Beranda Balap Kemenangan Spektakuler Turgis di Tour de France, Trofi Emas Langka Bagi Anthony...

Kemenangan Spektakuler Turgis di Tour de France, Trofi Emas Langka Bagi Anthony Turgis

10
0

Dalam etape kesembilan Tour de France, Anthony Turgis (Total Energies) mencetak kemenangan terbesar dalam kariernya. Di atas medan berbatu di sekitar Troyes, Turgis mengungguli Tom Pidcock (Ineos Grenadiers) setelah perlombaan yang mendebarkan.

Turgis bergabung dengan kelompok pelarian pertama yang terbentuk setelah pembukaan satu jam. Pidcock menyusul menjelang sektor berbatu kedua dari 14 yang dilalui, dan kelompok tersebut berhasil menahan peloton yang dihuni para pembalap unggulan jersey kuning. Meski memperlihatkan rivalitas sengit, para unggulan tersebut akhirnya tidak meraih keuntungan atau kerugian signifikan.

Jasper Stuyven (Lidl-Trek) melancarkan serangan menjelang sektor terakhir dan memimpin dengan selisih 10 detik saat memasuki kilometer terakhir. Namun, persaingan sengit kembali terjadi saat tujuh pembalap bersaing dalam sprint. Alexey Lutsenko (Astana Qazaqstan), Ben Healy (EF Education-EasyPost), dan Derek Gee (Israel-Premier Tech) membuka serangan dari jarak jauh, tetapi Turgis melesat dari tengah.

Pidcock, mantan pemenang Strade Bianche yang memiliki sprint kuat, tampak terjebak di belakang dan terlalu lambat merespons. Turgis merayakan kemenangannya dengan penuh sukacita, sementara Gee menempati posisi ketiga. Biniam Girmay (Intermarché-Wanty) dan juara dunia Mathieu van der Poel (Alpecin-Deceuninck) finis pada kelompok pengejar yang terbentuk sejak enam sektor tersisa.

Pemimpin balapan, Tadej Pogačar (UAE Team Emirates), finis di peloton utama yang sudah terpangkas, 1:46 di belakang pemenang. Para unggulan klasemen umum memilih bermain aman meskipun perlombaan berlangsung agresif.

"Ini gila," ujar Turgis yang berseri-seri. "Saya percaya pada diri saya sendiri. Ketika saya mengikuti balapan, saya ingin menang. Saya telah menang di semua level, tetapi saya belum pernah menang di WorldTour. Tapi memenangkan etape di Tour de France… itu seperti cawan suci. Menang di sini sungguh luar biasa."

Etappe ini memang luar biasa, dengan jalur berbatu yang biasa disebut "chemins blancs" memberikan perlombaan menegangkan yang jarang terlihat di luar balapan klasik. Trek berbatu sepanjang 32,2 km, tersebar di 14 sektor, menjadi panggung utama bagi sejumlah drama.

Primož Roglič (Red Bull-Bora-Hansgrohe) terpecah pada sektor kedua dan terpaksa mengejar lawan selama lebih dari 100 km. Jonas Vingegaard (Visma-Lease a Bike) mengalami masalah teknis pada sektor ketiga, dan Pogačar melancarkan serangan pertamanya setelah sektor keempat, memicu kepanikan sesaat di kelompok.

Lalu, pada momen paling dramatis, Pogačar, Vingegaard, dan Remco Evenepoel (Soudal-QuickStep) melakukan taktik tiga lawan satu pada sektor kelima. Vingegaard, yang membuat kesal rekan-rekannya, menolak berkontribusi dan membuat rencana itu gagal. Namun, masih ada 75 km yang harus dilalui, dan kekacauan terjadi.

Penampilan Vingegaard menjadi salah satu sorotan hari itu, terutama karena ia mengendarai sepeda rekan setimnya hampir sepanjang hari. Vingegaard, yang datang ke Tour dengan tanda tanya tentang kondisi dan kemampuannya pada etape bergaya klasik seperti ini, tampil mengagumkan. Tetapi ia tetap berada di posisi bertahan. Bahkan ketika diberi kesempatan untuk menyingkirkan Roglič dan Carlos Rodríguez, ia menolak, tetap berpegang pada rencana mengikuti Pogačar.

Ketika jersey kuning melancarkan serangan besarnya pada sektor ke-11 dan ke-12, Vingegaard dan rekan setimnya Matteo Jorgenson berhasil menyusul tetapi mengabaikan isyarat tangan dan membiarkan pesaing lainnya kembali bersaing. Dengan kelompok pelarian yang sudah jauh di depan, para pembalap GC mengendurkan serangan mereka setelah itu, dan sebuah peloton yang terdiri dari 50 pembalap menyelesaikan sektor penutup dengan lebih tenang.

Upaya Gee dalam kelompok pelarian membawanya naik ke posisi kesembilan secara keseluruhan. Namun, setelah debu mereda di jalur berbatu itu, tidak ada perubahan signifikan dalam klasemen keseluruhan. Mengingat kekhawatiran akan potensi kemalangan, ini menjadi hari pembenaran bagi mereka yang percaya bahwa jalur berbatu layak menjadi bagian dari Grand Tour.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini