Beranda Berita Geraint Thomas Bermain Aman, Puncaki Giro d’Italia dengan Strategi Pasif

Geraint Thomas Bermain Aman, Puncaki Giro d’Italia dengan Strategi Pasif

13
0

Geraint Thomas, pebalap Ineos Grenadiers, memilih menghemat tenaga untuk tantangan yang lebih berat di etape ke-11 Giro d’Italia. Pada etape berpuncak di Cusano Mutri, para penantang gelar umum (GC) bermain relatif tenang, tanpa serangan besar.

Puncak pendakian setelah hari istirahat biasanya unpredictable, tetapi menurut Thomas, angin kencang di lereng Cusano Mutri yang sangat tidak rata membuat para favorit GC berhati-hati.

Empat teratas GC finis hampir bersamaan di urutan ke-14 hingga ke-17, dan Thomas tetap berada di urutan ketiga secara keseluruhan dengan selisih waktu 2:58. Ia mengaku hanya ingin "bersembunyi sebisa mungkin dan mencapai garis finis secepat mungkin".

Bahrain Victorious menjadi satu-satunya tim GC yang menyerang serius di tanjakan, mencoba memberikan tekanan pada Cian Uijtdebroeks (Visma-Lease a Bike) dari Belgia dan menguntungkan pembalap mereka, Antonio Tiberi, dalam perebutan kaus putih pembalap muda terbaik.

Namun, Thomas memilih menghindari pertarungan yang bukan urusannya. Ia mengatakan hanya ingin menjauh dari masalah. Lagi pula, etape pegunungan utama Giro masih hampir seminggu lagi.

"Awal yang cukup berat karena break yang membutuhkan waktu lama untuk terbentuk," katanya. "Ketika kami mencapai tanjakan di tengah etape, kami tahu break yang kuat akan terbentuk dan kemungkinan akan tetap berada di depan."

"UAE mengatur tempo yang baik, tetapi dengan angin kencang di akhir, itu tidak akan terlalu gila."

"Lalu saya melihat Bahrain mulai menyerang karena mereka tidak ingin break mendapatkan terlalu banyak waktu. Tetapi saya tidak benar-benar tahu apa yang terjadi, saya hanya ingin tetap berada di lima atau enam besar dan bersembunyi sebisa mungkin."

Meskipun Thomas berusaha tidak mencolok, ia memuji rekan setimnya dan mantan Juara Dunia Tobias Foss, yang tampil mengesankan di etape tersebut.

"Kami semua menjaga momentum, tetapi Tobias masuk dalam break dan dia kembali membalap dengan baik. Itu bagus," katanya. "Saya cukup yakin pada diri saya karena saya tahu bagaimana keadaan saya saat hari istirahat. Kemudian start memberi Anda sedikit waktu untuk memasukinya, dan jujur saja, saya merasa cukup baik."

Tiberi mencoba sebaik mungkin, tetapi akhirnya melemah di akhir dan kehilangan beberapa detik di belakang empat favorit GC teratas.

"Hari ini bukan hari [untuk menyerang] atau saya tidak merasa begitu," kata Thomas. "Saya hanya ingin tetap bersama para pembalap. Jadi sekarang kita punya tiga hari yang sulit dan kemudian akhir pekan yang besar."

Namun, pada titik ini, bersembunyi tidak lagi mungkin. Untuk saat ini, strategi Thomas terbukti membuahkan hasil.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini