Beranda Berita Rahasia Kemenangan Tadej Pogačar: Dominasi dengan Kehebatan Mekanik

Rahasia Kemenangan Tadej Pogačar: Dominasi dengan Kehebatan Mekanik

13
0

Tadej Pogačar, pesepeda fenomenal yang kerap mendominasi balapan, tak hanya mengandalkan kekuatan fisik semata. Bersama timnya, UAE Team Emirates, ia juga mengejar setiap keunggulan mekanik demi memaksimalkan performanya.

Sejak debut profesionalnya pada 2019, Pogačar dan timnya telah berevolusi dan menyempurnakan pilihan peralatan balap mereka. Tujuannya jelas: menghemat berat, meningkatkan efisiensi, dan meraih keunggulan sekecil apa pun.

Salah satu perubahan signifikan adalah transisi dari rem pelek ke rem cakram. Pogačar terkadang beralih di antara keduanya, menggunakan sepeda yang lebih ringan untuk tanjakan. Tim juga berinvestasi besar dalam pengujian terowongan angin independen untuk mengoptimalkan kombinasi roda dan rangka.

Bekerja sama dengan Colnago, UAE Team Emirates mengembangkan V4Rs berdasarkan masukan Pogačar. Pada 2023, seluruh tim beralih dari grupset Campagnolo ke Shimano dan menggandeng Enve untuk roda serta Continental untuk ban tubeless. Pogačar dan pebalap lain sering memilih ban Continental GP 5000 TT 28mm daripada Grand Prix 5000 S TR, tergantung kondisi balapan.

Sepeda mereka juga dilengkapi dengan kokpit serat karbon satu bagian yang aerodinamis. Awalnya disediakan oleh Colnago, kini Pogačar tampaknya menggunakan model Enve SES AR.

Selain itu, Pogačar telah mengurangi ukuran rangka dari 50 cm menjadi 48,5 cm dan mempersempit lebar kokpit dari 42 cm menjadi 37 cm dengan flare dua sentimeter, mengikuti tren penggunaan setang yang sempit.

Ia selalu balapan dengan helm aero Met Manta dan kacamata pelindung wajah besar Scicon. Pakaian dan skinsuit balap disediakan oleh merek Tuscan, Piesse.

Pada 2023, Pogaqar juga mengganti engkol dari 170 mm menjadi 165 mm untuk Strade Bianche, yang berhasil ia menangkan melalui serangan solo sepanjang 80 km. Hal ini dianggap membantu meningkatkan irama, mengurangi beban otot kaki, dan meningkatkan aerodinamika.

Keunggulan mekanik terbaru Pogačar adalah penggunaan rantai unik 55 x 40. Merek Italia kecil, Carbon-Ti, menciptakan rantai khusus untuknya. Rantai 55 gigi karbon ini pertama kali digunakan di Milan-San Remo dan membantunya meraih kemenangan di Liège-Bastogne-Liège.

"Tadej yang meminta, ia tahu apa yang ia inginkan dan semua orang berusaha membantu," ujar Marco Monticone, Product Manager Carbon-Ti, kepada BiciPro.

Menurut Carbon-Ti, tim UAE Team Emirates menginginkan rantai yang lebih besar untuk rasio gigi yang lebih luas, terutama untuk turunan cepat. Ini dianggap sebagai cara untuk menyaingi lawan yang menggunakan sproket sepuluh gigi.

Carbon-Ti harus merancang ulang seluruh sistem rantai mereka untuk menciptakan kombinasi 55×40, menggunakan desain 3D dan pengaturan mesin CNC baru. Struktur rantai terbuat dari serat karbon, dengan gigi yang dikerjakan CNC dari aluminium. Carbon-Ti mengklaim desain ini membantu mengait rantai di antara rantai untuk perpindahan gigi naik dan turun yang presisi.

Konfigurasi 55×40 ini kini telah dipesan oleh seluruh pebalap UAE Team Emirates, tetapi akan segera dijual untuk umum dengan harga €249,00 untuk rantai 55 dan €186,00 untuk rantai bagian dalam.

Tim rival juga menunjukkan minat, tetapi dengan Carbon-Ti yang merupakan perusahaan kecil, terdapat daftar tunggu selama empat hingga lima bulan.

"Saat ini, konfigurasi 55×40 eksklusif untuk UAE Team Emirates karena kami adalah pemasok resmi tim. Tetapi saat dijual secara umum, siapa pun dapat membelinya," kata Monticone dari Carbon-Ti.

"Bahrain Victorious, Decathlon, dan Jayco-AlUla telah meminta untuk membelinya dan Decathlon membuat pesanan yang signifikan. Jadi, saya yakin orang-orang akan segera melihatnya di sepeda mereka."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini