Beranda Berita Protokol COVID-19 Diberlakukan Kembali di Tour de France 2024

Protokol COVID-19 Diberlakukan Kembali di Tour de France 2024

21
0

Setelah kasus COVID-19 muncul di peleton, tim Visma-Lease a Bike kembali memberlakukan sebagian protokol COVID-19 di Tour de France 2024 yang dimulai hari ini.

Seluruh tim, termasuk staf dan pembalap, mengenakan masker wajah pada penerbangan ke Florence untuk Grand Départ. Setiap anggota tim juga akan menjalani tes COVID-19 cepat setiap hari, dan mesin pengujian PCR khusus akan digunakan untuk pemeriksaan lebih lanjut jika diperlukan.

Penggunaan masker wajah kembali direkomendasikan di tempat-tempat berkumpulnya banyak orang, meskipun belum jelas apakah tim akan mengenakannya pada konferensi pers malam ini. Siapa pun yang menunjukkan gejala pilek atau flu akan diisolasi.

Sumber Visma-Lease a Bike menyatakan, "Tidak mudah meyakinkan semua orang tentang perlunya protokol ini. Tetapi jika melihat seberapa banyak investasi kami untuk Tour de France, mencegah COVID-19 masuk ke dalam tim adalah hal yang logis."

Awal pekan ini, Visma-Lease a Bike mengumumkan bahwa Sepp Kuss, pebalap pendukung gunung utama untuk Jonas Vingegaard, tidak dapat berpartisipasi karena belum sepenuhnya pulih dari COVID-19.

Kasus lain juga muncul di tim lain. David Gaudu (Groupama-FDJ) baru-baru ini dinyatakan positif COVID-19, tetapi sekarang telah kembali berlomba di Tour setelah melewatkan Kejuaraan Nasional Prancis untuk memastikan pemulihan penuh. Sementara Tao Geoghegan Hart (Lidl-Trek) terpaksa mundur dari Tour karena kombinasi patah tulang rusuk akibat kecelakaan dan infeksi COVID.

Protokol COVID-19 di balap sepeda sempat dihapus atau tidak lagi diwajibkan oleh UCI pada awal musim ini, jauh lebih lambat dari banyak olahraga lain. Namun, beberapa bagian penting dari protokol tetap berlaku.

Sepanjang musim 2023, misalnya, secara teknis pembalap masih diharuskan memakai masker wajah hingga beberapa menit sebelum start. Karantina terbatas bagi pembalap yang terinfeksi juga masih wajib.

Meski pembatasan tersebut dicabut pada awal musim ini, UCI tetap merekomendasikan beberapa praktik.

"Virus ini masih beredar saat ini, dan dengan musim dingin, sedikit terjadi peningkatan epidemi," bunyi siaran pers UCI pada akhir Desember lalu.

"Namun, berkat kampanye vaksinasi yang ekstensif, bentuk-bentuk penyakit tetap relatif ringan, bahkan pada individu yang rentan."

"Mengenakan masker, menjaga kebersihan tangan, dan memberikan ventilasi pada ruangan tertutup – semua tindakan efektif selama pandemi – masih relevan. Orang yang dinyatakan positif tidak lagi diwajibkan untuk melakukan isolasi, tetapi kelanjutan dari tindakan pencegahan tetap penting. Ini adalah tanggung jawab dokter tim sebagai bagian dari pencegahan standar terhadap penyakit infeksi pernapasan."

Giro d’Italia tahun lalu merupakan Grand Tour terakhir yang sangat terpengaruh oleh COVID-19, dengan beberapa pembalap dari Jumbo-Visma terpaksa mundur bahkan sebelum start dan pemimpin balapan Remco Evenepoel (Soudal-QuickStep) serta sebagian besar timnya kemudian mengundurkan diri.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini