Beranda Balap Adu Dominasi Van der Poel vs Lidl-Trek di Gent-Wevelgem

Adu Dominasi Van der Poel vs Lidl-Trek di Gent-Wevelgem

28
0

Setelah penampilan dominannya di E3 Classic pada hari Jumat, banyak pembicaraan seputar apakah Mathieu van der Poel bisa dikalahkan atau tidak. Tahun lalu, pertanyaannya adalah bagaimana cara mengacaukan mesin kemenangan Visma-Lease a Bike. Tahun ini, jawabannya adalah aksi ganda pemenang Klasik Jasper Philipsen dan juara dunia bertahan.

Mads Pedersen dan rekan satu timnya menjawab pertanyaan itu dengan gaya yang luar biasa akhir pekan lalu. Jelas terlihat bahwa Lidl-Trek memiliki rencana pertempuran untuk Klassieker. Tanda-tanda mulai terlihat di Milan-San Remo, disempurnakan di E3, dan berhasil sempurna pada hari Minggu.

Dominasi satu pembalap, atau tim, di bidang balap apa pun dapat membuat urusan menjadi agak membosankan bagi mereka yang menonton. Untungnya, Lidl-Trek tampaknya telah meraih status baru mereka dengan penuh percaya diri dan terlihat mampu mengacaukan gerobak apel baik di peleton putra maupun putri dalam beberapa pekan dan balapan mendatang.

Elisa Balsamo telah menggarisbawahi statusnya sebagai pengganggu utama SD Worx dan sepertinya Pedersen dan Jasper Stuyven akan mengikutinya di bidang putra dalam beberapa minggu mendatang.

Selain itu, kami telah memilih beberapa alur cerita lain untuk diikuti dalam dua minggu mendatang setelah Tour of Flanders dan Paris-Roubaix tiba.

Juara bertahan Eropa, Christophe Laporte, membuktikan dirinya sangat berperan dalam sebagian besar kesuksesan Klasik timnya tahun lalu. Sejak bergabung dari Cofidis, Laporte telah menjadi roda penggerak penting dalam mesin Visma-Lease a Bike dan sekutu utama seperti Wout van Aert saat mereka mencari kemenangan di Flanders dan Roubaix.

Tim tersebut mengumumkan pada hari Senin bahwa Laporte dinyatakan tidak bisa ikut serta di Dwars door Vlaanderen, balapan yang dimenangkannya tahun lalu, dan Tour of Flanders minggu ini, yang akan menjadi pukulan telak bagi rencana besar Van Aert.

Menurut Visma-Lease a Bike, Laporte menderita sakit perut dan juga masalah nyeri pada sadel.

Sejak memenangkan Omloop Het Nieuwsblad di Pembukaan Akhir Pekan, tim tersebut telah berjuang untuk menegaskan kembali dominasinya dalam balapan-balapan berikutnya. Serangan penyakit dan cedera yang memengaruhi pembalap utama telah menjadi masalah utama dan kondisi Laporte hanya akan menambah masalah mereka.

Pembalap Prancis tersebut akan menjadi salah satu pembalap yang diperkirakan menjadi orang terakhir yang berdiri bersama Van Aert dalam hal rekan satu tim ketika ujung tajam dari kedua Monumen yang akan datang tiba.

Ketidakhadiran Laporte hanya akan menambah ekspektasi yang sudah berada di pundak juara Paris-Nice yang baru saja dinobatkan, Matteo Jorgenson. Dia adalah orang yang kami prediksi akan disorot sebagai potensi tangan kanan Van Aert.

Jumlah adalah kuncinya, menurut Lidl-Trek, dikombinasikan dengan pengalaman jika ingin mengisolasi dan pada akhirnya mengalahkan Van der Poel di halaman rumahnya sendiri Musim Semi ini.

Tim Amerika memiliki keduanya secara berlimpah akhir pekan lalu dan inti skuad hampir pasti akan tetap sama untuk Flanders dan Roubaix.

Di Stuyven dan Pedersen, Trek memiliki dua pembalap yang seirama seperti Van der Poel dan Philipsen dari Alpecin-Deceuninck dan keduanya sama seperti duo Alpecin yang bersedia mengorbankan diri demi satu sama lain, kualitas yang tidak dimiliki semua tim.

Harapkan untuk melihat rencana taktis mereka terus mendapatkan momentum saat Klassieker bergulir. Terbukti bahwa itu mulai terbentuk di San Remo, dan memiliki semua kualitas untuk mencapai puncak yang sempurna di velodrome Roubaix segera.

FDJ-Suez dan Movistar Berusaha Mengalahkan Favorit

Setelah menyaksikan Lidl-Trek akhir-akhir ini di peleton putri, hari Minggu menunjukkan bahwa tim lain mulai memperhatikan di mana kelemahan SD Worx-Protime.

Konsensus umumnya adalah bertahan lama untuk memberi mereka tekanan, atau menyalakan kilometer terakhir saat SD Worx berusaha mengumpulkan kereta sprint mereka untuk Lorena Wiebes. Baik Movistar maupun FDJ-Suez membuang semua rasa ragu dan melakukan hal itu pada tahap penutupan edisi putri Gent-Wevelgem pada hari Minggu.

Wiebes meraih kemenangan, tetapi pada akhirnya dia harus bekerja keras untuk meraihnya. Pertama-tama Emma Norsgaard dan Floortje Mackaij keluar dari jalur dalam upaya untuk mengguncang keadaan dan memaksa beberapa tim favorit untuk mengejar. Begitu mereka dibawa kembali, FDJ melakukan hal serupa dan meluncurkan Grace Brown untuk menyerang dengan jarak kurang dari tiga kilometer ke garis finis.

Brown adalah atlet time trial yang kuat, mampu melaju lebih awal dan melakukan gerakan yang tidak bisa dihentikan. Serangannya akan membunyikan bel alarm di antara kereta pengangkut SD Worx. Pada akhirnya, bukan itu yang terjadi, tetapi bahkan jika bukan Brown, orang lain akan terdorong oleh taktik Movistar dan FDJ akhir pekan lalu dan mungkin mencoba serupa untuk menghentikan Kopecky di Flanders dan Roubaix.

Bahkan sebelum ia mengenakan jersey kuning pemimpin balapan di Paris-Nice, Kiwi Laurence Pithie telah dibicarakan sebagai calon bintang masa depan Klassieker.

Pada perlombaan ke arah matahari, pebalap Groupama-FDJ itu mendukung kemampuannya di atas motor dengan kefasihannya di luar motor dan sama seperti Remco Evenepoel di usia dini, ia sudah tampak sangat nyaman di bawah sorotan balap sepeda tingkat elit.

Pithie mendukung itu akhir pekan lalu di Gent-Wevelgem, ikut serta di dalamnya dan bertarung melawan Van der Poel dan Pedersen saat mereka berusaha memperebutkan kemenangan. Dia juga terlihat seperti di rumah sendiri dan sama sekali tidak gentar dengan kaliber pengendara yang dihadapinya.

Pembalap Selandia Baru itu menghilang saat balapan mencapai kesimpulannya tetapi akan sangat percaya diri setelah penampilan seperti itu. Groupama FDJ tampaknya telah menemukan pembalap Klassieker ideal mereka untuk duduk bersama Stefan K√ľng sebagai harapan terbaik mereka untuk meraih kemenangan di settingan ini di atas batu-batuan.

Bersama dengan pro Inggris yang sedang naik daun Sam Watson, tim Prancis itu bisa memiliki cukup banyak kekuatan di balapan yang akan datang.

Bintang off-road Puck Pieterse masih relatif baru dalam balap jalan raya, tetapi sudah menunjukkan dirinya cukup sepadan dengan beberapa nama terbesar di disiplin tersebut.

Pembalap Belanda itu finis ketujuh di Gent-Wevelgem, balapan jalan terpanjangnya hingga saat ini, dan sudah mulai membicarakan dirinya sebagai pemenang Flanders potensial. Pieterse telah naik podium musim ini melawan Lotte Kopecky, Elisa Balsamo, dan Wiebes dan menunjukkan bahwa ia betah di WorldTour.

Flanders akan menjadi penampilan terakhirnya di musim Klassieker sebelum ia mengalihkan fokusnya ke Olimpiade Paris dan ia memberi tahu Cyclingnews bahwa ia mengincar podium tertinggi untuk penampilan terakhirnya tahun ini.

"Dengan berjalannya hal seperti sekarang ini, tentu saja, Anda harus memimpikan yang tertinggi dan saya pikir kami memiliki tim yang sangat bagus," katanya.

"Kami bekerja sama dengan sangat baik di sini di Gent-Wevelgem, jadi saya pikir bahkan kemenangan itu mungkin."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini