Beranda Berita Pogačar Dominasi Giro d’Italia, Siap Taklukkan Tour de France

Pogačar Dominasi Giro d’Italia, Siap Taklukkan Tour de France

35
0

Tadej Pogačar kembali menunjukkan kehebatannya pada etape ke-20 Giro d’Italia dengan memetik kemenangan di Monte Grappa. Pembalap UAE Team Emirates itu mengukuhkan dominasinya sepanjang ajang balap sepeda bergengsi tersebut.

Meskipun ada opini yang menyatakan balap tidak lagi berfungsi sebagai sarana latihan bagi pembalap, Pogačar justru membuktikan sebaliknya. Pada Giro d’Italia kali ini, pembalap asal Slovenia itu seperti menjalani sesi latihan panjang untuk Tour de France.

Pogačar telah mengumumkan niatnya untuk menjuarai etape ke-20 di Bassano del Grappa, dan ia membuktikannya. Ia kembali menunjukkan kemampuannya untuk menang sesuai keinginannya. Serangannya di Monte Grappa dengan jarak sekitar 6 kilometer menunjukkan bahwa ia mempunyai strategi khusus.

"Rencananya adalah untuk menyelesaikan Giro dengan semangat tinggi dan kondisi fisik yang baik – saya telah mencapainya, jadi saya senang dengan tujuan ini," kata Pogačar setelah berhasil menang solo dengan selisih waktu lebih dari dua menit dari para pembalap lain. "Hari ini adalah ujian terakhir di tanjakan, jadi saya sangat senang dengan hasilnya."

Tahap kedua dari terakhir Giro d’Italia menampilkan pendakian ganda Monte Grappa. Giulio Pellizzari sempat memberikan perlawanan saat pendakian pertama, tetapi hasil hari itu sudah jelas, dengan UAE Team Emirates memastikan keunggulan Pellizzari tidak akan lepas kendali.

Pada pendakian kedua Monte Grappa, polanya serupa. Setelah Rafal Majka meningkatkan kecepatan, Pogačar melaju kencang dan dengan cepat menyalip Pellizzari. Di puncak bukit, ia telah unggul hampir dua menit, dan meskipun menghindari risiko pada jalur menurun sepanjang 31 kilometer, ia memperpanjang keunggulannya saat mencapai garis finish di Viale delle Fosse, Bassano del Grappa.

Dalam pendakian tersebut, Pogačar tampak lebih khawatir dengan tifosi yang memenuhi jalan daripada dengan para pembalap lainnya. Ia menegur seorang penggemar yang menepuknya saat ia melintas, dan ia juga merasa tidak nyaman dengan sekelompok orang yang ramai di sekitar suar merah muda.

"Seseorang menyalakan suar di dekat saya, dan saya merasakan beberapa percikan di lengan saya," kata Pogačar. "Tetapi tanpa mereka, ini tidak akan menjadi pertunjukan, jadi saya berterima kasih kepada mereka."

Sebenarnya, pertunjukan pada Giro d’Italia kali ini adalah pertunjukan solo Pogačar dari awal hingga akhir. Ia akan mengendarai sepeda menuju Roma pada hari Minggu dengan keunggulan akhir 9:56 atas Daniel Martínez (Bora-Hansgrohe), memecahkan rekor abad ke-21 yang dibuat oleh Ivan Basso pada tahun 2006 sebelum ia terlibat dalam Operacion Puerto.

"Meskipun menang dengan selisih satu detik, itu tetap kemenangan. Di Giro ini, kebetulan seperti ini," kata Pogačar tentang selisih kemenangannya yang sangat besar, menepis anggapan bahwa ia bertujuan untuk memperpanjang keunggulannya hingga lebih dari 10 menit.

Sejak lomba dimulai di Turin tiga minggu lalu, Pogačar tidak pernah menyia-nyiakan sedetik pun untuk rivalnya di klasemen umum. Dari sudut pandang luar, sulit untuk menemukan sedikit pun kelemahan dalam perlombaannya. Satu-satunya kesulitan yang ia alami mungkin adalah kecelakaan ringan di kaki Oropa pada etape ke-2.

"Tidak semuanya berjalan mulus," tegas Pogačar. "Kami berhasil mencapai sini dengan selisih yang cukup besar dari peringkat kedua, tetapi pasti ada momen-momen yang sulit. Tapi saya menyelesaikannya dengan sangat baik, seperti yang saya harapkan, dan seperti yang saya bayangkan dalam tujuan saya."

Giro d’Italia, tentu saja, hanyalah bagian pertama dari periode sibuk bagi Pogačar, yang bertujuan menjadi orang pertama sejak Marco Pantani pada tahun 1998 yang memenangkan Corsa Rosa dan Tour de France di tahun yang sama. Sejak melakukan upaya solo sepanjang 81 kilometer untuk memenangkan Strade Bianche pada bulan Maret, ada kesan yang berkembang bahwa Pogačar edisi 2024 adalah yang terbaik, meskipun Juli akan menjadi ujian utamanya.

"Tahun ini saya membuat langkah maju lagi," kata Pogačar. "Setiap tahun semakin sulit untuk meningkat, tetapi saya sangat senang dan beruntung saya masih bisa menemukan beberapa peningkatan selama musim dingin. Saya sangat senang saya membuat beberapa kemajuan kecil, dan pengalaman juga ikut berperan sekarang."

Musim panasnya juga dimulai dengan sangat baik.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini