Beranda Berita Tadej Pogačar Unggul Jauh di Giro d’Italia 2023, Bukti Dominasi yang Luar...

Tadej Pogačar Unggul Jauh di Giro d’Italia 2023, Bukti Dominasi yang Luar Biasa

56
0

Setelah 15 etape Giro d’Italia, pembalap Tadej Pogačar memimpin dengan selisih 6 menit 41 detik. Jarak yang jauh itu mengingatkan pada dominasi Carlo Clerici pada tahun 1954, namun dengan cara yang sangat berbeda.

Dominasi Clerici pada tahun 1954 bermula dari taktik "fuga bidone" yang kontroversial, sebuah pelarian yang terorganisir untuk membuka celah waktu yang besar. Setelah etape ke-15, Clerici memimpin dengan selisih 14 menit 18 detik, dibantu oleh rekan setimnya dari Swiss, Hugo Koblet, pembalap terkuat pada saat itu. Clerici berhasil mempertahankan keunggulannya hingga ke Milan seminggu kemudian.

Namun, Pogačar justru meraih keunggulannya dengan kecepatan yang luar biasa. Saat menyerang di Passo del Foscagno pada Ahad sore, ia unggul satu menit dari para pesaingnya hanya dalam dua kilometer pertama. Ia kemudian unggul satu menit lagi pada 12 kilometer berikutnya, sekaligus meraih kemenangan etape ke-4 di Giro tahun ini.

Korannya Italia, Il Corriere della Sera, menyebut aksi Pogačar ini sebagai "salah satu prestasi paling mencengangkan dalam beberapa dekade terakhir di dunia balap sepeda." Data menunjukkan bahwa ia menghasilkan daya hingga 920 watt selama 13 detik pertama saat berakselerasi.

Meski begitu, Pogačar merendah ketika ditanya tentang penampilannya. Ia mengatakan bahwa aksinya itu "salah satu dari tiga pertunjukan terbaik saya di tanjakan tinggi," tetapi bukan yang terbaik sepanjang kariernya.

Sejumlah pencapaian Pogačar lainnya juga mendapat sorotan. Kemenangannya di Livigno memiliki makna khusus baginya, karena itu adalah tempat latihannya di masa junior dan juga tempat penting dalam hubungannya dengan pacarnya. Pogačar mengakui bahwa kemenangan itu penting secara pribadi, tetapi ada kemenangan lain yang lebih bersejarah.

"Ada banyak kemenangan yang lebih berbobot," ujarnya. "Saya tidak mengatakan ini adalah salah satu yang terbesar, tetapi masuk dalam jajaran teratas. Sulit untuk mengkategorikan semua kemenangan, terutama jika Anda menang di Tour de France dan Monumen – tetapi memenangkan etape ratu di Grand Tour adalah sesuatu yang sangat istimewa."

Perbincangan tentang kemungkinan Pogačar melakukan double Giro-Tour sudah mulai mengemuka. Pogačar mengonfirmasi tidak akan menambah balapan lagi ke dalam jadwalnya antara Giro dan Tour. Ia percaya untuk tidak membuat kesalahan yang sama seperti Alberto Contador pada tahun 2015.

Meski Giro tahun ini berjalan mulus bagi Pogačar, ia menyatakan belum ada kejutan yang berarti. Masih harus dilihat apakah kondisi cuaca akan memungkinkan pendakian ke Umbrailpass pada Selasa, tetapi sejauh ini tidak ada hal yang mengkhawatirkan bagi sang pemegang maglia rosa.

Pogačar juga membantah bahwa ia sedang menikmati puncak performa kariernya. "Ini salah satu momen terbaik dalam karier saya," ujarnya. "Tapi jelas, momen terbaik dalam karier saya adalah kemenangan di Tour de France, bukan? Mari kita lihat dalam satu minggu dan beberapa tahun mendatang bagaimana kemenangan ini terpatri – jika itu terjadi…"

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini