan bekerja.

Setelah mengayuh sepeda lagi, MacDonald mulai mengikuti tantangan bersepeda. Potensinya terungkap secara kebetulan ketika ia diminta untuk mengikuti uji coba untuk menetapkan nilai dasar sebagai individu yang sehat dan normal.

"Ketika saya melakukan tes pertama, mereka menatap saya dengan aneh," katanya. "Mereka berkata, ‘Anda sadar bahwa tidak ada orang lain yang berhasil menyelesaikan tes itu.’"

Ia akhirnya menjalani sembilan tes dalam tiga minggu berikutnya dan diberitahu bahwa VO2 max-nya berada di pertengahan 70-an—menempatkannya di 1% subjek teratas.

"Saya berkata, ‘Saya harus melakukan sesuatu dengan ini,’" kata MacDonald. "Saat itulah saya mengikuti Race Across America."

Lebih dari separuh peserta gagal finis pada tahun itu, tetapi MacDonald berhasil menyelesaikan rute 3.069 mil dalam 11 hari 19 jam. Seorang ultrarider pun lahir.

Jika dibandingkan, upaya memecahkan rekor 100 mil di velodrome mungkin tampak kecil, tetapi latihannya tetap berat. Sebagian besar latihannya dilakukan di luar ruangan dan sering kali dalam kegelapan, baik saat musim dingin maupun tidak.

"Menjelang enam minggu terakhir latihan, saya harus berada di luar ruangan karena saya melakukan interval tiga hingga empat jam," katanya. "Dan ketika Anda melaju dengan kecepatan 35 km/jam di luar ruangan dengan suhu hanya satu atau dua derajat celcius, Anda akan cepat kedinginan."

Ia juga bekerja sama dengan ahli gizi Jill Mooney, menghabiskan banyak waktu untuk merancang strategi nutrisi yang sempurna menggunakan pemantauan glukosa dari Super Sapiens. Mereka juga menghitung berapa banyak cairan yang perlu dikonsumsi MacDonald, memastikan cukup untuk tetap terhidrasi, tetapi tidak terlalu banyak sehingga ia harus ke toilet—pertimbangan penting dalam memecahkan rekor trek yang sering diabaikan.

Mengingat sederet prestasi MacDonald, ‘ulet’ tidaklah cukup untuk menggambarkannya. Oleh karena itu, tidak mengherankan jika harapannya pupus ketika persiapan berbulan-bulan yang cermat dan sangat menantang itu hancur sekaligus, ia memilih untuk bangkit.

Kali ini, MacDonald akan mencoba sesuatu yang berbeda. "Saya sudah menghabiskan lima atau enam tahun terakhir berfokus pada rekor trek, jadi saya akan ambil bagian dalam Tour des Stations, perlombaan sejauh 1.000 kilometer pada bulan Juli," katanya. "Dan untuk pertama kalinya saya melakukannya dengan seorang rekan. Jadi, saya dan seorang teman, Tim Wade, akan melakukannya bersama sebagai sebuah tim.

"Kami berharap akan bersenang-senang. Saya yakin akan ada saat-saat yang tidak menyenangkan, tetapi kami akan melakukannya bersama-sama dan kami menantikannya. Saya tidak berpikir kami akan masuk ke sana dan berkata, ayo kita lihat apakah kita bisa menang. Saya pikir kami hanya akan masuk dan berkata, ayo kita bersenang-senang, dan kita lihat apa yang terjadi," katanya.

Setelah semua latihan yang dingin dan gelap, MacDonald tentu layak mendapatkannya.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini