Beranda Berita Pesta Papan Atas Giro d’Italia: Adu Ketat Menuju Podium

Pesta Papan Atas Giro d’Italia: Adu Ketat Menuju Podium

25
0

Dengan Tadej Pogačar (UAE Team Emirates) menguasai maglia rosa, perebutan podium menjadi sorotan utama pada minggu ketiga Giro d’Italia 2023. Pertarungan ini bagaikan balapan tersendiri di dalam balapan yang lebih besar.

Geraint Thomas (Ineos Grenadiers) tertinggal 6:41 di belakang Pogačar setelah kemenangan solo dominan Slovenia di Livigno pada Minggu lalu. Selisih waktu ini belum pernah terlihat pada titik balapan ini sejak Eddy Merckx mendominasi Giro d’Italia 1973.

Namun, Dani Martínez (Bora-Hansgrohe) hanya tertinggal 15 detik dari pembalap Welsh tersebut, sementara Ben O’Connor (Decathlon AG2R) menempati posisi keempat dengan selisih 1:02 dari Thomas. Ketiganya adalah pembalap berpengalaman Grand Tour, sehingga perebutan tempat podium terakhir dapat berlangsung sengit hingga pendakian ganda Monte Grappa pada Sabtu depan.

Antonio Tiberi (Bahrain Victorious) menempati posisi kelima secara keseluruhan dengan selisih waktu 9:26. Thymen Arensman (Ineos Grenadiers) berada di urutan keenam dengan selisih 9:45 dan menjadi ancaman bagi jersey putih pembalap muda terbaik Tiberi.

Romain Bardet (Dsm-firmenich PostNL) berada di posisi jauh, 10:49, tetapi tetap menjadi ancaman. Pembalap Prancis itu sangat menantikan minggu terakhir di pegunungan dan bertekad memperbaiki penampilan buruknya di minggu pertama Giro.

Para pembalap ini akan berlomba satu sama lain, alih-alih khawatir dengan serangan dari Pogačar atau pembalap pelarian, seperti yang mereka lakukan di Passo di Foscagno pada Minggu. Ini akan menjadi permainan strategis antara keberanian dan performa, dimulai dengan finis pendakian di Santa Cristina Val Gardena di tepi Dolomites hari Selasa.

Thomas bersikap rendah hati pada hari istirahat kedua di Livigno, berharap untuk memulihkan tenaga sebelum dua finis pendakian pada Selasa dan Rabu.

"Kami telah tampil baik sejauh ini dalam balapan ini, tetapi dua tahap sangat berat setelah hari istirahat, jadi kami hanya perlu berusaha dan bersiap untuk itu," katanya usai melewati garis finis pada Minggu.

O’Connor memberikan komentar melalui panggilan video pada Senin setelah memilih untuk tetap hangat dan segera turun dari stasiun ski Mottolino menggunakan kereta gantung pada Minggu. Pembalap Australia itu kesal karena kehilangan delapan detik dari Thomas dan Martinez dan siap bertarung di pegunungan.

"Saya tidak takut sama sekali. Pegunungan adalah tempat saya tampil terbaik, jadi saya harus siap, berlatih, dan melihat apakah saya bisa mengejar waktu untuk naik podium. Jika tidak, ya begitulah adanya. Tapi saya akan mencoba yang terbaik untuk melakukannya," katanya.

"Hanya ada satu menit antara saya dan Dani, jadi masih sangat terbuka, dan Anda memiliki beberapa tahap yang sangat, sangat sulit. Jadi saya tidak berpikir ada yang mustahil.

"Minggu terakhir adalah waktu yang menentukan di Giro, seperti biasa. Anda harus dalam performa terbaik Anda. Semoga saja saya memberikan segalanya, dan kemudian Anda akan melihat di mana Anda berakhir ketika sampai di Roma."

24 jam setelah finis etape Livigno, O’Connor memiliki pandangan yang lebih positif terhadap penampilannya dan memproyeksikannya ke minggu berikutnya, terutama etape 17 ke puncak Passo Brocon, yang mencakup empat pendakian utama hanya dalam jarak 159 km.

"Saya tidak merasa 100%, tetapi itu mungkin karena uji waktu Sabtu. Saya berhasil meminimalkan kerusakan dan pada akhirnya, saya senang dengan hasilnya. Itu adalah salah satu hari terberat saya di atas sepeda, jadi masih bisa tampil baik adalah sinyal yang bagus," katanya.

"Saya pikir mungkin etape Brocon adalah etape yang paling cocok untuk saya. Ini terus menerus, naik dan turun di pegunungan. Saya pikir itu cukup untuk benar-benar menciptakan jarak yang cukup besar. Ini adalah hari yang paling saya nantikan.

"Saya pikir Tadej mungkin akan sedikit lebih defensif karena dia memiliki keunggulan yang sangat besar. Jadi terserah kami, Bora dan Ineos untuk memperebutkan dua tempat podium terakhir di Roma."

Martinez juga telah mempelajari etape-etape pada minggu terakhir dengan cermat.

Untuk pertama kalinya dalam kariernya, ia berada di posisi pemimpin Grand Tour, tetapi pernah membantu Egan Bernal memenangkan Giro d’Italia 2021. Ia memiliki kesempatan seumur hidup untuk finis di podium.

"Saya masih merasa baik, meskipun saya sedikit lelah. Tapi saya menantikan minggu terakhir Giro ini," katanya saat panggilan video.

"Yang terpenting adalah tampil konsisten, itu kuncinya. Saya masih merasa tenang saat ini dan menikmati waktu saya di sini.

"Etape Selasa akan menjadi sangat penting dan kemudian ada etape pendakian terakhir melalui Monte Grappa. Itu adalah etape terberat di Giro ini. Monte Grappa adalah pendakian satu jam.

"Dalam beberapa hari ke depan, penting untuk balapan dengan bijak dan menunggu momen Anda. Saya bekerja keras untuk Giro ini dan tujuannya adalah finis di podium, tetapi Roma masih jauh."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini