Beranda Balap Mantan Juara Dunia Pedersen Taklukkan Van der Poel di Gent-Wevelgem

Mantan Juara Dunia Pedersen Taklukkan Van der Poel di Gent-Wevelgem

21
0

Mads Pedersen (Lidl-Trek), mantan juara dunia, mengalahkan Mathieu van der Poel (Alpecin-Deceuninck), pemakai kaus pelangi saat ini, untuk meraih kemenangan kedua dalam kariernya di Gent-Wevelgem pada hari Minggu.

Duo ini melepaskan diri bersama di pendakian terakhir dengan jarak 35 km, menyiapkan sprint dua orang di garis finis. Pedersen memulai serangannya terlebih dahulu, dan menahan Van der Poel, yang membungkuk di atas setangnya di meter-meter terakhir, dengan takluk.

Kemenangan ini menandai kemenangan ketujuh pemain asal Denmark itu tahun ini, dalam awal musim yang luar biasa.

"Saya harus percaya bahwa sprint saya cukup bagus untuk mengalahkan Mathieu," kata Pedersen di Wevelgem. "Dengan penampilan yang dia tunjukkan akhir-akhir ini, sulit dipercaya, tetapi saya harus mencoba sprint dan tidak ada yang lain.

"Itu adalah pertaruhan. Saya mengambil posisi terdepan karena saya tahu dia akan senang, yah, [Alpecin-]Deceuninck akan senang jika [Jasper] Philipsen juga kembali dengan rombongan. Saya harus menjaga kecepatan tetap tinggi dan berharap saya masih memiliki tenaga untuk sprint yang bagus."

Pedersen memimpin pendakian terakhir di Kemmelberg, pendakian totem Gent-Wevelgem, membawa serta juara dunia. "Entah saya atau Mathieu yang akan memberikan tekanan di sana," katanya. "Jika saya bisa mengendalikan tempo, dan tidak memaksakan diri, itu akan lebih bermanfaat bagi saya daripada membiarkan dia melakukannya dan mungkin membuat saya melampaui batas."

Duo ini kemudian bergiliran menuju garis finis, menahan peloton, yang mengurangi keunggulan mereka dari lebih dari satu menit menjadi hanya 16 detik pada akhirnya.

"Ini menegaskan kepada saya bahwa penampilannya pasti bagus," kata Pedersen, menantikan Tour of Flanders Minggu depan. "Saya pasti percaya diri untuk minggu depan."

Setelah meluncur keluar dari bawah Gerbang Menin di Ypres, delapan pebalap breakaway terbentuk yang hanya bertahan hingga pertengahan, sebelum pendakian hellingen pertama yang curam.

Secara total, para pebalap akan menghadapi sembilan tanjakan, termasuk tiga serangan di Kemmelberg, yang puncaknya pada ketinggian 154m menandai titik tertinggi di West Flanders.

Pada pendakian pertama Kemmelberg, dengan jarak 85 km, Van der Poel ingin menguji para pesaingnya. Juara dunia, yang memenangkan E3 Saxo Classic pada hari Jumat dengan solo 43 km, melesat dari kelompok utama. Gerakannya diikuti oleh Laurence Pithie (Groupama-FDJ) yang berusia 21 tahun dan trio Lidl-Trek Pedersen, Jasper Stuyven, dan Jonathan Milan, yang terakhir menyerang sendirian di tiga plugstreet kerikil.

Serangan Milan berlangsung sekitar 20 km sebelum Van der Poel, Pithie, dan Pedersen bergabung dengannya. Pebalap Lidl-Trek kemudian melintas lagi pada uji Kemmelberg kedua, meningkatkan kecepatan untuk rekan satu timnya dari Denmark, sebelum kembali ke peloton.

Pedersen memimpin pada pendakian ketiga dan terakhir Kemmelberg, ditaklukkan dari sisi barat yang lebih sulit, dengan tanjakan pada 20%. Di sana, setelah berpapasan dengan juara dunia masa lalu dan sekarang, Pithie kehilangan posisi di belakang Van der Poel, meninggalkan duo tersebut untuk memperebutkan kemenangan. Kemenangan, dalam balapan drag sederhana, diraih Pedersen.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini