Beranda Berita Krisis di Soudal-QuickStep: Lefevere Akui Kekecewaan di Klasik Berbatu

Krisis di Soudal-QuickStep: Lefevere Akui Kekecewaan di Klasik Berbatu

19
0

Soudal-QuickStep, tim balap sepeda profesional Belgia, mengakui mengalami kekecewaan besar dalam kampanye Klasik Berbatu musim ini. CEO tim, Patrick Lefevere, mengungkapkan bahwa timnya telah mengadakan "pertemuan krisis" untuk mengidentifikasi penyebab kegagalan mereka.

Menurut Lefevere, timnya tidak tampil maksimal di Tour of Flanders dan Paris-Roubaix, dua balapan yang pernah mereka dominasi selama dekade terakhir. Satu-satunya penghiburan yang mereka dapatkan adalah kemenangan Tim Merlier di Scheldeprijs dan Nokere Koers.

"Kami berdiskusi tentang ban tubeless, tetapi saya pikir Jordi Meeus [dari Bora-Hansgrohe] finis di 10 besar dengan ban yang sama dari pabrikan yang sama," kata Lefevere.

Lefevere juga mempertanyakan keputusan timnya untuk mengikuti kamp pelatihan ketinggian pada Februari alih-alih mengikuti balapan yang lebih kecil, seperti yang dilakukan rival mereka Mathieu van der Poel.

"Pembalap yang tampil baik di Musim Semi di belakang Van der Poel adalah mereka yang membalap di balapan kecil pada Februari, seperti √Čtoile de Bess√®ges dan balapan Coupe de France," kata Lefevere. "Kami tidak mengikuti balapan itu karena banyak pembalap kami absen untuk berlatih."

Selain kegagalan di Klasik Berbatu, Lefevere juga menyoroti cedera Julian Alaphilippe yang dirahasiakan selama balapan. Alaphilippe, yang telah dikritik oleh Lefevere pada awal musim, telah membalap dengan cedera lutut yang diderita saat kecelakaan di Strade Bianche.

"Sudah jelas kami tidak siap di Paris-Roubaix," tulis Lefevere dalam kolom Het Nieuwsblad-nya. "Jadi pertanyaan utama dalam pertemuan kami adalah dari mana kurangnya kinerja itu berasal? Beberapa alasan muncul."

Meskipun mengalami kemunduran di Klasik Berbatu, Lefevere bersikeras bahwa Soudal-QuickStep telah menikmati musim yang sukses secara keseluruhan, dengan Remco Evenepoel dan Mikel Landa bersinar sebelum mengalami kecelakaan. Namun, absennya Evenepoel di Ardennes Classics tahun ini menjadi pukulan besar bagi tim.

"Kami masih memenangkan 13 balapan sejauh ini. Hanya UAE Team Emirates dan Visma-Lease a Bike yang lebih baik," kata Lefevere. "Sponsor saya mengambil pandangan global, dan mereka tetap fokus di luar negeri. Remco di Portugal dan Landa di Spanyol tentu membuat mereka senang. Hanya penggemar dan media Flemish yang terpaku pada Klasik."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini