Beranda Berita Geraint Thomas Akan Memimpin Ineos Grenadiers di Giro d’Italia 2024

Geraint Thomas Akan Memimpin Ineos Grenadiers di Giro d’Italia 2024

15
0

Tim Ineos Grenadiers telah mengumumkan daftar atlet yang akan berlaga di Giro d’Italia 2024, dengan mantan juara Tour de France Geraint Thomas menjadi ujung tombak ambisi mereka.

Thomas kembali ke Giro setahun setelah kehilangan maglia rosa di hari terakhir. Namun, setelah persiapan yang lebih baik dan terbebas dari gangguan infeksi seperti yang terjadi pada tahun 2023, ia mengincar podium keseluruhan sekali lagi.

Kendati gagal menampilkan performa terbaiknya pada balapan pra-Giro terakhirnya di Tour of the Alps, hal ini bukanlah hal baru bagi Thomas. Pembalap asal Wales ini terkenal dengan metode persiapan ala kuno, yaitu memuncak untuk balapan terbesar. Strategi yang terbukti sukses sepanjang kariernya selama 18 tahun.

Finis di posisi ke-13 pada GC tidak mengkhawatirkan pembalap berusia 37 tahun itu. Setelah melakukan serangan pada etape 5, Thomas yakin dia berada di jalur yang tepat untuk mencapai performa terbaiknya pada 4 Mei, saat Giro dimulai.

"Persiapan saya berjalan baik dan saya merasa dalam kondisi prima menjelang balapan. Kami memiliki tim yang kuat dan ada ikatan yang baik dalam grup ini," kata Thomas. "Kami tahu apa yang harus kami lakukan dan semuanya merasa sangat termotivasi untuk menyelesaikan pekerjaan dan menang."

Namun, Thomas akan menghadapi tantangan berat dari favorit pra-balapan, Tadej Pogačar (UAE Team Emirates). Pembalap Slovenia itu melakukan debutnya di Giro dan ingin kembali meraih posisi teratas di podium Grand Tour untuk pertama kalinya sejak Juli 2021.

"Jelas Tadej Pogačar adalah favorit pra-balapan dan memiliki tim yang kuat di sekelilingnya, dan itu sedikit mengubah dinamika balapan," kata Thomas dalam siaran pers tim.

"Tapi itu juga berarti semua mata akan tertuju padanya selama tiga minggu balapan yang berat. Rencana kami adalah bermain agresif, mengendalikan balapan, dan mencari setiap peluang untuk menambah tekanan dan mengambil waktu."

Thomas, yang berencana melakukan double Giro-Tour de France pada tahun 2024, akan menghadapi tugas berat jika ingin naik podium lagi. Namun, ia memiliki dukungan kuat dari Thymen Arensmen, yang mungkin mengendarai ambisinya sendiri setelah finis di urutan keenam di Giro tahun lalu dan di posisi yang sama di Vuelta tahun sebelumnya.

Tobias Foss, Filippo Ganna, dan Ben Swift juga menjadi bagian dari tim yang terdiri dari delapan orang setelah membalap di Tour of the Alps bersama Thomas, di mana Ineos memenangkan etape pertama dan menyelesaikan persiapan akhir mereka untuk Giro yang dimulai pada 4 Mei.

Mantan finis kesembilan di Giro, Foss akan melakukan debut Grand Tour untuk Ineos setelah meraih kemenangan pertamanya untuk skuad Inggris di Tour of the Alps.

"Dalam diri Geraint, kami memiliki salah satu pembalap paling berpengalaman di peloton untuk memimpin perjalanan ke Roma. Dia adalah pemenang yang terbukti, pengendara sepeda yang brilian, dan seorang pemimpin yang hebat," kata DS Steve Cummings. "Dalam klasifikasi umum, kami memiliki tiga pembalap yang semuanya telah finis di 10 besar pada balapan ini, jadi kami masuk ke dalamnya dengan penuh percaya diri."

Ganna akan berusaha meraih kemenangan etape Giro ketujuh dan kedelapannya serta yang pertama di balapan kandangnya sejak 2021 pada uji waktu etape 7 dan 14, selain mengendarai untuk Thomas dan mungkin mencoba keberuntungannya dalam pelarian dan sprint.

Sisa tim terdiri dari pengendara yang berpartisipasi dalam Classics berbatu, Jhonatan Narváez, Connor Swift, dan Magnus Sheffield. Swift dan Sheffield keduanya akan melakukan debut di Giro d’Italia bersamaan dengan penampilan pertama pembalap Amerika berusia 22 tahun itu di Grand Tour.

"Tahun lalu kami benar-benar menjaga kelompok tetap bersama dan mereka sebagian besar hanya balapan bersama secara murni, sedangkan tahun ini kami memiliki pendekatan yang sedikit berbeda," kata Ineos DS Zak Dempster kepada Cyclingnews di Tour of the Alps.

Setelah menyelesaikan Tour of the Alps, tim Inggris itu menuju ke Monte Grappa untuk melengkapi pengintaian penting dari tanjakan 18,2 km yang akan ditangani dua kali pada etape 20. Dempster juga mengatakan kepada Cyclingnews bahwa skuad hanya memiliki finish puncak etape 2 Oropa dan final etape 1 yang tersisa untuk diintai sebelum balapan dimulai di Venaria Reale.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini