Beranda Balap Dua Penunggang Muda Red Bull Jadi Bintang Baru Balap Sepeda

Dua Penunggang Muda Red Bull Jadi Bintang Baru Balap Sepeda

14
0

Dua remaja berusia 15 tahun, Karl Herzog dan Georgs Tjumins, baru saja menorehkan prestasi gemilang dalam dunia balap sepeda. Mereka resmi menjadi pemenang program Red Bull Junior Brothers tahun 2024, yang berarti mereka akan bergabung dengan tim U19 GRENKE-Auto Eder, skuad junior Bora-Hansgrohe, dan menandatangani kontrak atlet Red Bull.

"Ini mimpi yang jadi kenyataan," ujar Herzog, yang merupakan adik dari pembalap Bora-Hansgrohe, Emil Herzog. Herzog dikenal memiliki bakat luar biasa, sedangkan Tjumins, seorang pembalap muda asal Latvia, digadang-gadang memiliki potensi yang sangat besar.

Keduanya terpilih sebagai pemenang setelah melalui proses seleksi yang ketat. Dari lebih dari 600 pelamar, hanya 15 finalis yang lolos dan mengikuti pengujian di Red Bull Athlete Performance Centre di Thalgau, Austria.

"Ini sangat berarti, saya sangat bahagia," ungkap Herzog. "Ini adalah mimpi yang terwujud. Saya tak sabar untuk berlaga di balapan internasional besar musim depan, di tim U-19 yang sangat bagus."

Tjumins juga mengungkapkan rasa senangnya yang luar biasa. "Ini seperti mimpi yang jadi kenyataan, saya sangat bersemangat untuk musim depan. Saya rasa ini akan menjadi musim yang sangat menarik."

Christian Schrot, kepala pencari bakat di BORA-hansgrohe dan direktur olahraga di GRENKE-Auto Eder, mengungkapkan bahwa mereka mencari pembalap yang lengkap, tidak hanya unggul secara fisik, tetapi juga memiliki potensi untuk berkembang.

"Tahun ini kami mencari pembalap yang lebih lengkap, tidak hanya dari sisi fisik, tetapi juga dari semua aspek yang kami anggap harus dimiliki oleh pembalap profesional. Kami telah banyak belajar dari pengalaman kami dalam melakukan ini selama bertahun-tahun di tim, dan ini adalah kali kedua kami mengadakan Junior Brothers. Kami juga melakukan penyesuaian dari tahun lalu," jelas Schrot.

"Kedua pembalap ini menonjol di antara yang lain, jadi setelah beberapa diskusi, cukup jelas bahwa mereka adalah pemenangnya. Keduanya mirip, tetapi ada perbedaan jika kita melihat lebih dalam. Keduanya punya potensi besar."

Tjumins mengungkapkan bahwa ada banyak tes yang harus mereka jalani, baik mental maupun fisik. Sementara Herzog menambahkan bahwa mereka juga mengikuti balapan sepeda dan memiliki waktu luang bersama para pembalap lain.

Bagi Herzog, memiliki kakak laki-laki di tim senior sangat membantu. "Para rider dari Bora dan Kristian mengenal Emil dengan baik, jadi mereka tahu sedikit tentang saya dan situasi saya, tempat saya tinggal. Mereka tahu lebih banyak tentang saya dibandingkan pembalap lain."

Sementara itu, Tjumins berharap dapat mengikuti jejak pembalap asal Latvia lainnya, seperti Toms Skujiņš dan Emīls Liepiņš, menjadi pembalap profesional WorldTour. "Federasi terus bertanya kepada saya bagaimana kabar saya di sini," ujarnya. "Ini adalah langkah besar untuk bersepeda di Latvia, saya harap begitu."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini