Beranda Berita Jonas Vingegaard: Puncak Krisis di Tour de France

Jonas Vingegaard: Puncak Krisis di Tour de France

11
0

Dalam salah satu etape terberat Tour de France, Jonas Vingegaard, sang juara dua kali, menghadapi krisis mekanis yang menguji daya tahan dan keberadaannya di perlombaan. Sebuah tusukan ban di pertengahan etape ke-9 yang penuh kerikil memaksanya mengendarai sepeda rekan setimnya, Jan Tratnik.

Mirisnya, di tiga kilometer terakhir, ia mengalami masalah mekanis lagi, semakin memperparah hari yang berat. Tekanan dari tim UAE Team Emirates yang memperjuangkan jersey kuning Tadej Pogačar membuat Vingegaard tak bisa kembali ke mobil timnya untuk berganti sepeda.

Dengan 98 kilometer tersisa, Vingegaard naik ke sepeda Tratnik, sementara Tratnik menunggu di pinggir jalan untuk mobil tim. Vingegaard terpaksa mengayuh sendirian untuk mengejar peleton, meskipun punya beberapa rekan setim di grup.

Setelah bergabung kembali dengan peleton, yang telah terpecah, ia dibantu oleh rekan setimnya di Visma-Lease A Bike, Christophe Laporte dan Wout van Aert untuk mencapai barisan depan.

Meskipun ukuran sepeda serupa, Vingegaard yang memiliki tinggi 1,75 meter, dua sentimeter lebih tinggi dari Tratnik. Ia pun harus mengendarai sepeda yang tidak sesuai dengan tubuhnya. Ia tampak kesulitan menghadapi serangan berulang Pogačar di sektor kerikil.

Tim UAE Team Emirates bermain taktis untuk memastikan tidak ada penurunan kecepatan dan tidak memberi celah bagi Vingegaard untuk kembali ke sepedanya sendiri.

Namun, Vingegaard tetap bertahan di barisan depan dan mementahkan sejumlah serangan dari Remco Evenepoel (Soudal-Quickstep) dan Pogačar di sisa 11 sektor kerikil.

"Pergantian sepeda dengan Jan sangat cepat," kata Vingegaard di garis finis. "Saya bahkan tidak masuk ke mobil atau apa pun. Saya selalu berada dalam peleton."

Vingegaard berterima kasih kepada rekan setimnya yang mengorbankan sepeda mereka untuk membantunya.

"Mereka bermain sangat baik hari ini," tambahnya. "Jan memberi saya sepeda… Dan para pebalap lain, mereka membuat saya tetap di depan sepanjang waktu. Saya memasuki setiap sektor di posisi pertama. Dan mereka bahkan menutup celah untuk saya ketika saya tidak bisa mengejar. Jadi ya, saya pikir saya sangat berterima kasih kepada mereka hari ini."

Vingagaard mengakui bahwa Pogačar adalah pebalap terkuat di etape hari Minggu, terutama di sektor dengan kerikil yang lebih gembur.

"Di sektor kerikil, ia adalah yang terkuat," katanya. "Hal itu lebih menguntungkannya daripada saya, terutama ketika kerikilnya lebih gembur. Saat itulah dia mendapat sedikit celah dari saya. Itu mungkin sektor terburuk, karena kerikilnya sangat gembur sehingga saya terus tergelincir. Sangat sulit mengendalikan sepeda."

Ia juga menegaskan bahwa ia bukan penggemar penambahan etape kerikil yang dianggapnya sebagai "risiko yang tidak perlu" di Tour de France.

"Hari ini adalah hari yang sangat menegangkan," katanya. "Saya tidak akan menyembunyikan bahwa saya tidak yakin apakah etape seperti ini layak untuk Tour de France."

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini