Beranda Berita Van der Poel Optimis Tatap Amstel Gold Race

Van der Poel Optimis Tatap Amstel Gold Race

18
0

Penantang utama Amstel Gold Race, Mathieu van der Poel, membandingkan balapan klasik Belanda itu sebagai "seperti Tour of Flanders mini". Setelah mengantongi gelar juara beruntun di De Ronde dan Paris-Roubaix, ia tak sabar berlaga di tanah air sendiri.

Van der Poel mengenang kemenangannya di Amstel pada 2019, menyebut ledakan terakhirnya melewati saingan menuju garis finis Valkenburg sebagai "kemenangan besar pertama saya di jalanan."

Pemimpin Alpecin-Deceuninck ini juga menekankan bahwa beberapa minggu terakhir berjalan baik baginya. "Sekarang, pertanyaannya adalah mempertahankan performa ini selama sepuluh hari ke depan. Dan itu akan dibutuhkan karena baik di Amstel maupun Liège-Bastogne-Liège mendatang, kita akan menghadapi banyak pesaing yang mungkin lebih segar," tuturnya.

Komentar Van der Poel mengesampingkan keraguan mengenai keikutsertaannya di Liège-Bastogne-Liège, karena sang juara Flanders dan Roubaix kini mengalihkan perhatiannya ke Monumen terakhir musim ini.

"Tentu saja, saya senang kembali ke Amstel Gold Race," kata Van der Poel yang telah dua kali mengikuti balapan klasik Belanda itu. "Kemenangan saya pada 2019 adalah momen yang tak terlupakan. Hasil spektakuler itu masih memikat imajinasi penggemar, dan itu juga kemenangan besar pertama saya di jalanan. Momen-momen seperti itu sangat berharga."

Finis keempat pada 2022, Van der Poel menambahkan, hanya meneguhkan bahwa balapan itu memiliki banyak kesamaan dengan Tour of Flanders—medan teknis yang terkadang sangat terjal, yang telah dimenangkannya tiga kali, "dengan banyak belokan dan bukit curam, tetapi tanpa batu bulat."

Tanpa bermaksud meremehkan, ia kemudian menyatakan bahwa musim ini berjalan sangat baik sejauh ini, tetapi juga berpendapat bahwa ia mungkin akan berada dalam posisi kurang menguntungkan di Liège-Bastogne-Liège, di mana banyak spesialis Ardennes tidak hanya akan lebih segar setelah kampanye Musim Semi Klasik yang panjang, tetapi juga "mendaki lebih baik daripada saya."

Meskipun 11 tanjakan berkategori dan 4.100 meter pendakian vertikal Liège bisa menjadi tantangan besar bagi Van der Poel, Minggu ini Amstel Gold Race akan berlangsung terlebih dahulu. Pembalap Belanda itu telah memeriksa lintasan pada hari Rabu.

"Bukannya itu sangat dibutuhkan, karena saya jelas tahu jalanan di Dutch Limburg," katanya. "Namun, menyegarkan ingatan selalu bermanfaat."

Mungkin tidak mengherankan bagi seorang pembalap yang sangat unggul atas lawan-lawannya di tiga Klasik yang dimenangkannya musim ini, Van der Poel mengaku "tidak terlalu khawatir" tentang siapa saingannya.

"Siapa yang saya anggap saingan utama? Seperti yang Anda tahu, saya tidak terlalu memikirkan itu. Saya juga belum melihat daftar peserta. Mungkin ini klise, tetapi saya hanya berfokus pada kekuatan saya sendiri dan tim kami," katanya, seraya mencatat bahwa timnya sendiri—yang akan diperkuat oleh Søren Kragh Andersen, Quinten Hermans, dan Gianni Vermeersch—telah membuktikan kemampuan mereka, terlepas dari lawan.

"Dalam beberapa minggu terakhir, kami telah membuktikan bahwa sebagai sebuah tim, kami dapat mengendalikan balapan jika diperlukan," Van der Poel menunjukkan, dan dominasi Alpecin-Deceuninck di Paris-Roubaix Minggu lalu, yang berpuncak pada serangan dahsyat pemain Belanda itu pada 60 km dari akhir, adalah buktinya.

"Pada hari Minggu ini juga, saya akan dikelilingi oleh rekan-rekan yang semuanya telah membuktikan bahwa mereka dalam kondisi yang baik," katanya, "Dan kami memiliki banyak momentum positif. Saya pikir kami bisa berangkat ke [start di] Maastricht dengan penuh percaya diri."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini