Beranda Balap Hindari Selebrasi Dini Sebelum Garis Finis, Pelajaran Berharga dari Amstel Gold Race

Hindari Selebrasi Dini Sebelum Garis Finis, Pelajaran Berharga dari Amstel Gold Race

16
0

Oleh Adam Becket

Kejadian nahas menimpa Lorena Wiebes dalam perlombaan bersepeda Amstel Gold Race. Sebagaimana diketahui, Wiebes yang dikenal sebagai sprinter tangguh, berkesempatan meraih kemenangan di ajang klasik berbukit itu berkat perubahan rute yang dipersingkat.

Wiebes yakin telah meraih kemenangan, ia mengikuti kelompok depan dan meluncurkan sprint memukau menuju garis finish di Berg en Terblijt. Namun, alih-alih melaju dengan tenang, ia mengangkat tangannya terlalu cepat untuk merayakan kemenangan, memberikan Marianne Vos celah untuk menyalip dengan manuver "bike throw" yang lihai.

"Hanya satu hal yang krusial: jangan selebrasi dini," tegas Dr. Hutch dari Cycling Weekly. Menurutnya, tidak ada aturan yang mengharuskan seorang pembalap merentangkan tangan untuk merayakan kemenangan.

"Selebrasi dini adalah tindakan arogan," sambungnya. "Tentu saja, itu adalah luapan emosi setelah perjuangan keras, tetapi tidak perlu terjadi sebelum garis finish."

Sayangnya, insiden selebrasi dini semacam ini bukan kali pertama terjadi. Tobias Halland Johannessen mengalaminya di Classic Var, Wout Van Aert di Critérium du Dauphiné, dan Julian Alaphilippe di Liège-Bastogne-Liège 2021. Bahkan, Vos sendiri pernah memanfaatkan momen ini untuk mengalahkan Lucy Kennedy pada 2019.

"Kejadian ini terus berulang," keluh para directeur sportif tim. "Solusinya sangat sederhana: hentikan selebrasi sebelum garis finish."

Memang, selebrasi itu penting, tetapi mengapa ada obsesi untuk merayakan kemenangan sebelum garis finish yang sesungguhnya? Mungkin demi foto yang lebih dramatis, tetapi itu alasan yang tidak sepadan untuk mengorbankan kemenangan.

Wiebes mengaku tidak menyadari kehadiran Vos dan yakin masih memiliki cukup waktu. Namun, dalam situasi sprint beregu, mustahil untuk memastikan bahwa Anda satu-satunya yang memimpin. "Tetap fokus sampai garis finish," tegas Adam Becket.

Pembalap yang membuat kesalahan ini biasanya berjanji tidak akan mengulanginya, tetapi yang perlu diingat adalah ini kesalahan yang tidak perlu dilakukan. Bagi pembalap seperti Van Aert dan Wiebes, mereka mungkin memiliki kesempatan lain untuk menang, tetapi bagi sebagian pembalap, ini bisa menjadi kesalahan yang menentukan karier.

"Kecuali Anda memiliki waktu untuk melihat sekeliling, mengecek mobil tim, dan yakin seratus persen bahwa Anda memimpin sendirian, tetaplah berkonsentrasi sampai garis finis," pesan Adam Becket. "Baru setelah itu, Anda bebas merayakannya sepuasnya, tetapi jangan menyerahkan kemenangan pada keberuntungan."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini