Beranda Berita Rooijakkers Melambung Tinggi di Mur de Huy, Incar Podium di Liège-Bastogne-Liège

Rooijakkers Melambung Tinggi di Mur de Huy, Incar Podium di Liège-Bastogne-Liège

29
0

Pauliena Rooijakkers dari Fenix-Deceuninck menorehkan prestasi luar biasa dengan finis di posisi enam pada ajang La Flèche Wallonne Femmes, menyusul penampilan gemilangnya di Mur de Huy.

Rooijakkers tampil sebagai pelarian awal bersama Grace Brown (FDJ-SUEZ) dan menyerang lagi di 10 kilometer terakhir. Ia memasuki Mur de Huy di posisi ke-22 tetapi berhasil menyalip lawan-lawannya dan melintasi garis finis di tempat keenam.

"Di tanjakan terakhir, saya mengambil kecepatan sendiri. Finis di posisi keenam mengejutkan saya setelah kerja keras yang saya lakukan. Saya tahu saya dalam kondisi prima, tetapi saya sangat senang dengan hasilnya," kata Rooijakkers kepada Cyclingnews.

Sebelum upaya finisnya yang luar biasa, Rooijakkers menghabiskan 28 kilometer dalam pengejaran bersama Brown, melompat mengejar pebalap Australia itu ketika ia menyerang di puncak Côte d’Ereffe. Meskipun mereka tidak pernah lebih dari 45 detik di depan rombongan, tidak berada dalam kelompok adalah keuntungan tersendiri pada pendakian pertama Mur de Huy.

"Saya tahu dia adalah pebalap yang sangat kuat dan berharap beberapa pebalap akan ikut bersama saya. Setelah itu kami bisa bertahan pada pendakian pertama Mur de Huy ‘dengan mudah’ di depan," jelasnya.

Dengan sisa 16 kilometer, Brown dan Rooijakkers kembali ke dalam rombongan setelah berada hanya beberapa detik di depan untuk beberapa waktu. Dua pebalap dari pelarian awal masih di depan – dan Rooijakkers kembali bergerak di puncak Côte d’Ereffe, kali ini mengejar sendirian.

"Saya berharap balapan akan lebih terbuka dan para favorit juga akan menyerang," kata pebalap berusia 30 tahun itu.

Ia berhasil melewati Sara Martín (Movistar Team) dan Julie Van de Velde (AG Insurance-Soudal) di dalam 10 kilometer terakhir, dan akhirnya pebalap lain bereaksi: Élise Chabbey (Canyon-SRAM) melompat ke depan Rooijakkers sementara Elisa Longo Borghini (Lidl-Trek), Mareille Meijering (Movistar Team), dan Lotte Kopecky (SD Worx-Protime) juga mencoba menjembatani ke depan.

Longo Borghini dan akhirnya Kopecky berhasil melintasi, tetapi rombongan mengejar mereka dan menutup celah.

Setelah penampilan apik di Flèche Wallonne, Rooijakkers kini menanti final musim Klasik, Liège-Bastogne-Liège.

"Itu adalah balapan yang paling cocok untuk saya dari semua Klasik. Saya berharap ini akan menjadi balapan yang sulit. Tujuannya adalah selalu menang bersama tim, tetapi dalam kondisi ini, saya akan mengincar podium,” janji Rooijakkers untuk berprestasi tinggi hari Minggu.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini