Beranda Berita Kejutan di Tour of Britain Women: Tindley Raih Prestasi Meski Taburan Kendala

Kejutan di Tour of Britain Women: Tindley Raih Prestasi Meski Taburan Kendala

18
0

Warrington – Kejutan terjadi pada etape ketiga Tour of Britain Women ketika Jo Tindley (Pro-Noctis-200° Coffee-Hargreaves Contracting) dan Maddie Leech (Lifeplus-Wahoo) menjadi protagonis.

Menyerang hanya beberapa kilometer setelah start, mereka memisahkan diri dari kelompok utama di Cheshire. Namun, di tengah etape, Leech yang berusia 21 tahun terpaksa melepaskan Tindley karena masalah mekanis. Tindley pun melintasi 90 km sendirian di depan kelompok pengejar sebelum akhirnya ditangkap.

"Kami mendapat informasi bahwa ini mungkin kesempatan terakhir kami untuk memimpin. Saya tidak menyangka akan secepat ini, tapi saya melihat peluang dan langsung tancap gas. Beruntung Maddie ikut dengan saya. Kami hanya bertekad dan melihat apa yang terjadi. Sayangnya, Maddie mengalami masalah mekanis. Saya benar-benar kecewa karena kami bergantung pada kerja samanya," ujar Tindley dalam wawancara pasca-etape.

Leech membalap dengan sepeda latihan karena semua sepeda balap timnya dicuri pada malam antar etape 1 dan 2. Di tengah etape, derailleur depan mulai menggesek rantai, dan Leech terjebak di lingkar rantai besar untuk sementara. Dia berhasil berpindah ke lingkar rantai kecil dan memimpin Tindley melewati tanjakan Shrigley Road, tetapi masalahnya tetap ada, dan Tindley melanjutkan perjalanan sendirian.

"Saya mendengar ada masalah, dan dia melihat ke bawah, mencoba mencari tahu apa itu. Saya melihat apa masalahnya, dan satu-satunya pilihan yang dia miliki adalah memanggil mobil tim ke depan. Dia berhasil terus mengayuh, tapi dia berkata, ‘Teruskan saja’. Saat Anda harus tancap gas sendirian, Anda harus mengatur kecepatan dengan lebih baik, tidak bisa memaksakan tenaga. Jadi, saya hanya harus fokus dan menyesuaikan kecepatan," jelas Tindley.

Awalnya, kedua pembalap yang memisahkan diri itu unggul empat menit dari kelompok utama saat keluar dari Warrington. Namun, saat mereka berbalik menuju garis start dan finis, jarak tersebut menyusut menjadi setengahnya.

"Saya pikir saat itu kami unggul dua menit atau lebih. Saya tahu saya akan lebih lambat di tanjakan, saya tahu ada angin sakal saat kembali, jadi saya harus tancap gas. Tidak ada yang perlu diragukan," kata Tindley.

Meskipun demikian, pebalap berusia 37 tahun itu terus melaju sendirian, menjaga kecepatan yang stabil sepanjang jalan sementara SD Worx-Protime mengejar di belakang. Dengan jarak hanya 40 detik pada sprint menengah di Mere, harapannya pupus, dan Tindley ditangkap 12 km dari finis. Namun, usahanya dihargai dengan meraih hadiah combativity dan naik podium di Warrington.

"Saya mendapat informasi melalui radio sebelum kelompok utama menangkap saya. Bagi saya, itu sangat emosional, dan saya pikir juga bagi tim. Sungguh menyenangkan, dan ketika Lucy [Harris] memenangkannya pada etape pertama, kami semua bersorak. Jadi, saya tahu mereka juga pasti mendengarnya di kelompok utama. Itu momen yang sangat menyenangkan," pungkas Tindley.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini