Beranda Berita Geraint Thomas Terpuruk, Ineos Grenadiers Hadapi Dilema Taktis

Geraint Thomas Terpuruk, Ineos Grenadiers Hadapi Dilema Taktis

20
0

Rabu, 25 Mei 2023

Santa Cristina Val Gardena, Italia – Petaka menghantui Geraint Thomas (Ineos Grenadiers) di Etape 16 Giro d’Italia. Ia merosot satu peringkat ke posisi ketiga klasemen umum setelah kehilangan 33 detik dari pesaing terdekatnya, Dani Martínez.

Thomas tampil lesu dan tampak kelelahan saat melintasi garis finis di lereng curam Monte Pana. Hujan deras dan suhu dingin telah menguji daya tahan semua pembalap peloton, tetapi Thomas menghadapi hari yang lebih buruk.

Ketidakjelasan taktik atau kesalahpahaman terjadi dengan rekan setimnya, Thymen Arensman. Arensman menyerang untuk mengejar jersey putih Antonio Tiberi, finis 11 detik di depan Thomas.

Direktur olahraga Ineos Grenadiers, Zak Dempster, mengakui bahwa evaluasi pasca-etape akan "mungkin memanas." Ia menjelaskan bahwa kurangnya komunikasi radio dan sinyal televisi menyulitkannya untuk mengarahkan para pembalap.

Arensman mengklaim bahwa ia diperintahkan untuk melaju secepat mungkin dari awal hingga akhir.

"Saya senang kami, sebagai pembalap, sepakat dan bersatu. Namun, kami akan belajar dari situasi ini dan menjadi lebih baik di masa depan," katanya dengan nada agak misterius.

Arensman finis lima detik di belakang Tiberi dan hanya selisih 24 detik dari pembalap muda Italia tersebut. Kini, ia memiliki peluang nyata untuk merebut jersey putih di Roma. Posisinya di urutan keenam klasemen umum juga memberi Ineos Grenadiers dua opsi taktis pada etape pegunungan terakhir, tetapi mereka harus mengambil keputusan penting.

Usai finis, Thomas tampak sangat lelah dan pucat. Ia langsung memakai pakaian hangat dan bergegas kembali ke bus tim. Ia mengaku merasa menderita sepanjang hari.

"Saya merasa tidak punya apa-apa hari ini," ujarnya. "Pendakian terakhir adalah perjuangan besar."

Thomas hanya bisa menyaksikan dan berharap saat Movistar mengejar kelompok breakaway dan UAE Team Emirates mengatur serangan solo untuk kemenangan.

"Saya cukup terkejut Movistar mengambil alih begitu awal. Mereka mengendalikan breakaway dengan baik, saya akui mereka berusaha keras. Jelas, Pogačar kemudian melaju."

Thomas melihat Martínez melampauinya di tanjakan 12% Monte Pana, tetapi ia hanya bisa berupaya membatasi kerugiannya. Ia kalah dalam pertempuran di Etape 16, tetapi perjuangan untuk posisi kedua di Roma melawan Pogačar masih belum berakhir.

"Dani akan menyalip saya, tetapi saya masih di sana," kata Thomas, menunjukkan tekadnya.

Dempster mengakui bahwa Ineos Grenadiers harus mengelola ambisinya dengan hati-hati antara Thomas dan Arensman.

"Ini rumit, Anda memiliki dua pembalap di sana. Anda harus mengatur kesadaran mereka di final. Pada tanjakan curam seperti itu, mungkin ada momen untuk komunikasi yang lebih baik, tetapi tidak ada yang terlalu buruk," katanya.

"Berlawanan dengan kepercayaan populer, menjadi direktur olahraga tidak seperti bermain PlayStation. Di dalam mobil, kami tidak punya koneksi apa pun. Saya punya pelatih di rumah yang menelepon saya untuk memberi tahu."

"Biasanya kami menonton balapan dalam perjalanan pulang (ke hotel), dan kami melakukan evaluasi yang mendalam. Hari ini tidak ada banyak yang perlu dibahas.

"Saya pikir Geraint sekuat Martinez di beberapa momen. Namun, ini bukan hal yang buruk, meski kehilangan waktu selalu tidak ideal. Tapi kami akan fokus lagi dan kembali beraksi.

"Pada tanjakan pendek seperti itu, tidak banyak taktik yang bisa dilakukan. Anda hanya bisa naik dari bawah ke atas secepat mungkin, dan itulah yang mereka lakukan.

"Mengingat tanjakan yang lebih panjang besok dan seterusnya, kami yakin para pembalap bisa mendapatkan keuntungan taktis dengan dua pembalap di enam besar."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini