Beranda Berita Wout Poels Siap Kembali Berjaya di Liège-Bastogne-Liège, Terinspirasi Santiago Buitrago

Wout Poels Siap Kembali Berjaya di Liège-Bastogne-Liège, Terinspirasi Santiago Buitrago

19
0

Jakarta – Raksasa Bahrain Victorious, Wout Poels, akan kembali menjajal Liège-Bastogne-Liège akhir pekan ini. Namun, kali ini Poels mengambil pendekatan berbeda untuk menghadapi "Klasik Musim Semi" yang bergengsi tersebut.

Terinspirasi oleh rekan setimnya, Santiago Buitrago, yang meraih podium pada tahun 2023, Poels memilih untuk menjalani persiapan selama lima hari di Tour of the Alps sebelum menghadapi pebalap-pebalap ternama seperti Tadej Pogačar, Tom Pidcock, dan Mathieu van der Poel.

Poels, yang kini berusia 36 tahun, akan memulai startnya di La Doyenne untuk ke-11 kalinya. Pada 2016, ia meraih kemenangan terbesar dalam kariernya di lintasan ini dengan mengalahkan Michael Albasini dan Rui Costa.

Pada tahun 2023, rekan setim Poels, Buitrago, menunjukkan performa impresif dengan menempati posisi ketiga setelah berlaga di Tirol Selatan dan Trentino. Terdorong oleh kesuksesan tersebut, Poels pun memutuskan untuk mengikuti jejak Buitrago.

Meski belum pernah menembus 10 besar di Liège-Bastogne-Liège sejak 2019, Poels berharap situasinya dapat berubah tahun ini. Ia akan terbang ke Belgia dari Italia setelah Tour of the Alps berakhir pada Jumat.

"Saya berharap ini menjadi persiapan yang baik. Ini memang sedikit pertaruhan bagi saya, tapi kita lihat saja nanti. Tahun lalu berhasil untuk Santi [Buitrago], jadi saya harap berhasil juga untuk saya," ujar Poels kepada Cyclingnews.

"Selalu menyenangkan untuk kembali ke Liège-Bastogne-Liège. Balapan ini mengubah kehidupan bersepeda saya."

Meskipun Poels pernah menjadi bagian penting dari Team Sky, membantu Chris Froome memenangkan empat gelar Tour de France, ia menyadari beratnya mengalahkan bintang-bintang modern bersepeda profesional. Namun, ia tahu betul apa yang diperlukan untuk menghadapi etape-etape berat di lintasan balap.

Poels, yang baru saja menyelesaikan etape basah yang sulit di Austria pada Rabu, bercanda bahwa ia tidak terlalu bersemangat untuk kembali berlomba di Wallonia setelah melihat kondisi cuaca yang sangat dingin di Flèche Wallonne.

"Memenangkan Monument adalah pencapaian luar biasa, jadi balapan ini selalu istimewa," kata Poels. "Tapi saya harap cuacanya lebih baik daripada di Fleche pada Rabu lalu, itu sangat dingin."

Setelah berpartisipasi di Liège-Bastogne-Liège, Poels akan memulai persiapan terakhirnya untuk Giro d’Italia, di mana ia akan mengejar kemenangan etape untuk melengkapi rangkaian kemenangan Grand Tour setelah kesuksesannya di Tour de France dan Vuelta a España pada 2023.

Poels, yang kini berstatus pembalap independen setelah meninggalkan Team Sky pada 2019, berharap dapat mengulangi kesuksesannya pada tahun 2023. Ia telah membuktikan kemampuannya dengan meraih kemenangan breakaway di Saint-Gervais Mont-Blanc pada Tour de France dan Guadarrama di Vuelta a España.

"Tahun lalu luar biasa, khususnya pada Tour dan Vuelta. Itulah alasan utama saya pindah tim," ungkap Poels. "Membutuhkan empat tahun untuk mencapainya, tapi itu sangat menggembirakan. Tahun ini, tujuan utamanya adalah meraih etape di Giro dan saya yakin kami berada di jalur yang tepat."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini