Beranda Berita Kecelakaan Mengerikan Paksa Wout Van Aert Akhiri Misi Musim Semi

Kecelakaan Mengerikan Paksa Wout Van Aert Akhiri Misi Musim Semi

24
0

Pemain bintang asal Belgia, Wout Van Aert, membeberkan detail kecelakaan mengerikan saat berlaga di Dwars door Vlaanderen yang membuatnya patah tulang selangka, tujuh tulang rusuk, dan tulang dada. Cedera tersebut memaksanya mengakhiri kampanye Musim Semi dan melewatkan debut yang direncanakan di Giro d’Italia.

Melalui dokumenter Visma-Lease a Bike berjudul ‘The Spring Classics: ROAD TO RESILIENCE – Inside The Beehive’, Van Aert melukiskan peristiwa yang terjadi sebelum dan sesudah kecelakaannya. Tim balap profesional menunjukkan reaksi cepat mereka setelah Van Aert terjatuh, dengan direktur olahraga Grischa Niermann langsung menyadari tingkat keparahan cedera yang diderita pebalapnya.

"Sialan. Itu akhir dari Musim Semi… Dan juga Giro," kata Niermann, menunjukkan kekhawatiran mendalam atas kondisi Van Aert.

"Tentu saja, saya sangat terkejut pada awalnya," kata Van Aert. "Saya langsung ingin menyingkir dari jalan. Tapi ketika saya mencoba bergerak, ada yang salah dengan bahu dan pinggul saya."

Kemenangan solo Jorgenson menjadi "penghiburan kecil" bagi tim Belanda yang sadar bahwa perjalanan mereka akan sulit tanpa Van Aert yang merupakan pilar utama tim.

Pemeriksaan radiologi mengkonfirmasi patah tulang selangka dan tujuh tulang rusuk Van Aert, serta patah tulang dada. Cedera ini membuat Visma bertanding di Tour of Flanders dan Paris-Roubaix tanpa bintang utama mereka.

Van Aert mengungkapkan, "Sulit menahan diri untuk tidak menonton teman-teman satu tim saya bertanding di hari terpenting dalam setahun."

Akibat absennya Van Aert, Visma kewalahan menghadapi tekanan saingan beratnya, Mathieu van der Poel (Alpecin-Deceuninck), yang mendominasi kedua balapan tersebut.

Setelah melihat rivalnya berjaya, Van Aert mengakui, "Saya sadar bahwa saya masih sangat lelah dan membutuhkan banyak perawatan untuk luka saya. Melihat salah satu balapan paling indah tahun ini membuat saya sangat kecewa."

Kini, Van Aert terus memperbarui perkembangan pemulihannya. Perjalanan pertamanya di luar ruangan menjadi tonggak besar. Dimulai dari berjalan kaki, ia kini telah mengendarai sepeda gunung yang dimodifikasi dan Aspero 5 Gravel Bike dari Cerveló.

"Menurut para ahli, pemulihan saya berjalan dengan baik," kata Van Aert. "Mengenakan celana bersepeda lagi adalah perasaan yang luar biasa, meski juga cukup mencengangkan."

Tanggal pasti kembalinya Van Aert ke balapan belum dijadwalkan. Meski absen di Giro, ia berpotensi berpartisipasi di Tour de France. Namun, satu-satunya target utama yang tersisa pada 2023 adalah Olimpiade Paris, di mana ia mengincar medali di nomor balap jalan raya dan time trial.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini