Beranda Balap Andrea Vendrame Raih Kemenangan Solo di Etape 19 Giro d’Italia

Andrea Vendrame Raih Kemenangan Solo di Etape 19 Giro d’Italia

53
0

Tiga tahun setelah kemenangan profesional terakhirnya, Andrea Vendrame (Decathlon AG2R La Mondiale) kembali membuktikan kebolehannya dengan meraih kemenangan solo pada etape ke-19 Giro d’Italia.

Pembalap Italia itu melancarkan serangan dari kelompok breakaway yang terdiri dari tujuh pembalap ketika jarak finis tersisa 30 km. Vendrame memperlebar jarak keunggulannya menjadi lebih dari satu menit pada tanjakan berkategori terakhir, mengungguli Pelayo Sánchez (Movistar) dan Georg Steinhauser (EF Education-EasyPost) yang mengejarnya.

Kemenangan Vendrame menambah deretan kesuksesan Decathlon AG2R La Mondiale musim ini, menyusul kemenangan etape yang diraih Valentin Paret-Peintre sebelumnya. Tim Prancis itu kini mengoleksi 22 kemenangan pada 2024, meningkat pesat dari sembilan kemenangan sepanjang tahun lalu.

"Hari ini adalah hari yang indah," kata pemenang etape berusia 29 tahun itu. "Hal terpenting adalah masuk dalam breakaway. Saya berada di sana sejak awal."

Serangan Vendrame dilakukan pada turunan, ketika hujan deras mengguyur Dolomites. "Saya pikir seseorang akan menyusul," katanya, "tetapi saya berusaha mempertahankan ritme tinggi, ritme yang teratur. Mereka menjaga saya dengan sangat baik dari mobil dan itu sempurna."

"Masih ada etape pegunungan besok. Kita tahu Pogi (Tadej Pogačar) sangat kuat. Kami di sini bersama O’Connor untuk GC, kami telah memenangkan dua etape, dan kami tidak akan kehilangan apa pun. Kami akan mencobanya besok."

Pemimpin lomba Pogačar (UAE Team Emirates) melintasi garis finis hampir 16 menit setelah Vendrame, bersama dengan pesaing GC lainnya.

Ada insiden yang mengkhawatirkan bagi Geraint Thomas (Ineos Grenadiers) yang mengalami kecelakaan setelah menyenggol roda belakang pembalap lain 6 km sebelum finis. Pembalap Welsh itu bisa kembali naik sepeda dan bergabung kembali dengan rombongan, finis dengan waktu yang sama.

Profil etape ke-19 menguntungkan bagi breakaway, tetapi butuh waktu untuk membentuk kelompok depan.

Awal yang kacau membuat 70 km pertama etape dari Mortegliano, dilombakan dengan kecepatan lebih dari 50 km/jam. Namun baru menjelang titik tengah peloton akhirnya melepaskan breakaway. Sembilan belas pembalap berkumpul di depan lomba, di antaranya pemenang etape Jhonatan Narváez (Ineos Grenadeirs), Julian Alaphilippe (Soudal Quick-Step), Steinhauser, dan Sánchez.

Ketika jarak finis tersisa 50 km, di tanjakan Passo Duron yang memiliki gradien 10%, keempat pembalap itu melepaskan diri dari rombongan. Mereka segera bergabung dengan Quinten Hermans (Alpecin-Deceuninck), Luke Plapp (Jayco AlUla), dan Vendrame, yang menambah tenaga ekstra pada gerakan itu.

Namun, ketujuh pembalap terdepan itu tidak bertahan lama bersama. Ketika jarak finis tersisa 30 km, Vendrame melancarkan serangan yang awalnya tampak sia-sia. Jarak keunggulannya sempat fluktuatif sekitar 10 detik, sebelum perlahan melebar. Saat berada di tanjakan berkategori terakhir, pembalap Italia itu memiliki keunggulan satu menit, dan raut wajahnya menunjukkan tekad yang besar.

Steinhauser dan Sánchez berupaya mendekatinya, tetapi keduanya hanya bisa memangkas beberapa detik.

"Mereka menyebut saya seorang pelawak," kata Vendrame dengan percaya diri setelah balapan. Namun pada akhirnya, dialah yang tertawa terakhir.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini