Beranda Balap Kejutan Besar di Giro d’Italia, Peloton Terkejut dengan Kemenangan Pembalap Kabur

Kejutan Besar di Giro d’Italia, Peloton Terkejut dengan Kemenangan Pembalap Kabur

16
0

Lucca, Italia – Tahap kelima Giro d’Italia seharusnya menjadi pertarungan para sprinter. Namun, skenario yang diharapkan berubah total ketika empat pembalap yang kabur sejak jauh di depan berhasil mempertahankan keunggulan hingga garis finis.

Awalnya, semuanya tampak aman bagi para sprinter. Tim Alpecin-Deceuninck memimpin peleton pada tanjakan besar hari itu, tetapi secara tidak sengaja melepaskan kelompok pelari yang kabur. Jarak sempat melebar hingga 1:20, namun tidak dipandang sebagai ancaman serius.

Namun, seiring waktu berlalu, alarm berbunyi di peloton. Jarak antar kelompok tetap stabil sekitar satu menit. Meski upaya terbaik tim sprinter, keempat pembalap yang lelah itu tetap unggul. Angin kencang dan jalanan berkelok membantu mereka, membuat peloton kesulitan mengejar.

Pada akhirnya, Benjamin Thomas (Cofidis) mengalahkan Michael Valgren (EF Education-EasyPost), Andrea Pietrobon (Polti Kometa), dan Enzo Paleni (Groupama-FDJ). Peloton tertinggal beberapa detik di belakang. "Ini pengejaran tim yang panjang," kata Thomas. "Kami melakukan break yang luar biasa, dan saya tidak percaya."

Valgren, yang menduduki posisi kedua, kurang yakin hingga akhir. "Hanya dengan 3 atau 4 kilometer tersisa [saya pikir break akan bertahan]. Anda selalu berpikir peloton akan mengambil 10 detik per kilometer atau lebih. Kami terus bekerja sama dengan baik, dan itu menguntungkan kami. Ini seperti menuruni bukit, dan Anda hanya bisa melaju dengan kecepatan tertentu dengan persneling yang sama. Chapeau untuk orang-orang lain yang bekerja sama dengan baik, kami tidak mulai bermain-main."

Bagi tim sprinter, terutama Alpecin-Deceuninck, ini adalah peluang besar yang terlewatkan. Tim Belgia itu mungkin telah mengguncang situasi di tanjakan Passo del Bracco, tetapi mereka gagal membawa Kaden Groves ke kilometer terakhir di posisi yang memungkinkan untuk menang. "Kami menggunakan banyak energi sejak awal, dan saya pikir itu membuat kami sedikit kesulitan kemudian untuk mengejar break," kata Groves.

Kekecewaan pahit berdampingan dengan kegembiraan di akhir balapan sepeda, ketika hanya satu pemenang yang dimahkotai. Namun, kekecewaan yang lebih besar terbagi pada hari seperti Rabu ini, ketika kesempatan sprint musnah. Bagi Valgren, yang finis kedua, ada kegembiraan hanya dengan bisa memperebutkan kemenangan etape. "Ini Giro, benar, itu sangat berarti," katanya. "Beberapa tahun lalu saya hampir tidak mendapatkan kontrak. Tim sangat membantu saya dalam hal ini dengan cara yang sangat baik, dan saya senang membalasnya. Saya hanya bersyukur masih bisa menjadi pengendara sepeda, jadi terima kasih untuk semua orang."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini