Beranda Berita Matthew Brennan: Sprinter Masa Depan yang Berpotensi Menggebrak Peloton Dunia

Matthew Brennan: Sprinter Masa Depan yang Berpotensi Menggebrak Peloton Dunia

11
0

Nama Matthew Brennan mungkin belum terlalu familiar di dunia balap sepeda, tapi pebalap muda asal Inggris berusia 18 tahun ini memiliki potensi besar untuk menjadi salah satu sprinter terhebat di masa depan. Brennan baru-baru ini membuktikan bahwa ia layak mendapat sorotan setelah finis ketiga di Circuit de Wallonie, mengalahkan sejumlah pebalap WorldTour ternama.

Berlomba untuk tim pengembangan Visma-Lease A Bike, Brennan berlari cepat untuk finis di urutan ketiga di belakang Arnaud De Lie dan Axel Zingle. Kecepatan dan keterampilannya yang luar biasa bahkan mengungguli pebalap hebat seperti Jake Stewart dan Luca Mozzato.

"Ini terasa sangat bagus," ungkap Brennan setelah meraih podium ketiga. "Perlombaan berjalan sempurna bagi kami. Kami terus berada di depan dan Loe van Belle memastikan kami tidak membuang banyak energi di peloton."

Brennan menjelaskan bahwa kilometer terakhir sangat menegangkan. Ia berhasil mengikuti roda Tosh Van der Sande, dan setelah Per melakukan tugas dengan baik di depan, Brennan bersiap untuk sprint.

Stewart, pebalap berusia 24 tahun yang juga menjanjikan, memulai sprint di jalur lurus terakhir balapan berbukit sepanjang 184 km. Zingle kemudian bergerak naik di samping Stewart, disusul Brennan dan De Lie yang berada di belakangnya.

Pasangan itu sama-sama menahan angin di 100 meter terakhir saat Stewart mulai menurun. De Lie berhasil menyalip dan meraih kemenangan, sementara Brennan finis tepat di belakang roda depan Zingle untuk mengamankan posisi ketiga.

"Saya masuk dengan banyak keyakinan karena di pertengahan balapan saya merasa memiliki kaki yang bagus," kata Brennan. "Sejujurnya, saya tidak menyangka bisa finis di podium. Itulah mengapa saya sangat senang karenanya."

"Anda belajar dari segalanya dan belajar dari pembalap terbaik di dunia. Itu membuatnya jauh lebih mudah untuk balapan berikutnya," imbuhnya.

Pebalap Visma ini baru bergabung dengan tim asal Belanda setelah meninggalkan tim junior Inggris Fensham Howes selama musim dingin. Brennan juga mendapat dukungan dari Rayner Foundation selama perkembangannya.

Ia telah menggabungkan balap jalan dan trek selama karirnya. Tahun lalu, Brennan menjadi juara dunia junior pada disiplin individu pursuit dan Madison (bersama putra Bradley Wiggins, Ben).

"Para pebalap mengendalikan balapan dan membalap dengan berani," kata Arthur van Dongen, directeur sportif Visma-Lease A Bike. "Loe mungkin adalah orang terkuat hari ini dan Matthew sangat dekat dengan kemenangan."

"Jelas tidak ada rasa malu finis ketiga di belakang De Lie. Secara keseluruhan, ini adalah hari yang sangat baik dan memberikan banyak kepercayaan diri untuk masa depan," tambahnya.

Pemenang Guido Reybrouck Classic dan Keizer des Juniores pada 2023, Brennan telah meraih kemenangan di balapan satu hari 1.2 Kroasia, Trofeo Umag dan Trofeo Poreč musim ini.

Setelah mengalahkan pebalap seperti Paul Penhoët, Luca Mozzato, dan Jake Stewart di Wallonie, Brennan akan melanjutkan perkembangannya dengan mencampurkan balapan U23 dengan balapan bersama para profesional.

Brennan dikontrak dengan tim pengembangan hingga 2025 dan berharap di masa depan dapat naik ke WorldTour, mengikuti jejak mantan pebalap Visma seperti Finn Fisher-Black (UAE Team Emirates), Johannes Staune-Mittet, Olav Kooij (Visma-Lease-A Bike), Archie Ryan (EF Education-EasyPost), dan Lars Boven (Alpecin-Deceuninck).

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini